Resep Mini Pizza

Melanjutkan postingan saya yang ini, kali ini saya mau bagi-bagi resep *yang aslinya juga nyontek sebagian* Mini Pizza. Dalam rangka memberdayakan happycall inih, :D

Bahan:
- roti tawar, potong jadi 4
- saus tomat
- cabe ijo, sebagai pengganti paprika yang mahal *huh, cabe aja mahalnya sgitu*
- jagung manis pipil
- bawang bombay potong bentuk cincin ato cincang. Buat yang gak suka, gak pake gak masalah
- daging asap
- keju, bisa pake yang single dipotong 4, atau keju cheddar biasa ukuran disesuaikan. Mungkin lebih enak kalo pake yang quick melt kali ya
- daun oregano kering

Caranya:
- gampil banget, tinggal susun semua bahan. Kalo saya sih urutannya: roti tawar-saus tomat-oregano-daging asap-bawang bombay-jagung manis plus cabe ijo-keju.
- panggang deh di happycall. Sebelumnya jangan lupa dipanasin dulu dengan api kecil. Panggang pake happycall dengan api kecil, butuh waktu sekitar 10 menit buat jagung matang, keju melelh, dan roti garing.
- enak banget dimakan waktu anget karna rotinya masih kriuk-kriuk

Btw, ngeliat hasilnya yang rotinya jadi kriuk-kriuk, berarti saya bisa bikin garlic bread dong yaaa..



Cuma Ada di Indonesia

Apa itu? Jumlah musim yang bejibun kayak orang yang lagi nonton dangdutan,heheh.. Misal nih ya, ada musim ujan, musim kemarau, musim mangga, musim durian, musim dbd, etc. Nah, di deket rumah saya lagi musim dbd alias demam berdarah. Se-RT ada enam ato tujuh anak yang kena. Daann..ndilalah, anaknya pengasuh mbak Nara (biasa dipanggil Bude) kena dan mesti diopname. Hikss.. ikut sedih karena anak Bude mesti diopname, tambah galau juga karena sopo sing momong mbak Nara T-T. Jadilah hari Senin saya izin ndak masuk kantor. Modus sih aslinya,haha..karena saya bisa aja absen pagi, trus pulang momong, trus absen sore, karena toh ada Abinya. Tapi, berhubung hari Senin itu hari yang u-know-what, hari dimana ngantor terasa sangat sangat sangat beraaattt, lebih berat dari cobek saya deh kayaknya. Selain itu, saya kan gak mau makan gaji buta, masak gak ngantor tetep dapet gaji. Kaan..betapa idealisnya saya *ditimpuk iphone*.

Tapi bingung juga, masa saya gak ngantor terus-terusan. Maka atas berbagai pertimbangan (baca: biar tunjangan saya gak terus-terusan dipotong karena gak masuk kerja, haha *emak pelit*), akhirnya kami memutuskan buat impor Mbah Uti plus Mbahkungnya mbak Nara dari Cilacap. Alhamdulillah mereka bisa, padahal Mbahkung tu masih kerja loh, tapi untungnya memungkinkan buat meliburkan diri, heheh. Hari pertama, jelas nangis kejer dong mbak Nara, sama Abinya aja kadang masih nangis-nangis kalo digendong. Hari kedua, nangis-nangis dikit, tapi udah mule berhasil dijinakkan, :P. Hari ketiga, alhamdulillah bisa dikendalikan. Hari keempat lancaaar jaya. Duh, emaknya jadi keenakan. Karna selain yang momong itu Mbah Utinya yang jelas bisa dipercaya, emaknya nambah nafsu makannya karena ada yang masakin, asiiiikkk *siapa yang bilang tinggal bareng mertua itu gak enak???*. Mbah Utinya seneng karena mbak Nara akhirnya manut sama belio, Umminya juga senang ada yang bantuin momong.*nyengir lebar*.

Ternyata, anaknya Bude cuma diopname sampe Rabu, jadilah Kamis kemaren belio ke rumah, mau ngambil mbak Nara. Tapi saya gak yakin bakal dikasih Mbah Utinya, heheh. Dan bener aja, mbak Nara gak dikasi ke Bude. Alasan Mbah Utinya, "kan Mbah Uti dah dikontrak momong seminggu". Bude kangen sama mbak Nara, Mbah Uti gak ngasih dibawa. Anak saya diperebutkan, hohoho *bangga*. Kata Bude, di rumah sepi, gak ada yang jerit-jerit *ketauan betapa cerewetnya mbak Nara yang baru 5 bulan*. Dan sorenya Bude dateng lagi, nganterin ayam ke rumah. Karena emang Mbah Uti beli ayam dari belio. Eeeh..pas mau dibayar gak mau, katanya buat mbak Nara. Baik banget yak, hikss..jadi terharu *elap ingus*.

Pekan depan akan kembali seperti semula, siang mbak Nara sama Bude dan malemnya saya berdua dengan mbak Nara. Aiiih, waktunya mesra-mesraan lagi sama anak, ^ ^

Mbak Hepi dan Bang Blend

Setelah dinanti dan dinanti dan dinanti *hayah*, akhirnya hepikol dan handblender saya dateengg *joget-joget*. Hihihi..saya tak kuat menahan godaan untuk tidak memiliki mereka, walopun saya tau sih, cinta itu tak harus memiliki *tssaaahhh*. Okedeh, gimana critanya akhirnya saya memantapkan hati dan kantong untuk membeli mereka? Begini critanya *sok misterius*

Alasan utama saya pengen hepikol adalah seperti yang sudah pernah saya singgung dikit di sini, selain itu saya pengeeenn banget masak ikan. Tau sendiri kan kalo goreng ikan pake wajan biasa itu sungguh gak asyik. Gak asyik cipratan minyaknya plus gak asyik bersihin dapurnya. Waktu itu saya binguuungg banget, mau beli hepikol yang ada gambar artisnya, ato yang tanpa artis dengan harga separonya. Huhuhu..sungguh, saat-saat yang menggalaukan waktu itu. Akhirnya dengan pertimbangan yang ada gambar artisnya ada garansi, saya beli deh yang ini. Kan gak seru ya, kalo baru dipake sekali trus ternyata lengket trus ternyata juga gak ada garansi, bisa nangis guling-guling saya. Walo kata penjualnya sih yang lebih murah ini juga sama-sama asli *iyalah ya, namanya orang jualan*. Suami pun menyarankan buat beli yang rada mihil tapi bergaransi. Ya sudahlah..

Hepikolnya sudah saya berdayakan buat bikin pizza mini, ayam bakar bumbu rica-rica (gosong dikit karna ditinggal nyusuin mbak Nara) sama ikan bakar yang gak kepoto, :)


 


Trus trus handblendernya? Nah, ini nih yang lebih bikin bingung daripada hepikol, karna buanyaaak merk dengan masing-masing harganya. Patokan saya ada 4:
- Harga terjangkau
- Watt kecil
- Ada fungsi giling daging
- Awet

Review sekilas dari hasil semedi saya di depan lepi:

1. Philips (coret dari list karena wattnya gede)
# asal China
# ada fungsi chopper
# 600 watt (bisa njeglek terus listrik di rumah saya kalo pake ini, secara dayanya cuma 900, heheh)
# garansi motor 2 tahun
# harga 500rebu

2. Cuisinart (coret dari list karna mihiiiilll T-T)
# asal US
# bahan stainless steel
# garansi motor 3 tahun
# harga yang non chopper 590rebu, yang ada choppernya 785rebu
# 300 watt


3. Aletta (coret dari list karna ga bisa giling daging)
# asal US
# ga ada fungsi chopper, tapi masih bisa kalo buat ngalusin daging yang lunak, kayak daging ikan
# harga 150rebu
# 220watt
# garansi motor 1 tahun

4. Oxone
# asal China
# ada fungsi chopper
# 180 watt
# harga 270rebu
# garansi motor 1 tahun
# bahan plastik BPA free

Udah tau kan pemenangnya mana? Yup yup, akhirnya saya menjatuhkan pilihan ke oxone. Bisa buat giling daging, harga terjangkau, watt kecil, dan ada garansi setahun, walopun bahannya plastik, gapapa lah.. Kemaren sudah diberdayakan untuk giling daging dan tomat buat saus sphagetti, bikin bumbu rica-rica, dan bikin bumbu ikan bakar. Sukses buat ngalusin daging dan tomat, kurang sukses buat alusin bumbu. Sedikit tips dari saya, kalo mau blender bumbu mending rada banyakan, kalo dikit kayak saya kemaren malah gak bisa alus banget. Mmm..bisa alus sih, tapi rada lama. Trus kalo ada bumbu merica, jangan pake yang butiran, mending pake yang bubuk, susah alusnya oi. Tapi entah kalo bumbu yang mau dialusin banyak ya. mungkin aja si merica ini mau alus. Demikian sedikit tips dari saya, sampai jumpa di episod berikutnya *plaakkkss*.

Semoga saya makin rajin masak, amiinnn

Antara Abi, mbak Nara dan.. Pupi

Hahah..gak banget deh judulnya. Berasa judul sinetron tapi dengan efek rada-rada jorok. Saya paling geli kalo ngliatin Abi lagi makein popok, baju ato kaoskaki mbak Nara, heboh sendiri, dan gak selese-selese alias lamaaaa banget. Daaaan..karena mbak Nara (5m) udah bisa tengkurep *yeyeyey..tiup trompet, pukul gamelan, injek rumput halaman kantor*, jadilah makin susah dipakein baju, guling sana, guling sini, lompat sana, menclok sini *bayi apa kodok sih benernya, pake adegan menclok segala*.

Kayak wiken kemaren, berasa ada bau-bauan dari dalem popok mbak Nara. Pastilah dia pup. Saya yang waktu itu belum sholat langsung menyerahkan mbak Nara sama Abi yang baru pulang dari mesjid. "Aku udah wudhu Bi", jurus jitu buat menghindari bersihin pup mbak Nara, heheh..
Hadooh..pas sholat tapi malah jadi gak konsen. Selama bersihin mbak Nara, Abinya ga brenti-brenti bilang,
"eeeee..ee...ee..sebentar to sayang"
"Astaghfirulloh, bentar nduk"
"eeeee...kakinya sebentar"
"Adduuduh..jangan gerak gerak dulu"
"Astaghfirulloh, nduuukkk..."
Saya abis sholat langsung nengok, ternyata mbak Nara sukses tengkurep dan pupinya kemana-mana, hiiyaaa.. Langsung deh ambil alih. Kasian ya suami saya, pulang seminggu sekali, begitu pulang disuruh bersihin pupnya mbak Nara. Ga papa lah ya..biar belajar *sokbijak*

Yang Abi belum bisa tu mandiin dan boboin mbak Nara. Mbak Nara kalo bobo mesti bin wajib sama Ummi, sambil nen soalnya,hihi..Abinya mana bisaaa. Aih..aih..pagi-pagi crita tentang Abi sama mbak Nara, jadi kangen mereka. Hauhauhau T-T
Abiiii..hari apa nyampe sini...?

Dengan berhasilnya mbak Nara tengkurep, jadilah dia punya hobi tengkurep. Mesti lebih waspada sekarang, gak boleh ditinggal sendiri kalo pas di kasur yang tinggi. Tapi lucunya, walo udah tengkurep, dia tetep gak suka tengkurep lama-lama. Kalo telentang kan bawaannya pengen tengkurep, begitu tengkurep trus nangis-nangis, minta dibalikin lagi *hayah*. Tengkurep-tengkurep sendiri, nangis-nangis sendiri -___-". Sampe sekarang pun mbak Nara jadinya gak suka bobok tengkurep, sukanya miring. Pernah saya tengkurepin pas dia lagi bobo, tiba-tiba langsung ngangkat kepala sambil mewek gitu, begitu ditelentangin lagi lanjut tidur,hihi.. yo wislah..emang bayi beda-beda.

