Pemenang Giveaway Roald Dahl Series

Sebelumnya saya mau minta maaf #sungkem, karna telat ngumumin hasil Giveawaynya.

Yang ikut GA kali ini ga banyak, cuma 5 orang, hehe.. mungkin kalah populer sama rangkaian Giveaway Bloghop November yang diadain sama blogger BBI. Iyalah, secara hadiah di sini emang ga seberapa. Tapi gakpapa, peserta dikit malah bikin saya ga pusing tentuin pemenangnya.

Okeee...dah siap semuanya?? yang di sana mana suaranyaaaa??? yang di situ mana suaranyaaaa???

Woke, inilah pemenang buku The Witches dan Fantastic Mr. Fox karya Roald Dahl. Jreengg...jrengggg..

Pemenang pertama, saya pilih mbak Ade Delina Putri yang dilarang Ibunya beli buku #pukpuk, selamaaaaattt ^^, dapet buku The Witches.



Dan pemenang kedua, selamat dek Suufi yang cita-citanya pengen bangun perpustakaan umum yang lebih lengkap dari Library of Congress, semoga terwujud cita-citanya, amiiinnn. Dapet buku Fantastic Mr. Fox yaa.


Okedeh, selamat buat pemenang. Hadiah insyaAllah segera dikirim ^^

Tips Parkir Ala Nee

Yaelaaahhh..kayak gak ada tips lain yang penting ajah. Kepikir buat posting ini gegara kmaren pas parkir di supermarket, si abang-abang parkirnya dengan damai dan sentosa ngiyup di bawah payung sambil nyruput ekstra joss. Ih, saya kan bayar parkir bukan cuma buat nonton abang-abang payungan #tujes. Emang sih, cuma parkir motor. Tapi kan udah tugas juru parkir buat bantuin ngeluarin motor. So, inilah beberapa tips parkir ala saya:

1. Sebisa mungkin cari tempat parkir yang adem.
Cari tempat di bawah pohon, atau di parkiran yang ada atapnya. Tapi jangan diparkir di dalem mall, mentang-mentang nyari yang adem. Karna naik motor yang abis dijemur di terik matahari selama 3 jam ituh sesuatu banget. Hot gitu lah. Apalagi kalo sodara-sodara sekalian bawa mobil, pan gak enak banget duduk di mobil yang abis dijemur, apalagi kalo mobilnya bau kemenyan *baca:jarang dibersihin jadinya bau banget*.

2. Minta karcis parkir
Mmmm..sebenernya saya masih dilema sama ini. Alasan kita minta karcis parkir adalah biar uang yang kita bayarkan itu masuk ke pendapatan daerah, trus digunakan buat bangun daerah juga #sokidealis. Tapiii..berhubung pemerintahannya super korup kayak jaman sekarang, kok kayaknya akan lebih baik kalo langsung dimanfaatkan masyarakat ya. Toh, pendapatan negara juga nantinya bakal kembali buat kesejahteraan rakyat. Ya nggak ya nggak? Jadi disesuaikan aja, kalo emang punya prinsip pengen bantu pemerintah ngumpulin pendapatan ya minta aja karcisnya.
Kalo suami saya emang selalu minta karcis parkir. Tujuannya, tidak lain dan tidak bukan adalah biar bisa diklaim ke kantor, haha. Berhubung dia orang lapangan, jadi karcis parkir sama karcis tol penting banget buat dikumpulin. Bayangin aja, kalo misalnya pak suami sehari parkir 5 kali, jatohnya dah 10rebu sehari. Kalo sebulan? 300rebu maakk, lumayan buat eike blanja blanji, hoho..

3. Parkirlah di tempatnya.
Jangan parkir di kamar mandi, apalagi di tengah jalan. Bisa disambit orang sekampung. Maksutnya, parkirnya yang bener. Kalo mobil ya diliat, kira-kira kalo parkir di situ bakal bikin macet gak. Soalnya sering banget kejebak macet cuma gara-gara di kiri sama kanan jalan ada yang parkir mobil sejajar, mana jalannya sempit lagi. Hih, bikin empet. Kalo motor ya parkirnya jangan ngalangin orang lewat, trus biar aman ya di tempat parkir resmi. Kan gak asik juga kalo parkir liar trus kena razia. Masih mending di Jakarta yang diambil cuma plat nomornya, kalo yang diambil rodanya? rempong banget deh.

4. Berdayakan segala sumber daya.
Kalo punya anak kecil, trus susah nyari parkiran, manfaatkan dengan sebaik-baiknya. Caranya? minta si bocil buat bantuin doa biar dapet parkir yang strategis, kayak di blognya metariza. Sumpah, ngakak banget bacanya. But, nice idea :D

5. Carilah tukang parkir yang sopan, baik hati dan suka menolong *cari tukang parkir opo cari menantu inih*
Penting banget nih, biar kita ga repot-repot dorong-dorong motor dengan belanjaan sekarung #kemudiancurhat. Tapi kalo yang available ya tukang parkir yang judes, ya mogimana lagi, terimalah dengan ikhlas dan lapang dada :P

Demikian tips -ga penting- dalam hal pakir memarkir.

Brownies Pisang Coklat


Entah kesambet apa, tiba-tiba saya pengen bikin kue. Kesambet Natasha, Queen of Bakingnya Masterchef US season 4 kali yeee, wakaka.. Padahal yang dibikin cuma brownies. Kue anti gagal. Jadi, kalopun yang bikin itu mbak Nara misalnya, pasti berhasil juga, namanya juga kue anti gagal *bayangin Nara nggotong2 kukusan yang lebih besar dari dia #dilempar sutil.

Hmm..jadi sebenernya karna saya abis dapet kiriman pisang tanduk dari mertua, jadilah saya bingung mau diapain tu pisang, padahal cuma 3 biji doang, :P. Jumat siang pulang ke rumah dengan tekad pengen bikin brownies pisang coklat. Eh, pas pisangnya diiris dikit ternyata masih mentah, sepet, bweeeekkkk. Tak pantang menyerah, keinget punya simpenan pisang raja beku di freezer, langsung deh dieksekusi.