Udah ah, udah jam 11, saatnya pulang istirahat siang. Jam segini? kan Jumaaatt ^^. Yuk mariii. Tapi betewe, hepikol saya kok belum dateng-dateng yak *ketauan akhirnya beli ntu wajan, :P*

Pagi yang Rusuh

Pagi hari adalah waktu ter-hectic buat saya. Dalam waktu setengah jam saya mesti nyuci popoknya mbak Nara, mandi, siap-siap ngantor plus nyiapin bekel snek kalo bawa bekel, maklum lah yaa..busui, selalu kelaperan *alesan, pantes timbangan jarumnya naik muluuu*. Kayak pagi ini dong, wuaahhh..heboh sendiri. Berangkat dari rumah jam 7.40, ngebuuuttt naik motornya, nyampe kantor langsung ngabsen dulu, parkir motornya entaran. Eh, pas 7.40 loh nyampe kantor. Loh?Kok bisa? Iya dong, soalnya jam di kantor saya dilambatin 5 menit, antisipasi buat orang-orang yang suka mepet kayak saya,hihi..

Pas di jalan saya ngebut ala pembalap, klakson sambil pasang tampang jutek sama anak SMA yang naik motor masing-masing sambil ngobrol. Dipikir jalan embahnya apa. Diinn...dinnn..abis deh mereka saya klaksonin. Salip, trus ngebuuut lagi, sesekali manuver kanan kiri buat ngindarin tutup gorong-gorong. Wuih, pokoke saya keren beeuutt lah *dilempar hepikol, tangkep lah yaaaww*. Pas udah parkir, jalan dong menuju gedung dengan tetep ala pembalap, tiba-tiba..iihh..lupa copot helem. Langsung ngikik sendiri, untung lagi ga ada orang. Soale jalannya dah nggaya gitu deeeh alias petantang petenteng.

Trus abis itu laper, efek terlalu semangat nglaksonin tadi kah? Owh..tentu tidak, karna saya emang belum sarapan,hihi.. Untung ada acara makan-makan di kantor. Emang deh kalo rejeki tu, nyam nyam deh. Semangkok nasi plus sop plus telor ceplok, 2 biji combro, sejumput *halah* keripik singkong plus 2 gelas teh jahe anget. Ngeri ya porsi makan saya, heheh. Ini yang bikin saya ngefans sama hari Jumat, banyak acara makan-makannya, ahooyyy :P

Yuk ah, mari melanjutkan aktivitas. Bukaaan..bukan kerja, tapi melototin femaledaily.com, ahahah
*emak geje*

Acar Bumbu Kuning dan Cumi Krispi

Wiken adalaaahhh... hari memasak. Pengennya sih bisa masak macem-macem buat stok seminggu ato mungkin sebulan kayak di onceamonthmom.com, tapi belum mampu soalnya peralatan (baca: handblender) belum menunjang  *lirik Abi, ganti dipelototin*
Kemaren nyoba bikin cumi krispi sesuai resep di sini. Pikir saya, asik nih, bisa buat stok. Pas udah jadi dan digoreng, jreng jreenggg..Abi gak suka T-T. Katanya tepung rotinya merusak rasa, enak bikinan saya yang biasanya, yang cuma pake adonan tepung terigu. Hikss..trus nasib cuminya pegimaneee?! Sabar ya cumi, *pukpuk cumi* lama-lama bakal abis kok, tenang aja. Btw, Abi bilang gak suka, tapi pas siang pulang tadi tiba-tiba cuminya tinggal secimit,wkwkwk.. Pas saya tanya, katanya, "Kalo buat lauk ternyata enak", *ngakak guling guling*. Okedeh, cumi kurang berhasil karena Abi ga terlalu suka. Jadi bakal bikin cumi goreng tepung biasa aja dan menikmati cipratan minyaknya. Entah kenapa kalo goreng cumi tepung paaasti ada adegan minyak meleduk, jadi deh dapur belepotan minyak >.<

Selain bikin cumi krispi, kemaren saya iseng bikin masakan yang rada rumit. Yap yap, acar bumbu kuning. Kenapa saya kategorikan rada sulit, soale saya biasanya masak yang tumis-tumis aja, which is bumbunya cuma bawang merah putih plus cabe,hahaha.. Rasanya sih enak, gak kalah sama yang biasa di acara kawinan gitu. Berarti saya udah sah jadi mastercep doong,qeqeqe..
Potonya potonya? Hahah..kagak sempet ^^, saya bagi resepnya aja

Bahan:
- 4 buah timun kecil, buang bijinya, jangan dikupas kulitnya, potong seukuran jari kelingking. Kalo mau dipotong bentuk lain juga boleh, bisa bentuk segitiga, bulet-bulet, ato mungkin belah ketupat, hihi
- 3 buah wortel, kalo yang ini dikupas kulitnya yaa, potong sama kayak ketimun
- cabe rawit merah/ hijau utuh
- bawang merah kecil-kecil utuh

Bumbu halus:
- 4 siung bawang merah
- 3 siung bawang putih
- kunyit secukupnya
- 2 buah kemiri
- merica

Bumbu lain:
- 2 lembar daun salam
- 2 buah serai, memarkan
- jahe secukupnya, memarkan
- cuka
- garam
- gula

Caranya?biasa aja. Tumis sampe wangi bumbu halus bareng sama daun salam, jahe, serai. Masukkan bahan-bahan acar, tambahkan cuka, garam, gula. Tambahkan air. Icipi sampe rasanya pas dan tunggu sampe matang. Jangan terlalu lembek sih enaknya, jadi masih kriuk-kriuk timun sama wortelnya.
Oia, sambil masak ini saya jadi keinget postingan saya yang ini, maksut saya yang beranak pinak membabi buta itu serei ding, bukan lengkuas *diomelin sama ketua suku rempah-rempah*

Hmm..mau baca-baca onceamonthmom.com dulu ah, biar bisa nyetok dan gak kelabakan bikin lauk kalo malem, :P

Giveaway Bulan Desember 2012

Ada Giveaway loooohhh, yuk ikutaaann ^^

http://narababyshop.blogspot.com/2012/12/giveaway-bulan-desember-2012.html

Roaaaarrrrrrr

Bukan raksasa lagi ngamuk, bukan pula Abi yang lagi teriak-teriak. Cuma Ummi yang lagi galau. Heheh.. *galau aja gitu, apalagi ngamuknya*. Mbak Nara udah mau 5 bulan nih, tapi dia belum mau tengkurep sendiri, hiks hiks.. *elap ingus*. Emang sih ya, kita gak boleh banding-bandingin sama bayi lain, tapi kadang tergoda juga buat tanya-tanya temen, anaknya udah bisa apa. Pernah baca dimanaaa gitu, "Yang boleh kita bandingkan dengan bayi kita adalah dirinya sendiri. Jadi bandingkan dia sekarang dengan dia beberapa minggu yang lalu". Okedeh, catet. Dan perkembangan motorik "tengkurep" ini emang beda-beda tiap bayi. Ada yang udah tengkurep umur 2 bulan, ada pula yang gak pake tengkurep langsung duduk *eh, ada gak ya*.

Sebenernya sih mbak Nara udah miring-miring, udah bisa megang kaki dan mainin kaoskakinya sendiri. Tapi tiap kali mau saya tengkurepin dia langsung ngelawan, balik telentang lagi -___-". Kadangan mau, tapi cuma bentar trus ngamuk-ngamuk, gini tampangnya waktu mutung karena saya tengkurepin,


Katanya batesannya ntar 6 bulan. Kalo udah 6 bulan masih gak mau tengkurep juga kayaknya mesti konsul ke dokter nih. Ato mungkin mbak Nara gak mau tengkurep trus langsung lari-lari? *nyengir iseng*

Postingan ini diikutkan ke kontes foto Angry Baby, Angry Kid

Semoga saya menang trus dapet buku ini, amiinnnn *khusyuk*

Kabar Kebun

Gimana kabar kebunnya Buu? Ehehehe..baik-baik ajah, masih ada di tempatnya. Gimana kabar tanamannya? Oo...itu, sudah almarhum dan tenang di surga. Hihi..

Tu kan, hobi saya emang suka muncul dan pergi dengan seenaknya (saya). Kayak hobi berkebun ini, saya dulu serius banget loh mendalami dan menekuni, bahkan sampe mantengin trit berkebun di kaskus yang udah beratus-ratus halaman itu. Demi..demi.. Dimulai dengan beli alat dan benih taneman segala rupa, trus nyemai sambil sesekali diajak ngobrol tanemannya (berasa rada gila kalo sekarang diinget-inget), trus pas udah numbuh seneeengg banget. Masing-masing tanaman dikasi label, dipoto-poto, dibikin postingannya. Pas udah berbuah dan bersayur langsung nari poco-poco saking senengnya, tak lupa langsung pamer, di blog maupun di forum berkebun. Trus beberapa bulan kemudian, alat-alat termasuk pot, tray buat nyemai, sekop kecil yang dibeliin suami, semua duduk manis di pojokan dapur saya. Berbagai jenis benih saya usir ke rumah ortu saya di Madiun. Heheh.. Alesan kali ini? sibuk ih ngurusin anak, gak sempet berkebun. Yuk mariii...

Penghuni kebun mini saya saat ini tinggal lengkuas yang beranak pinak membabi buta, untung saya kandangin di pot, kalo gak, bisa menuhin taman yang cuma seuplik itu. Selain lengkuas, ada kemangi, sweet basil yang udah bolong-bolong dicemilin sama belalang, cabe yang udah mulai botak daunnya karena kurang gizi dan beberapa taneman macem jahe dan kunyit. Taman seuplik aja gak sanggup ngurusin, gitu minta rumah dengan halaman luas ke suami,heheh.. Ah, halaman luas kan nanti bisa saya tanemin kersen. Lumayan, gak usah beli buah lagi dan bisa bebas asam urat. *semoga gak dijitak suami*

Sebenernya bosen-hobi ini sudah dari awal diprediksi sama suami, katanya, "Ah, pasti bentar lagi udah bosen trus ganti yang lainnya". Kenapa bisa dengan gampangnya suami nebak? Karena barang-barang buat hobi yang dulu saya sayang-sayang sekarang ngejogrog dengan indahnya, kebanyakan sih di dapur mini saya. Iseng ngelist hobi yang udah mule saya tinggalkan beserta korbannya ah:
1. Kompor dan memasak
Awalnya senennngg banget akhirnya punya kompor. Beli macem-macem alat masak. Tiap hari eksperimen dan diposting hasil ngerusak resepnya. Sekarang? Masak kalo suami lagi pulang ajah, dan masak yang biasa-biasa aja.
2. Sepeda dan go green
Tiap hari mau sepedaaan pokoknya. Kemana-mana sepedaan termasuk ke kantor. Biar sehat dan go green. Sekarang? Mmmm..udah setahun lebih ga dipake sepedanya, nongkrong di dapur. Ke kantor? naik motor lah yaw..males naik sepeda, panas.
3. Berkebun
Seperti yang udah saya critain di atas, ^^
4. Bento-ing
Seriusan deh, pengeeen banget bisa bikin bento cantik yang lucu-lucu. Bahkan sampe bercita-cita pengen punya toko yang jual alat-alat bento-ing. Sekarang? kotak bento, sumpit dan cetakan nasi duduk manis di dapur (lagi, *seberapa luas sih dapurnya*) Sebenernya kalo hobi ini masih pasang surut. Pengen lagi kalo liat blog isinya tentang bento dan alat-alatnya,heheh.

Akankah hepikol dan handblender yang saya idam-idamkan akan berakhir sama dengan senior-seniornya? Semoga engga, amiinnn...

Dilego, Transmigrasi dan Galau *Apasih*

Akhirnya pompa unimom allegro saya dilego,hihihi.. Abisan, daripada mubazir, tidak termanfaatkan secara optimal dan maksimal, ya mending dijual. Lumayan..bisa buat beli hepikol, atau handblender, atau lepi baru, atau city car idaman *ngelamun sambil senyum-senyum*. Jualannya di kaskus, hihi.. Untuk pertama kalinya jualan di sono dan langsung laku, syeneng deh.

Ngomong-ngomong tentang jualan, sejak mbak Nara lahir saya mulai nyoba bisnis onlen. Barang yang dijual? Apalagi kalo bukan popok, qiqiqi.. Semoga "hobi" kali ini awet. Lumayan buat nambah-nambah uang saku, :D

Entah ada apa sama saya, kalo punya hobi tu pasti cepet bosen. Anget-anget tai ayam. Di awal seruuu plus semangat, beberapa hari masih dong semangat, beberapa minggu mulai gugling gugling gajelas, nyari hal-hal yang seru lainnya, beberapa bulan kemudian udah ganti hobi, haha.. Yang jelas masih saya tekuni sih hobi nyampah di blog. Lega bener kalo abis crita di sini. Kayak kebelet pipis udah di ujung tanduk trus nemu toilet yang bersih dan wangi sepanjang hari, heheh

Eh eh, saya udah ngungsiin semua postingan saya ke sini loh. Kan awalnya ada tiga blog yang mesti saya asuh. Empat ding, sama toko onlen. Dibuang sayang, mau nerusin juga belum kepingin. Ya udah deh, disuruh mutasi ke sini, untung saya gak mesti bayar biaya perjalanan dinasnya. Ongkos pesawat lagi mahal soalnya, maklum, akhir taun.

Ngomong-ngomong tentang galau, saya lagi galau-akut nih. Berhubung blender di rumah rusak *tebak buat blender apa kok sampe rusak? blender daging,ahahahh*, saya pengen beli yang baru dong. Karena dari dulu pengen handblender, mulailah saya gugling. Banyaaak merk dan jenisnya. Pengennya sih yang bisa buat cincang daging, ngalusin sambel, wattnya kecil, dan murah dong tentunya *kalo bisa sih gratis*, ada rekomendasi? Selain blender, saya juga pingiiiin hepikol. Galau, mau beli yang asli yang ada garansi dan gambar Happy Salma-nya atau yang aspal tanpa garansi tapi harganya sepertiganya.Huhuhu..bingung nih, biar gak bingung beliin saya hepikol doongg..Rencananya mau mulai masak aneh-aneh lagi pake hepikol ini, doakan saya mewujudkan cita-cita mulia saya itu ya, udah bosen masak tempe goreng tiap wiken buat suami soalnya. Eh, galaunya belum selese dong. Meng-galau-kan oven, slow cooker, tupperware, pokoknya segala alat dapur yang lucu dan unyu-unyu ituuh. Huffh..semoga suami baca postingan saya ini, sapa tau dia lagi baik hati trus ngebeliin semua pinginnya saya,hehe

Isi postingan ini makin ngawur ya kayaknya *ketauan yang nulis lagi gak ada ide*, jadi sebelum makin gajelas, kita tutup ajah. Cukup sekian dan terimakasih,:)

Eh, Gagal ASIX Brarti Ya?

Kan wiken kemaren mertua dateng, trus kami jalan-jalan dong, makan-makan di luar. Kali ini ke Jejamuran, resto khusus masakan jamur. Makannya gantian, mbak Nara (4m3w) digendong suami, saya makan dulu, kelaperan neeekkk. Eh, di tengah-tengah makan saya kan nengok ke mbak Nara dan suami, memastikan mbak Nara masih ada di sana, gak keluyuran kemana-mana dan memastikan suami gak ngiler liat saya makan ala kuli *panggul semen*, daaan..saya dipandang dengan pandangan ummi-minta-makannya-dong-dikiiit-aja-ya-nya mbak Nara. Dia gak cuma melototin aja, tapi mulutnya itulooh, ikut klametan *bahasa apah inih*. Jadilah saya ngasi sesuatu buat diisep-isep mbak Nara. Bukan..bukan jempol kaki saya, tapi timun yang jadi garnish di piring. Dan dia seneeeenngg banget pas saya kasi cuilan timun *dia itu mbak Nara ya, bukan suami saya,heheh*.

Aduduuh..jadi gagal ASIX dong ya,huhuhu..emak-emak bandel sih. Gak puas ngasi timun ke mbak Nara, siangnya dikasi jeruk buat diisep-isep, tapi kali ini yang ngasi mertua. Saya sih kalem aja, udah mau MPASI ini pikir saya. Eeeh..besoknya langsung mencri plus ada biji ketimun di pupnya. Okedeh, jeruk distop dulu, asem kali ya, lambungnya mbak Nara belum siap. Dan jangan dikasi biji-bijian dulu, misal biji timun, biji melon, biji semangka, biji duren, :D

Besoknya jalan-jalan lagi *wiken wikeeeennn*, bekel melon sama kripik singkong. Kata mertua saya, "daripada makan di mall yang udah pasti mahal belum tentu enak". Oke, catet ya..kami ke mall dan bawa bekel, serasa piknik dweeh. Sambil duduk-duduk (di parkiran atas) menikmati angin segar (aslinya sih anginnya bau masakan karena limbah asep dari resto-resto dibuangnya di atas gedung), liat-liat pemandangan (a.k.a mobil bolak balik buat parkir),heheh.. Karena mbak Nara rada rewel pas di mobil, saya kasi melon aja *bandeeeel*, eh..dia langsung anteng, ngisep-ngisep dengan asyiknya. Saya mesti megangin ekstra kenceng, khawatir melonnya masuk karena suer..mbak Nara ngisepnya kenceng banget.

Sekarang sih distop lagi ngasi solid foodnya, ntar ajah, nunggu 6 bulan beneran. Biar (kayak) ASIX gituu..*padahal udah gagal, :p*

Yuk mari merancang menu MPASI ^^, eh..enaknya full BLW apa campuran yakk?

Situ Rempong? Saya Sih Selow Ajah, :D

Emang tu ya, gak ada yang bener di mata para bi-gos alias biang gosip. Adaaaa aja yang jadi bahan omongan. Mulai dari anaknya si A yang nakal banget *menurut dia*, anaknya si B yang beginilah, bu C  yang bla...bla..bla... Wis, buanyak ide, tema, dan topik buat bahan gosipan.
Kayak tetangga saya, menurut saya, beliau tuh baik, murah senyum, enak diajak ngobrol, dsb dst, pokoke tiada kesan tanpa kehadiranmu lah. Eeeh..tetep aja digosipin sama Bu Bigos *nama dirahasiakan, kalo disebutin, sama aja saya jadi bigos dwong*. Yang nganunya inilah, yang itunya ginilah, wkwkwk.. Saya yang jadi tempat luapan hati dan perasaan *plakkss* Bu Bigos sih cuma senyum-senyum dan kalem ajah, kadang-kadang nyoba ngasih pandangan biar si Bu Bigos ini positip thinking dikit, kagak mempan :P. Jurus-jurus saya ditanggapi dengan senyum mencibirnya yang sungguh khas dan aduhai, wkwkwk lagi ajah deh...

Eh, kalo tetangga saya yang super duper baik itupun jadi sasaran gosip, apalagi saya yang slengekan ini yaa..hahaha.. Gapapa lah, kalo kita digosipin kan pahalanya dia pindah ke kita. Kalo pahalanya dia dah abis, dosa kita yang pindah ke dia, enak banget kaannn? Soo..selow aja kalo digosipin. Cool, calm n confident ajah. Asal kita emang gak ngelakuin hal-hal yang pasti bakal jadi bahan gosipan kayak misalnya nyewa soundsystem yang biasa buat kawinan cuma buat nonton Sherlock Holmes season 3 *aduuuhh..season 3 kapan keluarnya yaaa*, ato sengaja beli hape selusin buat digantung jadi hiasan di depan rumah *hihi*.

Nah, tiap hari adaaa aja laporan pandangan empat mata dari Bu Bigos ke saya, dengan gayanya yang kayak mau nyritain rahasia besar macam tempat persembunyian alien di bumi.
"Bu..bu..bu..si anu itu loh..anaknya pipiiis mulu"
iyalah, lha wong bayi umur 3 bulan, suruh ngapain? nyangkul?
"Bu, si anaknya si anu itu udah 3 bulan kok belum bisa nyangga kepala ya, padahal kan dulu Nara udah bisa"
tiap anak beda-beda kaleee..kalo sama semua mah, boneka bikinan pabrik.
"Bu, si anu loh, tega banget, anaknya ditinggal sendirian nangis-nangis"
dan sebagainya dan seterusnya..

Nobody's perfect. Kalo tanpa salah dan dosa mah jadi malaikat ajah, enak, tempatnya di surga. Tinggal kitanya aja sih, mau liat sisi putihnya, ato sisi hitamnya. Kalo liat sisi putihnya, bawaannya hepi loh, ga pengen nyibir, gak pengen gosipin, gak pengen nyela. Positip thinking itu mesti dan kudu. Yuk yak yuukk..

Sekali-sekali Rewel, Ndak pa pa ya Umm :P

Liat-liat blog sendiri, isinya serius amat yak..tentang Diare, TB, Zat besi,hihi.. Kalo ada yang salah, tolong dibenerin yaaa, maklum..bukan praktisi kesehatan tapi sok-sokan nulis tentang kesehatan, :D *walo nulisnya juga cuma ngrangkum dan copas, hihi*

Nah, kemaren, entah kenapa pas mau bobo tu mbak Nara pake ngamuk-ngamuk dulu, sampe jam 8 baru tidur dia.Fiuuhh... Biasanya dia gampang aja, di nen in sambil tidur atau sambil dipangku udah merem. Dan maksimal jam 7 udah pules. Apa gara-gara saya paksa minum zinc yak,huhuhu.. Seperti yang udah saya critain di sini, mbak Nara mesti minum zinc sampe minimal 10 hari (gak kuat kalo mesti diabisiiiinn, sebotol bok, sedangkan minumnya cuma setengah sendok teh >.<). Inipun, sekarang cuma saya kasih sehari sekali, mestinya 2xsehari *emak2bandel*

Secara yaa..mbak Nara tu udah mulai bisa mengkoordinasikan tangannya dengan baik *cieee*. Kalo mik dot udahan, dotnya ditahan, kalo gak gitu, dipukul. Kalo dicium gak mau, tangannya ngalangin muka, ato nyakar muka orang yang mau nyium *sigh*. Jelas aja pas saya kasi vitamin dia dengan suksesnya menahan sendok (yang artinya sendoknya jatuh pun isinya T-T). Kepriwe ikiiii..




Ummiiii..mbak Nara gak mau mimik obaaattt

Eh, apa mbak Nara rewel gara-gara saya cuekin karena ga tidur-tidur yak *nyengir iseng*

Kurang BB, Diagnosis: TB atau Defisiensi Zat Besi (part II:end)

Sekarang tentang Defisiensi Zat Besi, kali ini saya merangkum aja yaaa,hihi..

Kenapa sih perlu zat besi?
Karena besi itu bahan pembentuk hemoglobin. Hemoglobin sendiri adalah komponen yang ngangkut oksigen dari sel darah merah. Nah, sel darah merah ini jalan-jalan ke seluruh tubuh sambil nyuplai oksigen. Kalo kekurangan besi, otomatis hemoglobinnya rendah, trus oksigen yang disalurkan jadi dikit. Kira-kira begitulah (yang saya pahami,heheh).. Makanya, orang yang hemoglobinnya rendah (disebut anemia) dia jadi lemes, karena suplai oksigennya juga dikit.

Susu Sapi dan Zat Besi
Milissehat menyebutkan kalo banyak minum susu sapi bikin anak berisiko mengalami defisiensi zat besi, sebabnya:
-   Susu sapi itu rendah zat besi
Anak yang banyak minum susu cenderung makannya dikit, karena udah kenyang sama susu, akibatnya pasokan zat besi yang ada dalam makanan kaya zat besi tidak didapatkan
- Susu akan mengganggu penyerapan zat besi dan juga mengganggu lapisan pada usus, jadinya bisa menyebabkan sejumlah kecil pendarahan dan zat besi akan hilang melalui kotoran.

Zat Besi dan Bayi
Milissehat menjelaskan bahwa bayi mendapatkan cadangan zat besi dari emaknya ketika dalam kandungan. Nah, transfer cadangan zat besi ini biasanya terjadi di bulan-bulan terakhir, itu jugalah sebabnya kenapa bayi prematur memiliki cadangan zat besi yang lebih sedikit. Sampai umur 2 bulan, zat besi yang dibutuhkan bayi tidak terlalu banyak. Memasuki usia 2-4 bulan, kebutuhan zat besi mulai meningkat seiring dengan pertumbuhannya, inilah saatnya cadangan zat besi itu digunakan. Pas 4 bulan ke atas, cadangan semakin menipis dan kadar besi dari ASI tidak bertambah dan ini mengakibatkan waktu usia 6 bulan, cadangan zat besi dan ASI tidak cukup lagi memenuhi kebutuhan zat besi bayi. Itulah perlunya mulai MPASI (Makanan Pendamping ASI) saat usia 6 bulan. Kalo udah lebih dari 6 bulan dan masih ASI Eksklusif, itu bikin rawan kekurangan zat besi. Dari milissehat ini pun dianjurkan untuk mulai memberikan zat besi pada bayi ASI Eksklusif sejak umur 4 bulan sampai nanti 6 bulan ketika mulai MPASI.