Resepnya nyontek dari website favorit saya, JustTry&Taste. Niatnya sih bikin setengah resep, tapi tetep aja improvisasi sana sini #kepedean. Ini resep dari JTT:



Bahan: 

- 150 gram dark cooking chocolate/coklat hitam masak (resep asli 85 gram) >> pake cuma 40 gram an apa ya.
- 125 gram gula pasir (tambahkan jika kurang manis)  >> gak digram-in, langsung tuang semua yang ada di wadah gula, :P

- 3 sendok makan mentega/margarine suhu ruang (resep asli 2 sendok makan) >> pake 2 sendok b*ueband.
- 2 sendok teh vanilla extract atau 1/2 sendok teh vanili bubuk (jika menggunakan vanili bubuk, ayak bersama tepung terigu) >> pake vanili bubuk seiprit, gak ditakar.

- 300 gram pisang ambon/cavendish/raja (kira-kira 2 1/2 - 3 buah), haluskan dengan garpu >> pake 3 pisang raja ukuran kecil.

- 2 butir telur ayam ukuran besar, kocok lepas >> pake 1 telur ayam kampung.
- 100 gram tepung terigu serba guna (saya pakai Segitiga Biru) >> pake terigu entah apa merknya, 75 gram.
- 1/2 sendok teh baking powder, pastikan fresh, cek masa kedaluarsanya. Saya sarankan gunakan yang double acting.  >> 1/4 sdt baking powder yang kayaknya udah agak lama.

- 20 gram coklat bubuk, gunakan yang berkualitas baik >> pake 15 gram-an.
- 1/2 sendok teh garam

Cara bikinnya intip web JTT aja yak.

Tuh kan, saya bikin takarannya ngawur banget, hehehe.. Pas dirasain agak-agak aneh, kayaknya karna kebanyakan terigu. Abisnya kok kayaknya di resep tuh trigunya dikit banget, makanya saya punya inisiatif nambahin #ditoyor. Setelah baca-baca resep brownies yang lain, baru nyadar kalo takaran terigu buat brownies emang cuma seemprit, wkwkwk..

Pas dibawa ke kantor, kata temen sih lumayan enak. Padahal menurut saya rasanya aneh, dibandingin sama brownies A*anda? Jauuuuhhh...banget. Kayak jarak dari Jogja ke Papua, :P

CintaBumi

Kretek...kreteekkk *lurusin jaritangan siap ketikketik*. Ada yang nanya kenapa saya jadi rajin posting? Yakkkk...betuull, karna saya lagi nganggur, heheh.. Akhir tahun adalah saat yang menyenangkan buat saya. Kerjaan gak numpuk, banyak tanggal merah dan tentunya...saya bisa jalan-jalan di dunia maya tanpa khawatir ditagih kerjaan sama ketua tim.

Pagi ini buka blogger, liat-liat postingan baru. Eeeh...pandangan saya langsung terpaku sama kata-kata "Giveaway" di blog limbahrumahbersih. Tririringggg..mata saya otomatis berbinar-binar bagai kerlip lampu di malam yang gelap #dikeplak.

Baiklah, setelah berkutat dengan kecintaan saya pada buku, sampe-sampe bikin akun di goodread #ehem *hare geneee baru bikin akun disono?!*, sekarang balik ngobrolin usaha go green saya. Sebagian dah pernah saya tulis di sini.

Dulu, sebelum nikah, saya pernah bercita-cita, "Ntar kalo dah punya suami, aku mau dandan cantik buat suami ah". Maksutnya ya pake aisedow, maskara, bedak, dan segala peralatan lenong. Ya kan pengen jadi istri sholehah #itikiwiiir. Tapi..tapi..maafkan aku suamikuw, tak pernah berdandan untukmu, toh aku sudah manis dan imut tanpa perlu peralatan lenong ituh *kedipkedip kayak orang cacingan*. Heheh.. iyap, saya dah gak pernah pake makeup sejak setaun lebih. Pertamanya sih karna males #teteepp, trus apalagi waktu itu hamil, jadi caritau tentang bahaya kandungan bahan kimia di makeup, jadilah sampe sekarang gak pernah pake alat lenong. Paling pol cuma sabun bayi buat cuci muka kalo pas muka kerasa lengket banget, dan itupun gak tiap hari.

Trus trus? muka jadi kusem dong? Yang jelas sih gak semulus orang yang pake makeup ya, tapi saya tetep manis kok :D #dilemparwajan. Jadi sekarang cuma bermodal air wudhu #eciyeeeee, jeruknipis buat masker tiap pagi sama baking soda buat scrub seminggu sekali. Pas lagi rajin-rajinnya ngolesin jernip ke muka tiap pagi, wajah saya cerahan loh. Tapi trus berhenti trus jadi kusem lagi, dan pagi tadi dimulai lagi, bertekad mau rajin kali ini, demi suami #eeeaaaaa. Resep scrub baking soda saya dapetin dari temen saya, mbak Opi yang baikhati ^^. Kenapa tulisan saya jadi berima begini :P

Efek tanpa makeup kayaknya bikin saya sering dikira masih sekolah deh, dan tentu saja kliatan masih single #uhuk. Buktinya kmaren, pas siang-siang ada yang tereak-tereak di luar, disamperin ternyata orang nawarin koran. Dengan mantapnya si Bapak berkata, “Ibunya mana? Mau nawarin koran.” Errr...antara kesel dan bahagia, dikira anak SMA kali ya *eh, apa dikira pembantu >.<. Bapaaak, saya co-pilot di rumah ini tauuukkk. Iiih.. *Pilotnya lagi di Surabaya tapih, hikss..*

Slain gak pake makeup, saya juga berhasil gak pake pembalut sekali pake loohhhh. Berbekal hanya dengan 5 menspad, saya berhasil gak bikin sampah pembalut selama beberapa bulan ini. Harusnya sih kurang ya cuma punya lima, jadi deg-degan kalo pas lagi musim ujan, mana gak nyetok pembalut sekali pakai lagi. Heheh..

Pokoknya saya nyoba buat ngurangin pemakaian bahan kimia berbahaya, slain sayang diri, juga sayang bumi lah #suitsuiiit. Misal: mendingan pake raket nyamuk daripada obat nyamuk semprot, pake baking soda daripada pengharum ruangan buat ngilangin bau di kamar-kamar. Yang paling pengen dilakukan dalam waktu dekat adalah bikin sabuncuci piring dari ekstrak jernip, biar hemat beib, :D



***
Tulisan ini diikutsertakan dalam Give Away Launching Buku Rumah Bersih Alami yang diadakan oleh Limbah Rumah Bersih.

Pagi yang Rusuh Part 2

Sebenernya setiap pagi saya selalu penuh dengan kerusuhan, tapi kan gak keren juga kalo postingan saya tiap hari "Pagi yang rusuh Part sekian...sampe genep 365 hari". Pagi itu, saya bangun agak nyante. Yang pertama, karna lagi gak sholat, yang kedua karna gak masakin buat suami karna suami dah balik Surabaya dini harinya, yang ketiga karna masih pengen uyel-uyelan sama mbak Nara di kasur. Setengah 6 udah mau beranjak ke dapur sih, tapi si Bocah langsung jejeritan sambil nangis2, "nenen...neneeeennnnn...nenennnnneennn!!". Ah, ya wislah, balik kucing mapan lagi di kasur. Sambil merem-merem karna pagi-pagi, dingin, selimutan ituuuu surga dunia. Bangun-bangun langsung gedubrakan nyari henpon, liat jam, udah jam 6 kurang seperempat. Langsung kitik-kitik mbak Nara sambil nyanyi, "bangun dong Nara" dengan nada "bangun dong Lupus". Eh, mbak Nara langsung senyum-senyum cengengesan. Langsung angkut ke depan TV, setelin Nadia Syaamil trus cao ke dapur sebelum setengah jam lagi si Bocah jejeritan minta "yeyek..ayik" (baca: nderek, jarik alias gendongan).

Langsung ceklekin kompor buat ngrebus air, ceklek..ceklek... Lah, gak nyala. Rusak apa ya, prasaan malemnya pas dipake gak kenapa-kenapa. Ceklek ceklek. Ya elaaah..gasnya abis. Sms tetangga sebelah, minta no hp toko langganan gas. Ga ada balasan. Terpaksa ke tokonya langsung nih. Siap-siap, pas mau gendong mbak Nara dia dengan manisnya bilang "e'eeeeee.." doohhh #jedutinkepala. Ngintip ke diapernya, beneran pup. Terpaksa angkut walo masih nggembol pup di diapernya, soalnya udah jam 6 dan belon nyiapin apa-apa buat bekelnya mbak Nara. 


Weeengg...naik motor ke toko langganan, ndilalah yang nemuin ponakannya yang ternyata kemudian salah ngasitau alamat saya. Jadi deh sampe jam 6 seperempat saya tungguin gak dateng-dateng juga gasnya. Langsung ke tetangga lainnya yang kebetulan lagi di depan rumah buat tanya no hp toko langganan. Ditelpon sekali gak aktif, dua kali gak aktif juga, aaaaaaaaaa...panik #jambakjilbab, di percobaan ketiga akhirnya berhasil juga. Belon sampe ke dalem rumah tukang gasnya udah dateng, Wuih..pelayanannya mantap. Gas beres pas jam setengah 7. Dengan kecepatan super langsung masak buat mbak Nara. Si Bocah yang udah mule bete langsung menggrasak masuk dapur minta dibukain lemari tempat nyimpen wadah-wadah plastik. Pasrah. Mending beresin hasil karyanya mbak Nara daripada mesti masak sambil gendong-gendong dese.
 
Fiuuhhh....jam 7 pas semua bekelnya Nara mateng. Untung keburu. Walo efeknya mbak Nara dibawa Budenya masih dengan aroma kecut karna ga sempet dimandiin. Pupnya? udah dibersihin daritadi lah yaaa, emang saya sejorok ituh, huh #kibasjilbab #ditoyor.


Ngebut eh Ngebet Baca

Sebenernya masih banyaaak banget buku-buku yang belon dibaca dan bahkan ada yang masih dibungkus plastik, tapi tapi tapi..buku-bukunya kelas berat. Saya yang sekarang biasanya baca sambil ngelonin anak pun langsung tertidur pules kalo baca buku-buku itu, padahal cuma satu halaman, hiyaaak..parah yak. Nah, lain cerita kalo buku-bukunya crita anak-anak kayak punyanya Roald Dahl atau komik Hai Miiko! Hehehe..

Sbenernya udah lamaaa banget ga baca buku, karna koleksi buku yang belon dibaca kok kayaknya ga menarik, trus sempet baca-baca ebook, tapi karna bacanya dari henpon yang layarnya seemprit, malah mata jadi berkunang-kunang kalo abis baca. Trus palingan cuma baca-baca berita di twitter (tentang politik loh *trus?) sama gugling resep *teteeuupp.
Berhubung abis dapet paket buku Roald Dahl *beli deng, eh dapet dari Abi deng*, sekarang mau nyelesein semuanya. Ada 14 buku dan saya udah punya 4 bukunya. Jadi tinggal 10 buku, tapi kalo ditambah buku-buku hadiah giveaway jadi sekian buku *optimismenang #kepedean, trus trus buku yang kmaren dibeli onlen ada juga ya *eh, baru dibooking deng*, jadinya total mm..mmmmm...piro yooooo #abaikan.

Slama bulan Oktober kmaren saya udah baca 3 bukunya Roald Dahl: 
1. Danny, the Champion of the World
Kalo sinopsisnya, kayaknya udah banyak yang bikin yak. Cuma jadi kagum aja, anak 9 taun berani buat nyetir mobil. Lha saya? wkwkwk *mau kursus nyetir tapi ga brani*. Saya jadi ngeh kalo ternyata kita mesti injak kopling kalo mau pindah gigi, haghag *salahpokus. Trus, ada yang bisa ngebayangin jait kismis? Boooookk..jait kain aja suseh yeeee, apalagi jait kismis.
2. The Magic Finger
Pernah bayangin telpon temen trus tiba-tiba dijawab "kweekkk...kwek kwek kwekk", ternyata rumahnya udah dikuasai bebek-bebek berjari manusia *spoilernya jadi horor
3. Boy - Tales of Childhood
Ini kisah hidupnya Roald Dahl yang ternyata keren abis. Yang paling berkesan, dia operasi adenoid (kelenjar sejenis amandel) tanpa bius. Whaa..aa..aattt? #pengsan. Soalnya pas jamannya emang belum banyak penggunaan bius.