Kalau sampai anak umur 6 bulan BBnya susah naik, bisa dilakukan tes buat liat apakah bayi kekurangan zat besi. Biasanya diresepkan ferriz plus vit C. Vit C ini fungsinya memaksimalkan penyerapan zat besi oleh tubuh. Kalo mau yang alami, zat besi bisa didapat dari : daging merah, hati ayam, bayam. Untuk vit c: banyak di sayur dan buah. Soo..sampe mbak Nara umur 6 bulan, tutup kuping dulu deh soal BBnya. Ntar pas udah 6 bulan baru deh.. ^^

Tentang dosis dan suplemen zat besi, bisa dibaca di sini
Sumber: milissehat.web.id

Kurang BB, Diagnosis: TB atau Defisiensi Zat Besi (part I)

Masih seputar berat badan mbak Nara (4m3w) yang iriiit, sekarang 5 kilo ajah, *elapkringet*. Setelah baca-baca sana sini, biasanya BB kurang pada bayi sering didiagnosis dengan TuBerkolosis ato kalo gak defisiensi zat besi.

Selain karena 2 hal di atas, kalo menurut saya sendiri, BB kurang itu karena:
1. asupan ASI yang masuk kurang (mbak Nara, checked)
2. aktivitas fisik yang lebay, gak bisa diem (mbak Nara, checked)
3. turunan, alias dulu emak bapaknya pas kecil juga langsing-langsing (mbak Nara, checked lagiii T T)

Untuk TB sendiri, sebenernya gak mudah loh memvonis bayi kena TB. Gak cukup pake tes mantoux dan ronsen aja. Pake sistem skoring gitu, dan kalo udah mencapai skor tertentu baru deh diagnosa TB bisa ditegakkan. Mengutip dari website puskesmas wanasari bekasi

"Dan yang harus diwaspadai bila mendapatkan anak dengan TBC adalah kemungkinan besar terdapat seseorang dewasa yang merupakan sumber penularan dengan BTA positif yaitu terdapat kuman Mycobacterium Tuberculosa dalam dahaknya. Dikarenakan seorang anak (usia 14 tahun ke bawah) tidak merupakan sumber penularan. Yang dapat menularkan hanya orang dewasa. Bila di sekitar anak yang skor TBC nya positif, sebaiknya dicari orang dewasa dengan gejala batuk berdahak lebih dari 2 minggu untuk segera diperiksakan ke Puskesmas."

Orang tua sendiri perlu tau bagaimana sistem skoring ini, cekidot yaa:
1. Kontak dengan penderita TB 
tidak jelas = 0 poin
hanya laporan keluarga atau kontak dengan penderita yg sudah berobat = 1 poin
kontak dengan penderita TB aktif = 3 poin

2. Uji Tuberkolin/ Tes Mantoux

negatif = 0 poin
positif = 3

3. Berat badan anak berdasarkan KMS 

dibawah garis merah atau riwayat BB turun atau tidak naik 2bln berturut-turut = 1 poin
secara klinis gizi buruk = 2 poin

4. Demam tanpa sebab jelas 

tidak ada = 0 poin
lebih dari sama dengan 2 minggu = 1 poin

5. Batuk berkepanjangan 

lebih dari sama dengan 3 minggu = 1 poin

6. Pembesaran kelenjar di sekitar leher 

ukuran lebih dari 1 cm, jumlah lebih dari 1 buah, tidak nyeri saat di tekan = 1 poin

7. Pembengkakan tulang/sendi panggul, lutut 

bila ada pembengkakan = 1 poin

8. Foto rontgen 

normal = 0 poin
suspect/curiga = 1 poin


Catatan:
- Anak dikatakan positif TB bila skor dari ke-8 parameter di atas adalah MINIMAL 6 POIN (maksimal poin adalah 14)
- Diagnosis ditegakkan oleh dokter
- Yang disebut anak adalah usia kurang dari sama dengan 14 tahun
- Foto rontgen bukan alat diagnosis utama pada TB anak 
- Anak-anak dengan TB, umumnya terlihat berbeda dari anak kebanyakan yang sehat dalam beraktivitas. Ia tampak lemah, lesu dan tidak bersemangat.


(to be continued...)

Surga Dunia

Yaitu saat kamu pulang kantor pas jam istirahat, kamu bisa bobo ngelonin anakmu trus tiba-tiba ujan gede yang bikin kamu rada ogah-ogahan balik ke kantor ^^

*cari posisi wenak meluk mbak Nara yang lagi bobo*

Digital Scrapbooking

Baru kenal dan keasyikan *ndeso,heheh*. Awalnya saya kira digital scrapbooking ini pakai software khusus scrapbook, ternyata tidak sodara-sodara. Softwarenya sih pake software pengolah gambar, bisa pake photoshop, bisa pake GIMP. Karena lepi saya dudul bin lemot kalo pake photoshop, jadinya pake GIMP aja yang lebih ringan. GIMP bisa didonlot gratis di web resminya GIMP.

Scrapbookingnya sendiri bisa bikin dari scratch, bikin framenya sendiri, tulisan-tulisan, ornamen, dll. Tapi bisa juga pake yang udah jadi alias quickpage-nya, kita tinggal pasang foto aja gituu, tapi tetep bisa ditambahin text sendiri. Frame yang udah jadi ini banyak tersedia gratisannya *baru tau kalo frame buat digital scrapbook itu ada yang bayar,hihihi*, saya sih ambilnya dari JustSoScrappyToo. Di situ framenya unyu unyuuuu *heleh*. Kalo mau yang elegan, bisa ke LalaDigiScrap. Eh tapi, frame ini filenya lumayan gede, jadi mesti bagus koneksinya, lebih bagus lagi pake wifi kantor (yang gratisan dan tanpa kuota, ;P). Buat yang butuh tutorial, cek di sini yaaaa... Happy Scrapbooking ^^
Hasil utak atik Ummi




mbak Nara Diare

Hmm..setelah 4 bulan yang lempeng-lempeng aja alias mbak Nara (4m3w) sehat sentosa, kemaren kena diare juga. Awalnya pup rada-rada cair sehari sekali. Masih tenang-tenang aja, soalnya 2 minggu yang lalu juga gitu, pup cair tapi frekuensi masih sehari sekali. Eh, ternyata besoknya, hari Jumat,  mbak Nara pup 4xsehari. Oke, saya mulai khawatir. Observasi pun dimulai. Frekuensi dan tekstur pup diinget-inget. Lama-lama pupnya ada lendirnya. Wooh..ini mah diare beneran. Sampe puncaknya, hari Sabtu, mbak Nara pupnya 10xsehari. Akhirnya bawa ke dokter, dan melihat dari tanda-tandanya:
- pup udah lebih dari 4x sehari
- pupinya encer, agak hijau, berlendir dan agak berbusa
mbak Nara dinyatakan diare karena bakteri which is dari yang saya baca, kalo musim ujan emang diare karena bakteri itu mulai menyemarak *halah*.

Diarenya sendiri sih gak terlalu bahaya, bisa sembuh dengan sendirinya, tapi yang bikin bahaya itu dehidrasinya. Bisa sampe fatal. Inilah tantangannya, mbak Nara itu mimiknya susaaaah..mau mimik tapi kadang cuma 5 menit ajah. Haduuh..udah rada-rada panik saya.
Pas ke dokter dikasi obat:
- antibiotik
- lacto-b : bakteri baik buat ngelawan bakteri jahat di usus
- zinc : buat pelapis usus

Rada-rada dilematis, pengennya ga ngasi obat-obatan kimia karena mbak Nara (insyaAllah) ASI eksklusif. Bilang ke suami, mau observasi dulu. Suami yang rada-rada panik juga malah balik nanya, "Mau observasi sampe kapan, observasi tuh sehari trus udah ada kesimpulan. Ini udah 2 hari.". Ya sudahlah, daripada-daripada, berbekal tanya temen yang dokter dan sodara yang bidan, akhirnya saya ngasih obat ke mbak Nara. Tapi tanpa antibiotik, dicoba dulu gak pake antibiotik ada perubahan gak. Alhamdulillah besoknya, hari Ahad, pup udah 3xsehari walo masih berlendir. Dan hari Seninnya udah 1xsehari. Alhamdulillah...

Lacto-b bisa dihentikan kalo udah gak diare, tapi zincnya mesti diabisin biar mencegah diare 3 bulan berikutnya. Mana mbak Nara kalo dikasi ngelepehin mulu ntu zinc-nya. Padahal rasanya manis loh *saya nyicip,hihi..*

So, RUM (Rational Use of Medicine) itu memang perlu, tapi juga jangan anti minum obat ya kalo emang perlu. Jadi, selain banyak tanya *baca:cerewet* sama dokter, banyak-banyak cari info juga soal sakit anak kita. Untuk antibiotik sendiri, memang rada-rada dihindari, soalnya dosisnya akan tambah terus di pemakaian selanjutnya.

Sedikit tips saat anak diare:
-Kalau ada perubahan tekstur maupun frekuensi pup anak, langsung observasi dan catat *boleh di buku, boleh di otak*
-Dikatakan diare kalo frekuensi pup dalam sehari lebih dari 4x
-Kalo pup anak agak hijau, berlendir, dan berbusa, biasanya itu karena bakteri. Kalo diare karena bakteri, seringnya memang diresepkan antibiotik, tapi coba dulu beri lacto-b dan zinc trus amati, ada perubahan atau tidak. Kalau memang tidak membaik, mungkin memang perlu antibiotik.
-Sekali lagi, sebenernya diare itu bukan penyakit berbahaya, yang berbahaya adalah dehidrasinya. Jadi jaga asupan cairan ke anak. Kalo memang masih ASI-X, susui terus. Kalo udah agak gede, bisa dengan oralit.
-Tanda-tanda dehidrasi: ubun-ubun cekung, mata cowong, kalo nangis gak keluar air mata, pipis kurang dari 6x dalam sehari, gak pipis selama 6 jam, kulit perut dekat pusar kalo dicubit lama baliknya. Kemaren saya disaranin sama temen yang dokter buat cek cubit-kulit-perut tiap setengah atau satu jam.
-Kalo anak terlihat lemas, SEGERA bawa ke UGD. Dicritain temen, ada anak sodaranya yang diare trus lemes (usia 8 bulan), telat dibawa ke RS, meninggal T-T
-Kalo anak masih aktif dan ceria, insyaAllah gak pa pa, tapi tetep ya..asupan cairannya ditambah.
-Kalo abis bersihin pup anak, cuci tangan pake sabun. WAJIB!!!
-Kalo pas diare, baju yang kena pup bisa dikasi bayklin dikit buat bunuh bakteri/virusnya.
-Satu tips tradisional ala mbahtinya Nara, ibunya yang minum teh pait. Jadi pas mbak Nara diare kemaren, saya rutin minum teh pait, sehari 1 gelas aja. Berhasil pas tekstur mbak Nara melembek 2 minggu yang lalu tapi kurang berhasil pas diare beneran kemaren,heheh
-Tips dari yang momong mbak Nara, ibunya ngunyah daun jambu dan disesep airnya yang mana daun jambu itu ternyata rasanya sungguh paiiiit.. jadinya saya rebus aja daun jambunya trus minumnya ditambahin madu. Jadi, mbak Nara sembuh karena minum obat atau gara-gara saya minum rebusan daun jambu, saya gak paham deh,hehe..

Mitos, Tapi kok Beneran ya?

Setelah kemaren rada-rada khawatir karena mbak Nara diare, sekarang udah lega deh, diarenya udah sembuh dan balik ke kebiasaan lamanya, pup beberapa hari sekali, :D
Tanda-tanda diarenya mbak Nara kemaren:
1. Keluar lendirnya dan agak berbusa pupinya.
2. Gak berbentuk air semua tapi teksturnya lebih encer dari biasanya, sampe keluar dari clodi, netes-netes (pas pup lagi digendong suami dan bleberan di tangan dia,hihi..)
3. Frekuensi lebih sering. Gak sampe sehari beberapa kali, tapi lebih sering dari biasanya. Kalo sebelumnya pupnya bisa beberapa hari sekali, pas diare kemaren sehari sekali.
Nah, kalo pupinya masih sehari sekali, kata Mbahtinya mbak Nara masih wajar, namanya ngenteng-ngentengi. Biasanya kalo anak mau punya kemampuan baru, misal: ngangkat kepala, miring, atau tengkurep.
Berhubungan sama mitos, kemaren pas mbak Nara diare saya disuruh minum teh pahit sama Mbahtinya mbak Nara, dan it works! Alhamdulillah cuma 2 hari diarenya, mampet begitu saya minum teh pahit. Entahlah apa korelasinya.
satu mitos lagi yang bener kejadian di saya, kalo anak udah mulai ngoceh-ngoceh, rambut ibunya bakal rontoookkk. Dan bener lagi. Seminggu ini mbak Nara ngocehnya makin banyak, dan rambut saya rontoknya paraah..sampe takut botak nih, >.<.
Mitos lain yang bener? Hmm..belum nemu. Ntar kalo ada diapdet deh :)

TV, Yay or Nay?

Kemarin pas saya pulang kantor, terdengar dari bangunan sebelah (restoran) suara dangdutan yang cukup bikin telinga saya protes. Selain karena emang brisik, liriknya ituloohhh.... "ku hamil duluan, sudah 3 bulan,dst..". Ampuuuunnnn...rusak rusak. Udah gitu entah lagi ada acara apa sampe ada dangdutan gitu, yang jelas banyak yang nonton, karena suara penonton-yang-dengan-hebohnya jelas kedengeran lagi niruin ntu lagu. Tambah rusaaaakkkk!!!

Huffhh...emang ya, keadaan sekarang makin rusak aja. Salah satu buktinya bisa dilihat dari lirik-lirik lagu yang makin "berani", misalnya lagu di atas, atau lagu yang liriknya "mari berc*nta". Doeenggg... sebagai orang tua (yang anaknya baru umur 4 bulan) jadi ketar ketir dengan nasib pergaulan anak saya ntar. Gak lagu, gak pula sinetron. Tontonan TV jarang yang mendidik. Stasiun TV yang lumayan mendidik itu setau saya Trans7, acaranya lumayan bagus buat anak-anak, ada si Bolang, Laptop si Unyil, Dunia Binatang, Koki Cilik, dll. heheh..apal amat saya, karena emang kalo nyetel TV, cuma channel itu aja yang saya tonton, lainnya? Ogah.

Loh..loh..kok jadi promosi stasiun TV? Gapapa...daripada anak kita nonton sinetron-ibu tiri-bunuh-anak tiri atau sinetron-anak-ketuker atau juga sinetron-anak mati-idup lagi,heheh.. Jadi inget anak sodara saya yang umurnya 6 tahun, ketagihan nonton sinetron bok. Apal semua nama karakter dan betah nongkrongin TV sampe abis sinetronnya (sekitar jam 10 malem). Miris >.<

Jadi, gimana dong solusinya? Hmm..dari hasil saya baca-baca dan semedi *halah, ada beberapa hal:
1. Batasin nonton TV, kalo anak udah mudeng kita ajak ngomong, bikin perjanjian dengan anak jam maksimal nonton TV, misal: 1-2jam sehari. Dan tentukan juga channel yang mau ditonton.
2. Dampingi anak ketika nonton TV, selain buat ngawasin apa yang ditonton anak, sekalian jelasin kalo ada hal yang kiranya butuh penjelasan.
3. Ajak anak lebih banyak bermain daripada nonton TV, misal: menggambar, mewarnai, bikin ketrampilan (bikin bunga, vas bunga, dll). Pokoke ortu mesti kreatif. Dengan anak banyak kegiatan, dia akan lupa dengan TV.
4. Melarang sama sekali nonton TV malah akan bikin anak penasaran. Dan efeknya dia akan nyari tau di luar rumah, misal ke tetangga. Malah lebih repot karna tidak terpantau oleh kita. Jadi, memilih channel yang baik dan mendampingi tetep lebih baik menurut saya. Kalo kata suami saya, mending imun daripada steril. Karena steril lebih rawan kena "virus".

Cuma sekarang masalahnya, buat ibu-ibu bekerja kayak saya, yang gak bisa ngawasin anak 24jam dan mesti ditinggal sama pengasuh. Enak sih kalo pengasuhnya bisa diarahin, kalo engga? Hmmm..Peer lagi nih, huhuhu..

Review: Unimom Allegro

Dan paket yang udah saya tunggu-tunggu itu nyampe juga. Iya loh, bener, warnanya unyu sekalee ^^. Baru beberapa kali make sih, so far kurang puas,hehe.. Okedeh, mari kita review tentang si Unimom Allegro ini
1. Bahannya udah BPA-free.
2. Harganya, untuk ukuran pompa elektrik, termasuk murah, 820ribu (November 2012).
3. Suaranya, mm...yaa..rada brisik, soalnya saya kebiasaan pake pompa manual yang nyaris tanpa suara sih,hehe.. Jadi waktu mompa di mushalla udah khawatir aja suaranya kedengeran dari luar (btw, kalo si unimom yang kata emak-emak lumayan silent ini menurut saya brisik, gimana suara si medela mini elektrik yang katanya kayak suara mesin pemotong rumput yak, :D)
4. Hisapannya kenceng. Level 1-nya aja setara sama pompa manual pigeon. Jadi saya mompa hanya sekitar level 1-2 aja, nyoba level 3 udah kerasa sakit nipplenya.
5. Hasil pompa kurang memuaskan, setengah jam lebih cuma dapet 60-70 ml, padahal biasanya pake pompa manual pigeon bisa 100-150 ml.
6. Karena kebiasaan pake pompa manual yang tangannya ikut aktivitas, pake pompa elektrik kerasa lamaaa..banget, bosen juga,hehe..
7. Iya bener, ASInya banyak yang nyangkut di silikon massager nya, sayang deh kebuang,huhuhu..
8. Walopun banyak yang nyangkut, silikon massagernya enak, kerasa mijit-mijit gitu, :D
9. Ritme hisapannya sih enak ya, pendek-pendek gitu, sama kayak pas saya mompa pake pigeon manual. Cuma kok tetep aja hasilnya dikit ya, mungkin juga karena belum terbiasa aja.
10. Printilannya hampir sama kayak pigeon manual, yaa..gak terlalu banyak lah.
11. Kalo silikon massagernya dilepas sih ASIPnya bisa gak kemana-mana, tapi PDnya jadi sakiiit...
12.Mau pake colokan listrik langsung maupun batere, kekuatannya sama. Kan kadang ada pompa yang begitu pake batere jadi berkurang hisapannya.
13. Untung ada kelengkapan buat jadi pompa manual, jadi sementara saya berdayakan dulu jadi pompa manual,heheh.. *trus apa gunanya beli elektriiik..

Review: Gendongan Hanaroo

Gak sering sih make ni gendongan, paling dipake kalo pas abinya yang gendong pas jalan-jalan. Soale banyakan gendong pake jarik sih *jarik is the best* Selain itu, kalo saya yang make, si hanaroo ini neplak alias jadi membentuk tubuh, -___-". Saya nya yang gak nyaman,hehe.. Oke, kesimpulannya:
1. Kainnya strecth, bisa melar, dan lumayan berat,hehe... yaa..sekitar sekilo-an lah.
2. Kainnya sih menurut saya lumayan adem.
3. Kalo dibandingkan dengan wrap yang merk impor, tentu jauh, hehe.. Si Hanaroo ini harganya 150rb-an, sedangkan kalo yang impor sekitar 500rb-an.
4. Mbak Nara cuma betah digendong pas kita lagi jalan-jalan, kalo yang gendong berhenti dia langsung ngulet-ngulet, :D, Jadi yaa...kayaknya gendongan pun cocok-cocokan kali ya, ada yang begitu digendong ini langsung bobo, ada yang malah gak nyaman.. Ato bisa jadi karena belum terbiasa digendong pake ini.
5. Kalo sambil jalan-jalan, mbak Nara bisa bobo, tapi itu butuh waktu sekitar..mm...sejam, :p


6. Kalo buat yang pake jilbab-nutupin-dada, dan pas jalan-jalan trus bayinya pengen nen, kayaknya rada-rada ribet. Soalnya mesti narik-narik jilbabnya keluar.
7. Kalo pas udah bobo di gendongan, mau naruh tanpa bikin bayi bangun, susyeehh..karena lilit sana sini, ngeluarin kaki dulu lah, ujung-ujungnya udah melek byar, -___-"
8. Kalo pas udah bobo sih emang ya pundak gak pegel blas, tapi kok malah punggung saya yang nyut-nyutan ya.
9. Kesimpulannya: paling enak dipake kalo pas jalan-jalan (dalam artian pake kaki ya jalannya) dan dalam keadaan bayi kenyang. :)

Review: Pigeon Manual

Saya sih baru nyoba pompa pigeon manual, jadi gak bisa bandingin sama merk lainnya. Mau review aja tentang si teman setia pumping ini
1. Harga bersahabat, gak terlalu mahal lah untuk ukuran pompa manual. Sekitar 300 ribuan. Dulu awalnya mau beli yang little giant manual *karena-murce,qeqeqe*, tapi gak jadi, nyari yang pasti pasti aja.
2. Printilannya gak terlalu banyak, mnurut saya,hehe


3. Bantalan penahan udaranya pas di payudara, nempel erat, tapi kalo lagi heboh mompanya jadi rada mbleber ASInya, dikit tapi.
4. Kalo bantalan gak dipake, puting jadi sakit. Tapi emak-emak yang lain malah bisa cepet LDR kalo dicopot, jadi disesuaikan saja, :) *dan beneran, kemarin bantalannya gak kebawa, jadinya sakiit banget, nyerah di 50ml.
5. Kadang bunyi ngik ngik kalo kena suhu dingin, misal: AC. Serbasalah, pengen mompa dalam keadaan nyaman tapi bunyinya brisik. Kalo suhu ruangan sih gak bunyi-bunyi, paling bunyi gagang nyentuh botol aja.
6. Kalo PD lagi penuh, dipijit dikit trus dipompa bisa cepet LDRnya. Tapi kalo lagi kempes, ga bisa dapet LDR. Tapi kalo LDR ini masing-masing orang beda-beda yaa..
7. Sekali pompa sebelum tau LDR sekitar 60-100ml, begitu tau tentang LDR dan pijat-pijat payudara, sekali pompa 100-150ml, kadang lebih, itu selama setengah jam.
8. Gagangnya nyaman-nyaman aja dipegang, gak perlu pegangin botol juga gak masalah.
9. Pegeeeel.. karena emang manual sih.
10. BPA free, jadi aman kalo mau rebus/masukin ke sterilizer. Tapi untuk bahan silikonnya (bantalan penahan udara dan diafragma) dan katup susu katanya jangan direbus, cukup dicelup air panas ato direndem 1 menit, biar gak cepet molor. Dan bener aja, setelah saya perhatiin, bantalan penahan udara dan katup susunya jadi longgar.
Sekian review singkat tentang si Pigeon Manual, semoga membantu yang mau beli pompa ini, :D

Oh Pompa Elektrik, Mupeng Dirimu T-T

Hmm..sebenernya puas dengan performa si Pigeon Manual sih, cuma kok makin lama makin males pumping gara-gara tangan pegel yak,hehe..jadinya mulai curicuri pandang ke yang elektrik *alesan
Pertimbangan milih pompanya sih:
1. Isapan yang lumayan kenceng
2. Harga gak terlalu mahal *teteuup
3. BPA-free
4. Awet

Baca sana sini, cari cari reviewnya, ada beberapa kandidat:
1. Medela Swing
-single pumping
-ringan
-ada 2-phase-expression nya
-harga lumayan mihil, sekitar 1,5juta
-kayaknya gak bisa pake batre
-BPA free