Nah, kalo sekarang lagi baca James and The Giant Peach. Baru sampe bagian yang James nemu lubang di buah peach raksasa-nya. Penasaran pengen ndang nyelesein, tapi apadaya beberapa malem ini Nara rewel dan gak nyenyak bobonya, kayaknya dia mau pilek.

Sisa buku yang ada di paketnya berarti ada 6, belum liat lagi apa aja judulnya, tapi sempet liat ada yang judulnya Charlie and the Chocolate Factory. Udah liat filmnya sih, dan baru tau kalo penulisnya ternyata Roald Dahl. Penasaran juga versi aslinya gimana, soalnya kan kadang versi film ga sekeren bukunya, kayak Harpot *emang udah baca Harpot? belooon lah, :P. Saya yakin bisa nyelesein 6 bukunya Roald Dahl selama bulan November inih #pasang iket kepala.

.....

Postingan dibuat dalam rangka ikutan Telling Tuseday-nya Yuyu



Ikut GA Lagi

Mumpung lagi loggar (baca: nganggur), saya mulai berburu kembali Giveaway. Bulan November ini banyaaak banget Book Giveaway. Salah satunya di sini. Wuah, cucok beuut sama cita-cita saya, lumanjan, nambah buku euy. Ini hadiahnya...


Semoga dapet bukunyaaaaa >.<

Book Giveaway Bulan November 2013


Dari kmaren nyari-nyari Giveaway bulan Oktober-November, eh..malah pengen bikin Giveaway juga. Ehehe.. Berhubung saya punya dobel untuk dua judul di atas, dan berhubung pula bulan November ini ultah pernikahan saya #trus, makanya saya mau bagi-bagi buku.

Buku cerita anak-anak karya Roald Dahl, favorit saya ini. Udah diterjemahin ke bahasa Indonesia yaa.. Sedikit sinopsis tentang dua buku di atas.

1. The Witches
Ceritanya tentang penyihir di Inggris yang hobinya memusnahkan anak-anak. Bagi mereka, bau anak-anak kayak kotoran binatang, hehe.. Makanya untuk menyamarkan bau, mendingan anak-anak gak usah sering-sering mandi, gitu saran penulisnya. Nah, suatu ketika, tokoh utama di buku itu, seorang anak kecil, terjebak dalam ruangan berisi ratusan penyihir yang lagi ngadain pertemuan. Nah, gimana nasib si anak itu? Baca bukunya dong :D

2. Fantastic Mr. Fox
Kisah tentang Mr. Fox yang berjuang mencari makanan demi anak-anaknya. Suatu saat, sarang mereka ditemuin sama petani-petani yang emang udah sebel sama di Mr. Fox, soalnya kan Mr. Fox ngambilin ayam mereka mulu. Nah, gimana cara Mr. Fox buat menyelamatkan keluarganya? Buku ini tipis sih, tapi tetep keren kok ^^

Sekarang peraturan dalam Giveaway Bulan November kali ini:
1. Tinggal di Indonesia lah ya, gak kuat bayar ongkir kirim ke luar negri maakkk.
2. Follow blog ini #biarsayaeksis *hohoho.
3. Bikin postingan dengan tema Cinta Buku via blog (blogspot, wordpress, etc), trus di akhir postingan kasi tulisan "Tulisan ini disertakan dalam Book Giveaway-nya Nee" dengan link ke postingan ini, jangan lupa link tulisan kamu ditaroh di komen postingan ini. Sertakan pula nama, alamat email, plus buku inceran kamu.
4. Giveaway ini berlangsung selama 1 bulan, mulai tanggal 1-30 November 2013.
5. Akan ada 2 pemenang dengan kriteria : postingan paling keren (menurut saya, hehe). Pemenang pertama dapet buku yang dipengenin, pemenang kedua dapet buku sisanya. Pengumuman pemenang tanggal 5 Desember 2013.

Mari-mari silakan ikutan ^^















Giveaway Halloween

Ham'owen, itu istilah di Angry Bird Seasons untuk Halloween. Mencoba peruntungan dengan ikutan Book Giveaway. Semoga dapeeetttt *komat kamit baca doa.


Cinta Buku (part 2:end)

Gegara bikin postingan soal buku, trus malah jadi nyari-nyari buku bekasnya STOP plus order beberapa buku lainnya. Haha.. Dasar tukang belanja. Sebenernya dalam rangka mewujudkan cita-cita mulia sih #ecieee, :D

Lanjut postingan sebelumnya. Kecintaan saya terhadap buku bikin saya punya cita-cita mulia saat SMA. Di saat anak lain bercita-cita jadi dokter atau kuliah di luar negri atau hal keren lainnya, saat itu cita-cita saya hanya dua. Yang jelas gak ada hubungannya sama akademis,hehe.. Yang pertama, jadi Ibu Rumah Tangga yang sayangnya sampai saat ini belum terwujud, dan cita-cita kedua saya adalah punya Perpustakaan Pribadi Terbesar di Dunia, catet, di dunia loh ya. Cita-cita yang sungguh sangat luar biasa #pujidirisendiri *dilempar sutil, mengingat saat itu saya cuma punya koleksi buku 2 atau 3 kardus. Gak tau diri banget emang.

Trus sadar diri, gak mungkin punya perpustakaan terbesar di dunia dalam waktu dekat, saya men-down grade-kan cita-cita saya #halah. Cita-citanya berubah jadi bikin perpustakaan di rumah, buat anak-anak se-RT. Waktu itu bayangannya bikinnya di Madiun, kota asal saya, soalnya saya masih berstatus anak kost di Ibukota. Mulailah ngumpulin buku-buku, beli lemari kaca, trus merancang-rancang sistem peminjaman, etc. Tapi cita-cita itu kandas. Soalnya emang saya gak bisa ngurusin langsung di Madiun sana. Jadi buku-buku itu teronggok berdebu gitu aja di rumah ortu.

Trus sekarang saya udah pindah Jogja. Dan cita-cita saya sedikit berubah lagi. Mimpi saya, yang semoga terwujud selambat-lambatnya taun depan, adalaaaaaahhhh....bikin TBM alias Taman Bacaan Masyarakat. Sama dengan perpustakaan sih, cuma kalo perpustakaan kan buat baca ato pinjem buku doang. Nah, kalo di TBM, kita bisa bikin acara macem-macem, misal: lomba gambar, mendongeng, belajar bareng.