2. Unimom Forte New
-isapan kenceng karena hospital grade
-berat, susah dibawa-bawa
-gak bisa pake batre, mesti nyolok ke listrik
-double pumping
-harga lebih murah, 1,2juta an
-motornya awet
-sedotannya slow tapi dalem/kenceng
-bisa buat manual pumping, tapi beli kelengkapannya sendiri

3. Unimom Allegro New
-portable, bisa pake batre yang dicharge
-isapan lumayan (menurut emak-emak yang udah pake)
-bisa dipake buat double pumping (beli kelengkapannya sendiri)
-harga bersaing banget, 800rebu-an
-bisa buat manual pumping, konverter kitnya ada dalam paket
-sedotannya pendek tapi cepet
-kalo buat double pumping, sehari cuma bisa dipake 3-4kali aja, soalnya mesinnya panas (kata yang udah pernah make)

Mmm..kayaknya mau yang Allegro deh, :p

Marmet: Memerah dengan Tangan

Saya gak akan bahas tekniknya, karna udah banyak banget yang bahas. Mau sharing aja pengalaman bermarmet ria ini, :D
Biasanya saya pake Pigeon Manual buat pumping. Cumaaa...beberapa hari ini males sangat nyuci-nyuci botol dan BP, akhirnya nyoba marmet. Enak sih, cuman modal tangan, botol, sama lap doang. Tapi..bleberannya ituloh, kemana-mana, bajunya jadi basah kena ASI walo udah dialasin kain. Satu lagi kekurangannya, pegeeeelll... gonta ganti, tangan kanan-kiri-kanan lagi-kiri lagi, dst.
Kemarin saya marmet, dapet 120ml dalam waktu 20 menit. Lumayan kan ya. Tapi pagi tadi cuma dapet 50ml dalam waktu setengah jam. Apa gara-gara saya sambi nonton film ya, jadi suka lupa nggerakin tangan buat merah,hehe.. Kemaren pas mudik Idul Adha kan mbak Nara ngamuk-ngamuk pas mau saya susuin langsung, jadinya kepepet marmet buat mbak Nara, 5 menit dapet sekitar 40ml. Lumayan kan ya, tapi ya itu, mesti konsentrasi penuh plus tahan pegel, :D
Enaknya marmet ini kalo pas lagi di rumah sih, bisa bebas mau pose apa aja, :
Yuk yak yuk, belajar marmet lagi, :)

Ada yang Tau Buah Kersen?

Kalo di Madiun, biasa disebut "talok", kalo di kota lain nyebutnya "kersen". Kayak gini bentuknya

Uhuy, ini favorit saya. Tanamannya banyak di pinggir-pinggir jalan. Selain gampang tumbuhnya, kayaknya gak perlu dirawat juga pohonnya bakalan tumbuh subur. Saking senengnya sama kersen ini, pernah saya bilang ke suami gini,
"ntar kalo punya rumah yang halamannya luas mau aku tanemin kersen ah"
trus dibales suami,
"ntar kalo punya rumah juga, yang halamannya luas, gak mau aku tanemin kersen ah"
saya mengkerut,
suami jawab,
"abisan bilangnya "aku", kayak rumahnya gak barengan aja"
Doeengg..iya ya..berasa duduls. :D
Nah..balik lagi ke kersen ini. Buahnya yang udah merah bisa buat obat asam urat loh. Mbah Utinya Nara yang kena asam urat kemaren kita cariin kersen, tapi belio ndak doyan, jadi deh saya yang makan,hehe..
Di deket rumah saya, buanyaaak banget pohon kersen. Tapi mau metiknya maluuu..soalnya biasanya yang suka metikin anak kecil. Ntar ah, nunggu mbak Nara agak gedean dikit, bisa jadi alesan metik kersen. Wkwkwk..*emakiseng*
Tapi nih ya, saya rada-rada heran sama orang Jogja. Entah warga kota lain yang rada nggragas (baca: rakus), jadinya sering metikin kersen, ato emang warga Jogja yang gak doyan kersen. Kalo di kota saya, Madiun, kersen tu jarang banget bisa ada yang sampe merah-rah-rah, karna udah agak merah aja langsung dipetikin sama anak kecil. Di Jogja enggaaa...buahnya yang merah-licin-kinyis2 *apasih* dibiarkan begitu saja, bahkan sampe jatuh-jatuh *mau-mungutin-malu*. Selain itu, buah kersen di sini juga besar-besar. Tiap kali nglewatin jalan yang ada pohon kersennya saya ngliatin terus T-T, *cuma-bisa-memandangmu-hiksss*
Mbak Naraaa..cepet gede ya Nak, biar Ummi bisa metikin kersen sambil bawa dirimu *loh
Ahaha..

Memilih Teether

Dikarenakan kebiasaan ngemut-apa-aja-nya mbak Nara makin menjadi-jadi, saya akhirnya beliin mbak Nara teether. Dan ternyata teether itu buanyaaaaak jenisnya, bentuknya juga lucu-lucu. Ada yang harganya belasan ribu, ada yang sampe ratusan ribu *yang ratusan ribu langsung coret dari list belanja
Oke, pertimbangan saya milih teether:
1. Bentuknya gak terlalu gede, ada gagang ato pegangan yang gampang digenggam mbak Nara
2. Bahannya aman, BPA free, non PVC. FYI, bahan PP dan silikon biasanya tergolong aman.
3. Empuk, biar enak ngemutinnya,hehe
4. Harga terjangkau *emakpedit
5. Sesuai sama umur mbak Nara yang baru 3 bulan.

Okedeh, cerita pencarian teether pun dimulai.
1. merk Bright Starts yang kayak gini

Harga sesuai, BPA-free. Tapi pas liat di kemasan, yang ada gambar bayinya, kayaknya kok terlalu besar buat mbak Nara. Apalagi kalo cuma dipegang satu tangan. Batal deh

2. Trus kesengsem sama Life Factory yang kayak gini
sukaaa...kayaknya pas gitu digenggem. Bahannya pun empuk walopun harganya rada mihil,hehe.. Tanya sama penjualnya ternyata buat 6bulan lebih. Ya sudah..gak jadi lagi.

3. Akhirnya, beli NUK teether yang ini
Yang ini gak ada labelnya BPA-free sih, tapi bahannya dari silikon. Barangnya belum dateng, ntar diapdet kalo dah dateng yaa.. Sengaja beli 2 karena yang satu isinya air, satunya engga.


Yippiee..Renang!! ^^

Renang pertama mbak Nara (3m2w) sengaja di rumah Mbah Utinya, biar banyak yang bantuin,hehe.. Bener aja, butuh sejam buat mompa+ngrebus air panas+ngisi airnya. Makasih buat oom-oomnya mbak Nara yang udah mompa kolamnya, buat Mbahlik (adiknya Mbah Uti) yang udah ngerebusin airnya, buat Mbah Kakung yang udah bersihin kolamnya, Abinya? Malah liat sapi buat kurban -__-"
Sambil nunggu kolamnya siap, mbak Nara malah ketiduran,hehe.. Karena belum punya baju renang, kali ini renangnya b*gil. Kolam renangnya sendiri pakai merk Summer Sea yang kotak. Sebenernya pesennya yang bulat, biar ga terlalu banyak ngisi airnya, tapi malah yang dateng yang kotak. Hedeehh.. Untung yang kotak harganya lebih mahal,hehe.. Dan bukan salah saya kalo penjualnya salah ngirim barang *ketawajahat



Sejam persiapannya, 15 menit renangnya. Terbayar liat wajah cerianya mbak Nara ^^
Renang lagi kalo pas Mbah-mbahnya mbak Nara dateng yaa,hehe.. *emakgakmaurempong

Rindu Pawang

Bukan pawang hujan, apalagi pawang ular. Tapi pawangnya mbak Nara,hehe..
Pas masih di Madiun abis lairan kemaren, pawangnya mbak Nara adalah Mbahtinya. Nangis kejer kayak gimanapun, begitu digendong Mbahtinya, bentar udah diem. Emaknya merasa ditolak, hiksss...
Karena Mbahtinya masih kerja sampe siang, jadi deh saya selalu nungguin saat-saat Mbahtinya pulang, khawatir tiba-tiba mbak Nara nangis kejer trus gak ada Mbahtinya. Untung gak pernah karena mbak Nara selalu bobo pas ditinggal Mbahtinya kerja. Fiuuh.. *elapkringet
Pernah pas mbak Nara nangis kejer, gak saya kasih ke Mbahtinya, coba saya atasin sendiri. Karena kan saya emang nantinya bakal berdua aja sehari-sehari, cuma sama Mbak Nara, jadinya khawatir tergantung sama Mbahtinya. Daaan..butuh waktu setengah jam buat ndiemin mbak Nara *kringetbercucuran
Kalo Mbah Utinya (mertua), gak sesakti Mbahtinya (ibu saya). Kadang bisa ngatasin mbak Nara, kadang engga, mungkin karena emang jarang ketemu sih ya.

Nah, sekarang ini saya sangat merindukan pawang. Kenapa? Karena emang biasa berdua aja sama mbak Nara (kecuali wiken), mbak Nara jadi lengketnya sama saya. Mbah Utinya udah gak mempan lagi ndiemin mbak Nara. Kayak kemaren pas mudik, mbak Nara udah bosen tiduran mulai minta gendong, pas digendong Mbah Utinya tambah njerit-njerit, >.< Baru bisa diem pas saya yang gendong. Antara seneng akhirnya anak nempel sama saya, tapi juga khawatir jadi tergantung sama saya. Slain itu, jadinya makan gak bisa lama-lama, mandi gak bisa lama-lama, serba cepet pokoke T-T

Rindu Pawaaaangg....>.<

Tips Biar Tidur Bayi Nyenyak

Karena hawa Jogja lagi puanas banget nget nget, tiap bobo mbak Nara pasti kuyup keringetan. JAga-jaga biar gak masuk angin karena bajunya basah, saya nyalain AC. Suhu sekitar 27 derajat celcius, karena dipasang di suhu 28 mbak Nara masih keringetan. Biasanya mbak Nara bobo sampe subuh. Kalo pipis pun dia emang gelisah, tapi begitu diganti bobo lagi. Wong diganti popoknya aja dia cuma ngulat ngulet tapi matanya masih merem,hehe..
Nah nah, beberapa hari ini lampu yang biasanya terang benderang ntu saya ganti lampu tidur yang remeng-remeng, daaan..mbak Nara sukses bobo sampe jam setengah 7 pagi,hehe.. Jadinya saya bisa nyapu-nyapu plus beberes rumah deh, :D Tapi jadi gak bisa jalan-jalan pagi, :(
So
AC+Lampu tidur=Perfect Combination buat mbak Nara biar bobonya pules, :)

Abi, Gomeeeennnn...

Critanya suami kaget, tiba-tiba ada transferan uang yang lumayan ke rekeningnya dia. Kalo ada transferan itu bisa jadi duitnya pelanggan yang bayar barang ato kalo gak duit transferan dari kantor buat biaya operasional. Naaah..setelah cek sana sini, ternyata eh ternyata...itu duit reward buat Abi. Abi jadi the best aquatic semester ini. Lumayan cing, 3kali gaji, :D
Langsung deh saya nyeplos, "Kok bisa ya? Abi kan kerjanya nyante". Secara suami tu seminggu sekali pulang, dan kadang bisa sampe berhari-hari di Jogja. Karena memang kerjanya gak terikat jam kerja, yang penting target masuk. Abis saya ngomong gitu Abi nyeletuk, "emang Ummi tau kalo di sana Abi pulangnya jam 12 terus". Ngeeekkk...langsung speechless saya, T-T
Abiiii..gomeeeennnn...