Ada tips dari temen saya yang udah buka TBM. Kalo mau buka TBM, kita mesti punya minimal 10xtarget pengunjung TBM. Misal, target saya 20 anak, jadi saya mesti punya minimal 200 buku. Ini biar TBMnya gak nampak kosong kalo pas lagi banyak dipinjem.

Nah, dalam rangka itulah saya lagi heboh-hebohnya nyari buku. Berhubung gak kuat cyiiinnn kalo beli buku-buku baru di Gramedia, jadi saya nyari yang diskonan atau bekas ajah. Eh, pas kmaren ke Gramedia, ketemu dong sama paket bukunya Roald Dahl lagi diskon sadis. 14 buku dengan harga Rp110.000 ajah #narinari kesenengan. Langsung nyamperin Abi dengan wajah berseri-seri plus efek mata memelas, minta dibeliin buku. Haha..soalnya saya jarang bawa dompet kalo lagi pergi sama Abi #trikjitu minta traktir.



Selain Enyd Blyton sama Lemony Snicket, penulis novel anak-anak yang saya sukai gaya menulisnya itu si Mbah Roald Dahl ini. Buku pertama yang saya punya judulnya Matilda. Keren abisss. Cerita tentang anak kecil yang punya bakat ajaib. Sebagaimana nasib buku-buku favorit saya yang lain, si Matilda ini entah udah berapa kali saya baca. 

Abis dapet buku-bukunya Roald Dahl, sekarang lagi berburu serial STOP sama Lima Sekawan. Doakeun saya dapet murce yaaa, biar saya bisa borong trus TBM saya bisa segera dibuka. Amiiinnnn


Cinta Buku (part 1)

Hobi yang mulai saya tekuni dari SD adalah baca buku. Waktu itu, saya jatuh cinta setengah mati sama buku. Dan berhubung di rumah isinya cuma buku-buku khutbah Jumat punya Bapak saya, mulailah saya merengek-rengek ke Ibu buat nyariin buku. Untung sekolah tempat Ibu mengajar ada perpustakaan kecilnya. Jadilah tiap beberapa hari sekali Ibu bawain buku-buku perpustakaan. Buku-bukunya bukan yang hasil karya orang terkenal, dan isinya tentang cerita-cerita budi pekerti anak-anak. Saya lupa *lebih tepatnya ga perhatiin* siapa penulisnya. Ibu bisa bawain saya sekian belas buku tiap beberapa hari sekali. Huah..jelas saya seneng banget. Dan selama beberapa jam berikutnya saya khusyu di kamar, baca sambil tidur #obsesi pengen pake kacamata. Belasan buku yang mestinya jadi jatah beberapa hari, habis saya baca dalam sehari.

Satu cerita yang saya inget adalah tentang anak yang nyoba beternak ayam. Tapi hewan piaraannya itu selalu dimakan sama tikus sawah. Nah, di buku itu dijelasin gimana dia bikin kandangnya, dan gimana di ngatasin tu hama tikus, caranya pake kapuk randu. Entah kenapa buku itu sangat berkesan buat saya, jadinya bolak balik saya baca. Padahal udah apal critanya, haha..

Setelah koleksi buku perpustakaan sekolah Ibu abis, saya mule merengek-rengek lagi. Kali ini minta dibeliin buku. Karna jaman itu di Madiun belum ada Gramedia, dan kayaknya juga gak mampu beli buku di sana, jadilah kami berburu buku di Puntuk. Puntuk itu pasar tempat jual barang-barang bekas. Ada buku, baju, gelas-gelas. Wuah..serasa surga bagi saya. Dan di situlah saya kenal majalah anak-anak macam Bobo, Mentari yang ada Hamindalid-nya, Donald Bebek. Saya punya berkardus-kardus, harganya waktu itu 1000 perak sebiji apa ya. Trus saya mulai kenal juga The Famous Lima Sekawannya Enid Blyton. Langsung ngefans abis. Buku-bukunya R.L. Stines juga, Fearstreet sama Goosebumps yang bikin merinding, padahal kalo sekarang dibaca, bingung dimana seremnya, heheh..

Perpustakaan lain yang juga jadi korban hobi saya adalah punya Mbahkung. Dan koleksi beliau yang saya baca model yang Surapati-nya Abdoel Moeis, Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma-nya Idrus, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk, Lutung Kasarung, buku-bukunya Hamka, pokoknya buku-buku dongeng kerajaan atau jaman perjuangan Belanda. Dan saya suka, karna bukunya tebel, jadi gak cepet habis dibaca. 

Hobi saya ini masih berlanjut ke SMP, dan ndilalah saya dipertemukan dengan sahabat yang punya banyak koleksi buku. Bapaknya sahabat saya ini kerja di Perpustakaan Daerah. Wuah, berasa nemu surga kedua. Koleksi Lima Sekawannya segambreeeng. Tiap beberapa hari saya rutin maen ke rumahnya buat pinjem buku. Trus mulai kenal Trio Detektif, Sapta Siaga, Smurf, Asterix, sampe buku-buku serial STOP karya Stefan Wolf. Saya dikasih satu buku STOP dan sampe kucel saya baca bolak balik. Selain itu jadi tau buku-bukunya Alfred Hithcock (tulisane bener ga?), Bung Smas, sama Lupus dong tentunya.



Setelah SMA, dan saya udah mule dapet hidayah #uhuk, jadilah perpustakaan Rohis yang jadi korban berikutnya. Kenal majalah Annida, kenal Aisyah Putri-nya Asma Nadia, Helvy Tiana Rosa, Topan Marabunta-nya Afifah Afra. Dan penulis buku favorit saya adalah O. Sholihin dengan buku Jangan Jadi Bebek. Dulu sempet punya deh kayaknya, tapi saya cari-cari pas pulkam kemaren gak nemu. Mungkin udah diloakin sama Ibu. Haha..

Berlanjut ke jaman kuliah, masih setia dooong dengan hobi baca. Berhubung perpustakaan kampus isinya buku-buku Pajak sama Akuntansi, ogahlah saya ke sana. Acara ke perpustakaan kampus dilakukan hanya 1x per semester. Rebutan buku kuliah buat dipinjem karna jumlah bukunya ga sebanding sama jumlah mahasiswanya #sekolahgratisan. Padahal nih ya, boro-boro dibaca, dilirik aja kagak. Wkwkwk... Rasanya lebih tenang aja kalo udah pinjem bukunya. Haha..