*langsung ngrasa bersalah sering nyuruh-nyuruh Abi nyuci popok kalo pas pulang ke Jogja T-T

Gendongan Model Wrap

Baiklah, setelah kemarin tentang gendongan jarik, kali ini mau crita-crita tentang gendongan model wrap. Ada yang belon tau? Kayak gini nih punya saya,

Hanaroo warna turquoise
Gara-garanya ditawarin sama toko onlen langganan, trus caritau kayak gimana makenya, plus minusnya, trus kepincut deh,haha.. Padahal mbak Nara udah puas dengan gendongan jarik. Emaknya aja yang gelapmata belanja ini itu, :p
Ini versi lokalnya si Sleepywrap yang harganya lumayan mehong itu. Kalo yang ntu, ane mah kagak ada pengen-pengennya, mihil sih, :D
Okedeh, balik lagi ke gendongan model wrap ini. Katanya sih bikin bayi ngrasa nyamaaan banget trus jadi cepet bobo. Hoo..bisa dipake kalo mbak Nara mule rewel karena ngantuk nih, sip lah.
Pas udah dateng barangnya, langsung excited, gak sabar nyobain buat gendong mbak Nara. Pas udah dicoba, sukseeees....muntah mbak Naranya, hehe.. Entahlah, kalo digendong model berdiri (kayak mau nyendawa-in bayi), mbak Nara biasanya glegeken (sendawa.red) plus gumoh. Mungkin karena keteken perutnya. Itu dia, mbak Nara gumoh plus ngences mulu, jadi deh baju saya penuh muntahan plus ilernya mbak Nara -___-". Dia sih anteng-anteng aja digendong gitu, saya yang khawatir dia muntah lagi. Hari pertama gagal. Saya bertekad besok mau nyoba lagi.
Yap, besoknya saya nyoba lagi. mbak Nara yang emang udah ngantuk malah tambah rewel, soalnya kelamaan nungguin saya lilit sana sini,hehe.. Daan..tambah rewel lah dia pas saya gendong. Pas saya turunin trus dinenenin sambil bobo, anteng deh, trus malah bobo. Oalaah..minta kelon ternyata to -___-"
Soo..sampe hari ini belum berhasil nyobain si wrap ini. Soalnya kalo pas saya pulang biasanya mbak Nara udah ngantuk sih. Besok pas wiken saya mau nyoba ngajak jalan pagi-pagi ah.. Eh, tapi sejak beberapa hari ini mbak Nara jadi telat bangun, setengah 7 baru bangun. Itupun saya yang bangunin, kalo dibiarin aja kayaknya bisa lebih siang lagi. Gara-garanya lampunya saya ganti pake lampu tidur yang remeng-remeng itu,haha.. Dooh..jadi kapan nih mau pake si hanaroo ini T-T

gak ngefek dong ya pake popok modern -___-"

Popok modern itu refer to clodi atau pospak. Clodi ato pospak dipake karena beberapa tujuan, diantaranya:
- Biar pipis anak gak kemana-mana. Selain karena pipisnya najis, kita juga jadi gak banyak ngepel dan nyuci sprei.
- Biar anak tetep bisa beraktifitas dengan nyaman tanpa terganggu popok basah.
- Biar bobonya anak juga pewe, gak kebangun-bangun karena pipis.

Mmm...kayaknya hanya yang pertama yang bener-bener tercapai. Selebihnya kagak, karena:
- Kadang mbak Nara baru mau pipis kalo clodinya dibuka. Eeerr...-__-", jadi kalo kebelet pipis dia gelisah, kadang nangis. Begitu dibuka clodinya, currr...sambil senyum-senyum, hehe..
- Kalo pas mau pipis di clodinya, abis pipis juga gelisah, minta diganti fleece linernya. Padahal kan ya fleece liner itu ada efek stay dry nya, tapi ternyata gak ngaruh di anak saya. Mungkin karena lembab kali ya, dia gak nyaman. Abis diganti langsung ceria lagi ^^
- Kalo bobo malem dipakein clodi malah dia gak tenang bobonya, abis diganti celana biasa langsung nyenyak. Kadangan ngompol sekali, seringnya gak pipis sepanjang malam, subuh baru deh, :D
 

Perlengkapan Asi Eksklusif

Atas permintaan temen (Gur, bayar!!!), saya tulisin beberapa perlengkapan dalam rangka Asi Eksklusif. Beberapa alat mungkin berguna bagi orang lain tapi gak terlalu berguna bagi saya, ataupun sebaliknya. okee..kita mulai

1. Pompa ASI
Wajib dimiliki ini, paling gak pompa yang udah dikasih Tuhan alias tangan,hehe.. Ada beberapa jenis:

Plus Minus
Pompa Manual Gak perlu bingung nyari colokan; harga lumayan terjangkau (tergantung merk); kuat lemahnya isapan bisa diatur Tangan pegel
Pompa Elektrik Tangan gak pegel, tinggal colok aja dan tangan tetep bisa ngapa-ngapain; kayaknya ada pengaturan kuat lemah isapan (tergantung merk juga) Rada mahal; perlu colokan (tapi ada juga yang bisa pake batere, walo banyak yang bilang kalo pake batere performanya beda kalo dicolok langsung)

Nah..kalo mau, sebenernya bisa juga tanpa pompa, cuma modal tangan. Kelebihannya dibandingkan dengan 2 pompa di atas, gak perlu disterilkan, cukup cuci tangan ^^. Mompa pake tangan alias marmet (memerah memakai tangan) ini perlu teknik khusus, kalo engga ASI bakal muncrat kemana-mana. Saya sendiri belum mahir,hehe..
Trus masalah pompa ini, cocok-cocokan merk juga kayaknya. Kalo saya sih sekarang cocok pake Pigeon Manual, cuma mancing LDRnya ituloooh..susah amir yak (malah curhat, :p)


2. Sterilizer
Buat saya ini penting. Sebenernya bisa juga direbus sendiri, cuma kalo pas lagi buanyak cucian botolnya, mending pake ini deh, tinggal cemplang cemplung, set timernya, tinggal ngerjain yang lain. Saya pake merk Little Giant yang 6 botol, murah dibandingkan merk lain, 175k aja.

3. Kulkas
Ini wajib!!! Gimana mau nyimpen ASIPnya kalo gak ada kulkas. Gak mesti punya sih, bisa nitip ke tetangga ato ke kulkas kantor ^^. Kalo yang satu pintu, cuma bisa nyimpen ASIP selama 2 minggu, kalo yang dua pintu bisa nyimpen 3-4 bulan. So, pilih sesuai kebutuhan dan kemampuan.

4. Botol Penyimpanan ASIP
Ada banyak opsi, bisa pake botol kaca tutup karet, botol bekas UC 1000, ato pake botol plastik yang BPA-free. Eh, slain botol, bisa disimpen di plastik khusus ASIP sih, cuma jatohnya mahal karena sekali pake. Selain itu, rawan bocor juga.

Botol Kaca Tutup Karet Botol Bekas UC Botol Plastik BPA-Free
Dimensi Tinggi: 11cm; Diameter Dasar: 5 cm; Diameter Mulut: 2,3cm Tinggi: 12.5cm; Diameter Dasar: 5cm; Diameter Mulut: 1.8cm Macem-macem, sesuai merk
Daya Tampung 120 ml 150 ml Macem-macem, sesuai merk
Maksimal Diisi ASIP 100 ml 120 ml Macem-macem, sesuai merk
Catatan Saya lebih suka ini daripada botol bekas UC, soalnya mulut botol lebih lebar jadi mudah dibersihkan Kalo pake botol plastik, lemak ASIP akan lebih banyak nempel daripada kalo pake botol kaca.

5. Botol Plastik BPA-free buat nampung hasil pumping
Saya beli 3 buat ganti-ganti dipasang di breastpump nya. Pastikan mulut botol sesuai dengan jenis pompa


6. Dot ato Cup Feeder ato Soft Feeder
Ini buat media pemberian ASIP ke bayi. Kalo untuk menghindari bingung puting, bisa pake cup feeder ato soft feeder, tapi risikonya tumpah-tumpah. Saya sendiri pake dot (bandel,hehe..), pake yang merk Huki (yang karetnya pipih). Mbak Nara sempet bingung puting, tapi alhamdulillah sekarang engga.

7. Cooler Bag dan Blue Ice
Saya gak pake karena emang mompanya di rumah. Buat working mom yang mesti menempuh perjalanan jauh dari kantor ke rumah, wajib punya ini.

8. Tupperware/ Wadah Lock n lock
Buat wadah pompa. Kalo pas mompa di kantor, abis pompanya dipake, cukup dicuci trus disiram air panas dari dispenser. Nah, inilah fungsinya Tupperware ntu, buat wadah sterilisasi darurat itu. Ntar pas sampe rumah baru disterilkan dengan benar.

Emang ga sedikit, dan gak murah, tapi anggap aja investasi ^^

Setelah 10 Hari, Akhirnya Pup

Ahaha...mana ada sih -slain emak-emak yang punya bayi- pas tau ada yang pup, bisa seneeenggg banget. Yap, setelah 10 hari galau karena mbak Nara tak kunjung pup, akhirnya kemaren sore dia pup juga. pupinya banyaaakkk, dan bauuuuu (kata yang momong, soalnya dia yang kebagian "rejeki",hehe..). Kemaren pas imunisasi, dsa nya dah pesen sih, kalo lebih dari 5 hari gak pup dibawa ke dokter ya. Saya sih tau ujung-ujungnya bakal dikasi microlax (sok tauuuu). Mbahti-mbahkungnya juga udah pada heboh, yang saya suruh makan sambel yang banyak lah, makan pepaya (lagi -___-"). Saya menulikan telinga dan pede aja, yakin kalo ASInya emang keserep semua sama mbak Nara,hehe..

Jadi, emak-emak, bapak-bapak, jangan panik dulu kalo bayi Anda yang berusia 2-6bulan udah berhari-hari gak pup. Kalo emang anaknya gak rewel, perut gak keras, gak ngeden saat pup dan tekstur pupinya gak keras, itu normal. ^^

Berat Badan Kurang dan Jarang Pup, Kasih Sufor?

Hari Selasa kemaren, mbak Nara (2m3w) ke dokter buat imunisasi. Emang saya dan suami mutusin buat imunisasi mbak Nara, tapi imunisasi yang wajib aja. Nah, sekalian ditimbang, BBnya sekitar 4,6 dan PBnya 56cm. Kok cuma 4,6 kg ya..padahal kayaknya berat kalo digendong,hehe.. Trus abis nimbang, masuklah kita ke ruang dsa nya, ditanyain tentang frekuensi pup. Saya jawab sekitar 2-3hari sekali, dan emang setelah 2 bulan, mbak Nara jadi jarang pup. Cari-cari info kayak di sini sih emang normal kalo berhari-hari gak pup, asal perut gak keras, anak gak rewel, dan tentu saja tekstur pupinya gak keras. Jadinya saya nyante-nyante aja. Tapi si dsa kekeuh nyuruh saya makan pepaya tiap hari biar mbak Nara bisa pupi dan ternyata setelah saya lakukan (makan pepaya mulu sampe bosen), mbak Nara tak juga kunjung pup. Sampe hari ke-10 ini, mbak Nara baru pupi sekali dan itupun cuma dikiiit banget alias cuma cirit. Sebenernya agak khawatir juga, tapi berbekal info dari AIMI ntu saya gak mau mengintervensi mbak Nara buat pupi (ngasi obat pencahar). Kata dsa nya mungkin jarang pupi karena mimiknya kurang, terlihat dari BBnya yang cuma 4,6 kg.