Jaman kuliah ini mulai kenal sama Salim A. Fillah dengan buku-buku pernikahannya #uhuukkk. Kali ini agak lebih bermodal, mule nyicil beli buku dengan nyisihin jatah bulanan. Dan tentu saya, Islamic Book Fair jadi ajang perburuan buku (dan jilbab, ahaha). Saya dan temen-temen kuat loh, berjam-jam, di tempat yang penuh sesak, muter-muter jalan kaki demi nyari stand yang diskonnya paling gede. Dan kamipun pulang dengan sekresek besar buku (dan jilbab, dan bros, dan lain-lain). Ah, kenangan indah..

(bersambung)

FishTalkingFish

Sebenernya ada peer nulis resep-resep MPASI 9-12 bulan-nya mbak Nara. Tapi..tapi..tapi...kertas-kertas yang isinya coret2an menu dan resepnya ntah kemana *aslinya males nyari, ahaha..

Sekarang lagi pengen bahas hewan peliharaan. Gak sampe seheboh sapi ato kambing sih piaraannya. Belon niat buka peternakan soalnya.

Saia ini pecinta kucing, amat sangat. Soalnya dari kecil udah punya kucing. Hubungan kami amat sangat romantis #halah. Mule dari tidur sekasur, nungguin kucing saya yang berjuang buat lairan, ikut ngasuh anak-anak kucing yang super imut, pokoknya so sweet banget deh. Macem-maem bentuknya piaraan kucing saya. Ada yang langsing, warnanya item banget, hobi makan balsem, namanya Budeng. Bapak saya paling sebel sama piaraan saya ini, soalnya suka pipis sembarangan. Korden, pintu, payung, semua udah jadi wilayah kekuasaannya. Ada juga yang gendut, warnanya abu-abu, gak ada namanya, sempet ilang 3 hari tapi tau-tau balik lagi. Sampe pas balik kita peluk-peluk. Mana pas baliknya itu pas ujan deres banget. Langsung deh kita selimutin, dikasi makan.

Saking cintanya sama kucing, sampe saya pernah punya cita-cita punya panti asuhan kucing. Soalnya sering banget ngliat kucing terlantar di pasar-pasar. Hati saya yang lembut dan mudah tersentuh #huek tak kuasa melihat mereka harus mengais-ngais sampah demi mencari sepotong tulang ikan untuk mengganjal lapar.

Tapiii..kemudian saya menikah dengan orang yang amat gak suka kucing. Pupuslah harapan saya buat bikin panti asuhan kucing, hikkkss.. Apalagi waktu itu, sepetak tanah di depan rumah suka dipake buat WC umum sama kucing-kucing tetangga. Walah, suami tambah ilfil sama kucing. Mana aromanya aduhai banget. Langsung deh tu tanah sepetak dibikin kolam sama dia, gak rela rumahnya jadi tempat buang hajat. Apalagi waktu itu saya lagi hamil juga, suami khawatir sama toxoplasma.


Suami saya suka ikan, banget. Bukan ikan buat lauk ya, tapi buat piaraan *jangan-jangan alasan dia mau nikah sama saya ada hubungannya dengan ini #namasayaNila. Pikir saya, "astagaaa..apasih imutnya ikan, ga bisa dielus-elus, disayang-sayang. Mreka kan enaknya digoreng, dimakan pake sambel trasi #sadis". Berhubung saya istri-patuh-suami *amiiinn, maka mau tak mau saya harus menerima ikan-ikan itu dalam hidup saya. Dan suami yang emang kerjanya di Tuban sono gak bertanggungjawab terhadap ikan-ikannya, jadilah saya yang harus merawatnya, haisshh takgoreng juga ni piaraan. Rutinitas ngasi makan pagi-sore slalu saya lakukan dengan sekedarnya, lempar makanan langsung gedubrakan berangkat ke kantor ato langsung masuk rumah pas sorenya. Gak ada acara nanyain kabar, ato nanya seharian mreka maen apa aja, ato perhatiin ada yang lagi gak enak badan gak #kurangkerjaan. Blas. Gak minat, haha..

Satu hari, makanannya si piaraan abis. Jadilah pagi itu mreka ga sarapan. Udah diniatin dan diinget-inget buat beli pakan ikan ntar pas pulang kantor. Tapi berhubung emang ga ada ikatan batin antara saya dengan si ikan, sorenya pun saya lupa beli pakannya. Ah, besok deh beli, pikir saya. Tapi trus saya ngliatin kolam. Ternyata mreka dah pada ngumpul, minta makan. Ga tegalah saya, soalnya kan saya emang berhati lembut dan mudah tersentuh #huek lagi. Ambil nasi putih. Eh, mreka doyan dong. Trus keinget punya roti tawar. Ternyata ikan lebih suka roti daripada nasi, ikannya sok ngenggres nih. Jadi asik merhatiin ikan makan. Ternyata nyenengin juga. Liat ikannya pada lahap makannya. Trus jadi perhatiin juga, ikan-ikan itu slalu ngumpul, minta makan pas saya kluar rumah pagi-pagi buat ngantor. Sama sore, pas saya pulang kantor. Pengen ngetes aja, apa mreka emang minta makan kalo ngliat orang. Eh, pas siang saya pulang, saya dicuekin. Haha..pinter juga ikannya. Tau kalo jatah makannya cuma pagi sama sore.

Kalo di akhir tulisan ini saya bilang kalo akhirnya saya jadi sayang sama ikan-ikan itu, pasti dramatis yah, sayangnya engga. Saya masih biasa aja ke mreka, dan pendapat saya masih sama, ikan itu lebih cantik kalo udah digoreng dan dikasi saus asam manis #asahparang, wkwkwk..

My First Pancake

Dalam rangka memanfaatkan susu UHT di kulkas yang keburu basi. Susu UHT kan kalo udah kebuka cuma tahan 4 hari, tapi tadi malem, pas hari ke-5, saya cium baunya masih normal aja, jadi sambil komat kamit baca doa *biar ga diare*, mulailah saya ngoprek di dapur bikin pancake.

Sebenernya bukan pertama kali sih, nyoba bikin pancake. Duluuu banget pernah bikin, tapi rasanya amat sangat gak enak, bantet sebantet-bantetnya, gak pantes disebut pancake *halah.

Ini resepnya nyontek dari sini. Enak dimakannya kalo pas lagi anget, kalo udah dingin brasa makan kue apem bantet,hihi.. Penampakannya gak secantik di blog ituuuuu T-T, kalo rasanya entahlah, soalnya belum pernah makan pancake yang asli, :P

Nih, saya copasin resepnya
Bahan Pancake : - 200 gram tepung terigu protein sedang  - 225 ml susu cair  
- 25 gram mentega tawar, lelehkan (saya pake margarin biasa)
- 2 butir telur, kocok lepas (pake telur ayam kampung)
- 1 sendok makan gula pasir halus (saya pake 2 sdm)
- 1/4 sendok teh garam (gak pake soalnya margarinnya dah asin)
- 1 sendok teh baking powder  - Pan / Wajan datar anti lengket 
Cara Membuat:
1. Campur tepung terigu, gula pasir, garam, dan baking powder. Aduk rata.
2. Tuang campuran telur dan susu cair. Aduk sampai adonan tercampur rata dan lembut dengan spatula atau pengocok tangan (whisk). Tambahkan mentega cair, aduk kembali hingga rata. Diamkan adonan sesaat (sekitar 5 menit)
3. Panaskan pan / wajan dengan api sedang. Tuang sekitar 1-2 sendok sayur adonan pancake ke dalam wajan datar anti lengket selama 2-5 menit, hingga pancake terlihat mengembang atau hingga bagian bawahnya berkulit kecokelatan. Balik pancake sampai sisi satunya juga berkulit kecokelatan. Angkat. Biarkan dingin.
4. Sajikan Pancake dengan butter, taburan gula halus, siraman madu, cokelat cair, selai atau aneka buah-buahan sesuai selera. Bahkan ditambahkan es krim vanila juga enak looh!


Kalo saya makannya dioles pake selai srikaya, 


*abaikan penampakan gosong di sebelah kanan

Super Simple Pizza





Ini menu makan malam saya kmaren, 2 potong udah bikin sangat kenyang. Iyalah, lha wong isinya padet gitu. Hehe..
Bagi saya pizza gak mesti bentuknya bulet, tapi pizza=oregano+paprika. Jadi asal ada 2 bahan itu, udah berasa pizza bagi saya, wehehe..

Isiannya pun bisa menyesuaikan yang ada di rumah. Dulu pas masak jamur dan masih sisa, saya bikin pizza toping jamur. Ini kmaren ada sisa daging masak paprika, sisa lauk anak saya, jadi deh saya bikin pizza daging+brokoli. Brokolinya nyomot dari stoknya Nara juga, :P
Kuncinya satu, eh dua, oregano plus paprika. Berhubung di kebun mini saya ada basil, iseng saya tambahin juga. Aromanya sih makin berasa Itali ya, tapi rasanya gak enak, wkwkwk.. Ya mirip-mirip sama kemangi lah, karna mreka kan emang sodaraan. Yuk ah cekidot bahan-bahannya, kali aja ada yang mau nyontek :D

Bahan
Daging Tumis Paprika:
- 2 siung bawang putih, keprek
- 1/2 bawang bombai, cincang kasar
- 1/2 buah paprika, cincang kasar
- 200 gram daging cincang
- gulgar+merica
- saus tomat+saus tiram seiprit
- air
Pelengkap:
- brokoli kukus
- roti tawar
- oregano kering
- daun basil, cincang kasar (skip kalo gak ada)
- saus tomat untuk olesan
- keju single *janda ato duda juga boleh kakaaak #kemudian dilempar microwave *hup, tangkep

Cara bikin:
1. Buat daging tumis: tumis bawang-bawangan sampe harum, masukin daging cincang plus paprika. Masak sampe mateng, kasi saus tomat sama saus tiram dikit, tambahin gulgar+merica. Kasi air dikit biar gak kering, angkat.
2. Pizza : olesin roti pake saus tomat, susun bahan-bahan lain, terakhir kejunya. Lebih enak pake yang quick melt kali ya. Sajikan dengan saus sambal. Syedaappp..

Mencoba Go Green

Bukannya saya mau sok-sok an peduli lingkungan, tapi akhir-akhir ini, dari lubuk hati saya yang paling dalam *nunduk trus mengheningkan cipta*, saya merasa bersalah kalo mesti buang sampah diapers atau pembalut. Tapi kan gak mungkin juga tu sampah saya simpen-simpen aja *eewww. Makanya, setelah beberapa minggu sempet pake pospak pas bobo malem buat mbak Nara (karna clodinya bocor mulu kalo dipake tidur), sekarang mendisiplinkan diri lagi buat pake clodi terus. Yah, walo kadang pake pospak juga karna clodinya belon pada kering *sini kadoin clodi buat Nara*. Soalnya nyucinya 2 hari sekali, kan hemat listrik sama hemat air *alesan-yang-sungguh-sangat-basi.

Selain mule disiplin lagi pake clodi, sekarang emaknya ini yang mau go green. Setelah sekian lama mbak Nara pake clodi, tapi sayanya tetep pake pembalut sekali pake *bukan pake pospak loh ya*, akhirnya sekarang saya pake menspad. Sebenernya dari sekian taun yang lalu saya udah punya 1 menspad, tapi ngejogrok dengan manisnya di bagian terdalam lemari baju, masih terbungkus rapi dan imut. Sempet mau dijual juga berhubung waktu itu abis liat iklan t*kobagus yang jual-jualin barang-barang di rumah *mental pedagang*. Akhirnya kemaren tu menspad saya pake plus order beberapa menspad ke toko langganan. Emang nyerepnya gak sebagus pembalut sekali pake sih, tapi yaa..lumanjan lah ya.