Hmmm...tentang berat badan kurang ini pun saya agak-agak khawatir. Idealnya sih lebih dari 5 kg, tapi mbak Nara emang aktif banget, gak bisa diem, kaki sama tangannya kroncalan mulu.Mimiknya pun gak terlalu banyak. Sempet cari-cari info tentang Slow Growth di sini. Ternyata emang rata-rata yang BBnya kurang itu anaknya aktif sangat, jadi emang energinya kepake semua. Katanya sih sebulan naiknya 0,5 kg itu udah cukup. Kalo mbak Nara, lahirnya 2,85 kg, di umurnya yang 3 bulan ini minimal mesti tambah 1,5 kg, jadi 4,35 kg. Itu batas minimalnya BB mbak Nara sekarang. Ato bisa juga pake patokan
BB 6 bulan=2xBB lahir


Kepikiran buat pake sufor buat booster BB? Nope. Tidak sama sekali. Walo mungkin pertambahan BBnya sedikit, saya tetep akan kasih ASI saja, insyaAllah ^^

Buat liat BB dan PB rata-rata, cek di sini

Indahnya Menyusui ^^

Satu ato dua bulan pertama mungkin belum gitu terasa ya, soalnya emang penglihatan bayi masih remeng-remeng. Namun setelah usia 2 bulan, ketika bayi sudah dengan jelas melihat dan udah mulai bisa fokus, terasa kalo menyusui itu indaaaahhhh banget. Sambil bayi nenen, matanya yang imut dan nggemesin memandang kita, tangannya yang mungil dan lucu memegang jari kita. Kalo kayak gini rasanya ingin waktu berhenti sejenak, biar saya gak usah buru-buru melepaskan kemesraan ini untuk pergi ngantor >.<

Kangen dirimu nak T-T
*emakyanglagigalau

The Miracle of Jarik Gendong



Tau dong jarik gendong kayak di atas. Nah, kali ini mau crita-crita tentang ntu keajaiban jarik gendong. Critanya, pas usia mbak Nara sebulanan, sebagai newmom saya cuma bisa gendong mbak Nara pake tangan. Nah, saat itu mbak Nara sering naaangis kejer, dan yang bisa ndiemin tu mbahtinya -__-" (berasa jadi ibu yang ditolak anaknya, hiksss...). Dengan cara apakah mbahtinya ndiemin mbak Nara? yap, dengan jarik gendong kayak di atas. Maka sayapun belajar make jarik yang ternyata sungguh rempong, seringnya mlorot-mlorot. Eh, tiba-tiba nemu kado gendongan sling kayak gini,

dicobalah ini gendongan, enak juga ternyata. Walo pas makenya agak rebet, mesti masuk2in anak dr atas ato bawah, kadang keburu mbak Nara ngamuk,hehe... Pewelah saya setelah agak mahir pake ni gendongan. Mbak Nara juga anteng banget kalo digendong ini, anget kali yak. Kalo pergi-pergi tinggal bawa sling ini. Bentuknya pun lumayan kiyut kalo dipake acara jalan-jalan. Abinya juga udah mule bisa gendong pake sling.
Masalah muncul pas mbak Nara usia 2 bulan. Hari Ahad kalo gak salah, kami pergi jalan-jalan, dengan pedenya saya cuma bawa ni sling, eh..lahdalah...mbak Nara gak mau digendong pake tangan tok T-T, jadilah selama di mobil dia nangis (beda banget pas dia masih sebulanan, diajak jalan-jalan maunya bobooo terus), aus tapi gak mau mimik, digendong sling malah tambah digas -___-". Mungkin karena efek dia udah mule duduk agak tegak, ato mungkin juga karena gerah kalo pake sling, karena bahannya emang tebel. Sejak saat itulah saya selalu pake jarik kalo gendong mbak Nara, mau pas gendong keliling komplek, ato pas lagi makan di luar :D. Dan jarik andalan saya adalah jarik yang dulu dipake ibu buat gendong adik saya, jadi jariknya tu udah berumur sekitar 16 taun, dan masih bagus ^^.

Gak peduli mau dicap ndeso ato gak gaya, pokoke jariklah andalan saya ^^, classic kalo saya bilang. Dan pake jarik ini, saya bisa dengan mudah nyusuin mbak Nara tanpa terlalu kentara, tinggal ditutup jilbab, aman deh. Di rumah, kalo pas nangis dan gak mau gendong cuma pake tangan, si jarik ini langsung bisa ndiemin mbak Nara, ajaib banget dah pokoknya. Hidup jarik gendong!!!

Pengen Njedotin Kepala itu

saat kamu tanya tentang pumping ke temen kantor yang kamu kira sering pumping di kantor (karena ASI eksklusif) tapi ternyata dia nikah aja belom. Doeeenggg...
*seketika pengen njedotin kepala ke tembok pas ngliat wajah bingungnya pas ditanya tentang pumping

Moral of the story: apalin nama temen kantor!!!

Pengen Gigit Sepatu itu

saat kamu lagi enak-enaknya tidur siang bareng bayi-usia-3-bulan-mu (setelah tepok-tepok pantatnya sekitar setengah jam), dan tiba-tiba yang ngasuh datang dan ngomong dengan suara keras buat bangunin bayimu karena mau diasuh, sementara kamu mesti berangkat ke kantor lagi. Arrggghhh...
*soalnya jarang-jarang mbak Nara mau diajak bobok siang bareng, biasanya cuma mau kalo digendong.

Rahasia Pumping

Sssstt...jangan bilang-bilang! Kan rahasia, hehe..
Jadi, setelah browsing sana sini kenapa kok hasil pumping dikit, saya jadi ngeh. LDR!! Yap, Let Down Reflex. Selama ini kalo pumping ya saya pumping aja, gak coba nyari LDR. LDR ditandai dengan payudara (PD) yang tiba-tiba mengeras, biasanya sih nyut-nyutan rasanya. Nah, pas itulah ASI keluarnya banyak.. Jadi, kalo mau pumping sekarang sesinya gini:
- Rileks
- Abis ntu baca doa
- Stimulasi p*ting biar dapet LDR ( bayangin wajah baby sambil ditarik-tarik p*tingnya seolah-olah baby kita lagi nenen,hehe..)
- Begitu udah kerasa kenceng, langsung deh pompa
Kemarin dipraktekin, dan hasilnya lumayan^^, pumping siang dapet 220 ml, pumping malemnya dapet 140 ml. Ye ye ye...
Kayaknya kalo yang udah jago, sekali pumping bisa dapet berkali-kali LDR ya. Saya sih baru sekali aja LDRnya selama pumping. Fufufu..kenapa dari kemaren gak ngeh-ngeh ya. Ternyata PD penuh bukan jaminan hasil pumping banyak, kalo gak dipancing LDRnya. Hohoho..happy pumping deh ^^

Full Clodi? Engga Tuh

Yap yap, kali ini mau crita tentang dunia perpopokan. Sejak hamil mbak Nara, rajin browsing sana sini tentang macem-macem, salah satunya tentang clodi ato popok kain modern ini. Sejak saat itu bertekad buat makein clodi ke mbak Nara, gak mau pake popok sekali pakai (pospak) pokoknya. Dan perjalanan untuk memulai berclodi ria ini gak gampang, mesti berdebat sama mbahtinya mbak Nara dulu, :D
Mbahtinya ngrasa kasian kalo mbak Nara (yang waktu itu baru usia 2 minggu-an) dipakein clodi yang nampak kegedean buatnya, khawatir kakinya ngangkang. Pertimbangan saya makein clodi sedini mungkin, biar najis dari pipisnya mbak Nara gak kemana-mana, lebih menentramkan hati. Jadi waktu itu saya siasatin dengan makein popok tali dan cover clodinya aja, belum pake insert. Pas umur sebulan baru mule saya pakein insertnya. Trus lagi, mbahtinya minta mbak Nara dipakein pospak biar bisa dipakein celana lucu-lucu. Saya tetep kekeuh ga mau (eh, pernah dipakein sekali ding waktu itu). Akhirnya celananya tetep dipake, tapi dibungkus lagi sama clodi cover,hehe.. Jadilah pospak yang dibeliin eyangnya nganggur gak kepake, abisnya nekat beli sih walo udah bilang gak mau pake pospak. :D
Nah, niat awalnya mau 24jam berclodi ria, tapi gak jadi. Bukan karena selang seling sama pake pospak, tapi karna selang seling sama celana biasa. Siang berclodi, malem celana aja. Kebalik yah? Biasanya kan malem yang pake clodinya, biar gak bolak balik kebangun karna pipis.
Kalo saya, siang clodi-an biar pipisnya mbak Nara gak kemana-mana, secara kalo siang tu mbak Nara bobo aja mesti gendong. Kalo pas bobo, begitu ditaruh, 2 menit dah bangun *tepokjidat. Jadi kalo pengasuhnya mau bobo siang ya sambil gendong mbak Nara (yang juga lagi bobo). Tapinya kadang mau dikelonin biasa sih. Yang jelas gak bisa kalo ditinggal. Nah, malemnya ini nih, mbak Nara biasanya cuma pake celana panjang. Sejak usia 2 bulan-an, biasanya sih mbak Nara gak pipis selama bobo malem. Kadang pipis, tapi cuma sekali, abis diganti celananya dia bobo lagi. Ato kalo masih bangun, disusuin sambil ditepok-tepok pantatnya, trus bobo lagi. Efek dari cara ini, mbak Nara bebas ruam popok ^^, Alhamdulillah..
Oia, mengenai kebiasaan digendong pas siang itu, saya ngikutin saran dari buku Baby Booknya Dr. Sears. Tips agar bayi tidur malemnya anteng, ga rewel minta gendong adalah dengan banyak menggendongnya waktu siang, dan itu terbukti loh :D
Mbak Nara pinter, memudahkan emaknya (yang mana saya kerja dan baru pulang jam 5 sore, jadi pulang-pulang gendong mbak Nara bentar trus abis ntu ngelonin mbak Nara, :p), tapi nyusahin pengasuhnya (yang mesti gendong dari pagi sampe sore,hehe..) *cengarcengirbahagia

Anakku...

ayu ^^

mbak Nara di usia 2 bulan 11 hari

Seninya Pumping...

Pumping itu....
Diawali dengan makan yang banyak, dilakukan dengan kesabaran+waktu luang+air putih sebotol gede=120ml
Itu seninya pumping ^^

Setelah tadi subuh mentok di 30ml (padahal targetnya 200ml >.<), saya mule nyari-nyari suplemen apa yang bisa nambah produksi ASI. Banyak saran, diantaranya:
- kacang hijau/ sari kacang hijau
- habbatussauda
- sari kurma
- kacang mede/ kacang tanah
- daun bangun2
- jus pare (eeewww..)
- dll
Saya sih mau nyoba yang enak-enak dulu, hehe..dimulai dengan sari kacang hijau, berharap hasil pumping siang ini bisa 200ml (ngareeeppp..wkwkwk..). Ternyata setelah 15 menit olahraga jari tangan (pompanya masih yang manual euy), mentok di 80ml. Hampir menyerah dan menyudahi, slain karna pegel, bosen juga rasanya, kluarnya cuma netes walopun udah dengan pose macem-macem. Tapi saya kuat-kuatin, disambi jalan-jalan, ngemil, dan minum BANYAK AIR PUTIH. Setelah setengah jam, alhamdulillah dapet 120ml. Senangnyaaaa... (hiks..terharu). Jadi, coba aja rumusnya, siapa tau bisa nambah hasil pumping ^^

kesabaran+waktu luang+air putih sebotol gede=120ml

ASIPkuuuuuu...

Setelah bertekad untuk sistem keluar satu masuk satu, kemaren saya gagal masukin sebotol stok ASIP ke freezer. Gimana engga, wong hasil pompanya dikit, gak cukup buat mbak Nara (dan terpaksa nurunin dari freezer 2 botol untuk kemaren, hari ini juga ding). Huhuhu...apa gara-gara kurang makan ya, kok hasil pumping jadi menurun drastis begini >.< Dan kayaknya emang hasil pumping yang sedikit ini jadi masalah buat hampir semua ibu yang nyetok ASIP deh.

Biasanya sekali pumping bisa dapet 140ml, lah kemaren cuma dapet 60ml, bahkan tadi subuh cuma 30ml, hiksss...Nyoba pumping pake tangan, malah muncrat kemana-mana. Gaswat ini kalo begini terus-terusan.
Hari ini bertekad makan banyak, biar ASInya juga banyak. Tertarik juga minum habbatussauda buat booster ASI.

Ngomong-ngomong tentang booster ASI, pernah baca kalo pare ampuh buat booster, jadilah kemaren pas makan siomay saya dengan suksesnya (dan untuk pertama kalinya) makan pare rebus. Tapi kok pup mbak Nara jadi ada kayak biji-biji itemnya ya, apa gara-gara ntu pare...Hmmm..
Tentang habbatussauda ini, udah tau dari dulu kalo bagus buat kesehatan. Jadilah dulu saya nyoba minum, yang bentuknya masih jinten yang dibungkus kapsul, tapi jadinya malah diare. Buat kali ini mau nyoba yang udah bentuk ekstrak, jadi minyaknya jinten hitam, moga-moga sukses ngebooster ASI dan saya gak diare kayak dulu.

Sekarang lagi banyakin minum air putih dan ngemil buah, biar ASInya lancar jaya. Oia, nyoba minum sari kurma lagi ah ntar, masih ada dari pas hamil kemaren.
Huhuhu...ASIPkuuu...banyak lagi doonggg..