Sebenernya selain kedua hal di atas, yang udah saya lakuin buat gak menuh-menuhin dunia sama sampah, adalah misahin sampah kertas dan plastik yang bisa direcycle, buat dikasi ke orang yang membutuhkan. Niat mulia dan cita-cita saya sih menggerakkan orang perumahan buat misahin sampah juga, bikin bank sampah gitu. Jadi sampahnya dikumpulin trus bisa dituker uang untuk kemudian ditabung. Trus sampah organiknya bisa diolah jadi kompos trus bisa dijual juga kan. Atau bikin barang-barang daur ulang yang bisa dijual juga. Aaa...semoga bisa tercapai *pasang-iket-kepala, amiiinnn....

Nah, sekarang baru mau meng-apgret kebiasaan ngumpulin sampah dengan menjadikannya prakarya. Makanya lagi rajin-rajinnya browsing tentang DIY stuff dan homemade toys. Kan hemat beb *teteeeb*. Semoga hobi ini nantinya tidak berakhir dengan mengenaskan sebagaimana hobi saya yang lain *dimule aja beloon,ehehe*. Oia, saya banyak maen ke madebyjoel.com ato ke TUM, keren-keren idenya ^^

Gadisku Udah 1 Tahun

Hari ini tanggal 9 Juli, pas 1 Ramadhan 1434H versi Muhammadiyah, pas juga putri saya berumur 1 taun. Dia bukan bayi lagi, T-T *terharuuuu
Beratnya masih irit, kmaren nimbang di puskesmas 7,4 kilo. Giginya juga belum tumbuh, sama sekali, heheh..kalo ntar 14 bulan belon tumbuh juga, mungkin bakal silaturahim ke dokter lagi. Udah titah, udah bisa dadah, kiss bye, salim, nyuwun (nyuwun=minta, posenya sama kek salim, ngacungin tangan kanan ke depan) sama sayang (sayang artinya cium, kalo pipi kita dideketin trus kita bilang sayang, dia bakal nyium dengan suara lebay "mmuahhh"). Maemnya masih disuapin, kalo maem buah dah bisa sendiri. Trus apalagi yak, oia..kalo ditinggal sendirian nangis-nangis, apa istilah kerennya? separation anxiety ya?

Karna udah umur 1 taun, dah boleh gulgar dong ya, jadi mesti browsing lagi resep toddler. Cuma karna emang belum punya gigi, sampe sekarang maemnya masih dicacah halus. Jadi rada-rada susah kalo mau disamain menunya dengan Ummi Abi. Nasinya sih udah nasi biasa, gak bubur lagi. Gak suka makan tahu, kek Abinya, padahal dah dimix sama ayam, dibikin nugget, ditumis. Tapi namapun tahu, rasanya kan 'setroongg' banget, dicampur macem-macem tetep aja kerasa tahu. Sementara masih intoleran sama ikan, ya ikan air tawar, ya air laut. Pernah nyobain lele, gurame, tuna, dan sukses bikin mbak Nara garuk2 abis makan, jadi sementara diskip dulu sampe entah kapan.

Buah kesukaan jeruk, semangka, anggur, pisang. Kalo yang lainnya biasa aja. Jadi menyiasati maem buah yang gak terlalu dia suka pake ager-ager, jadi lumayan sering bikin ager-ager campur melon, jambu biji, labu kuning, mangga.

Udah setaun, udah boleh dikasi UHT sebenernya ya, tapi sekarang lagi melecut diri *cetaarrr* untuk bisa kasi full ASI sampe umur 2taun. Kmaren pas mbak Nara umur 11 bulan, sempet kasi UHT yang diencerin, berhubung gak ada stok ASIP sama sekali, pompa pun ya begitulah hasilnya. Tapi abis itu ngobrol sama beberapa temen dan jadi semangat lagi buat pumping di kantor. Sebelumnya saya hampir ga pernah pumping di kantor, berhubung tiap mau pompa mesti pinjem kunci ke satpam. Tapi, sekarang saya gak perlu kunci, cukup pake kertas sakti yang isinya, "Maaf, sedang dipakai untuk ruang laktasi, terimakasih". Kenapa gak kepikir dari dulu ya *jeduk2in kepala ke bantal*. Berhubung ASIPnya juga ga langsung melimpah gitu, jadi sampe sekarang masih ditambah jus buah atau air kacang hijau.

Ah, tiba-tiba udah setaun aja. Masih keinget babyblues syndrom pas abis lairan, nangis-nangis mulu kalo keinget mesti bedua aja sama mbak Nara, dengan Abi nun jauh di sana. Tapi, ternyata bisa kok. Emang kita musti jalanin dulu, baru tau, kita mampu ato gak.

Nah, berhubung dah Romadhon, biar enak njalaninnya, saya minta maap kalo ada salah kata, salah rasa, salah pikir, salah sangka, salah satu dan salah yang lain-lain yak.. Semoga Romadhon kita taun ini sakses dan berkah, trus bisa ketemu Romadhon taun berikutnya, dan berikutnya, dan berikutnya lagi.

Semangat Ramadhan \^^/



Ramadhaankuuuuu

Ehm..ehm..udah lama gak posting tulisan, sekalinya posting karna ada maunya *lirik-lirik sambil cengengesan ke owner toko ini*

Bentar lagi Ramadhan!!! Yeiiiyyy!!!

Ramadhan taun ini sangat sangat sangat dinanti. Kenapah? Karna taun kemaren saya gak dapet puasa sehari pun, huwaaaaa *nangis guling-guling*. Taun kmaren passs banget pas Ramadhan pas abis lairan si krucilku yang imut. Masih masa nifas gitu deh. Dan setelah tanya ke guru spiritual *bukan-eyang-subur*, kalo gak puasa karna nifas itu harus diganti pake puasa juga alias diqadha, gak boleh pake fidyah. Oke, baiklah, hutang puasa saya 30 hari *menghibur diri*. Selain gak dapet puasanya, ibadah pengganti yang lainpun rada-rada gak pokus, namapun ibu baru yang mau nyusuin anak aja smpe keringetan kayak banjir. Pagi sampe siang ngurusin mbak Nara. Siang setelah Mbahtinya pulang, saya tidur, persiapan begadang buat malemnya. So, buat Ramadhan kali ini, biarpun masih menyusui, mau dicobain puasa.

Nah, persiapan menyambut Ramadhan apa dong?
Yang pertama, harus hepiii. Gak boleh ngeluh betapa harga-harga naik, gak boleh sedih karna gak bisa molor abis isya. Walopun mbak Nara baru 11 bulan, tapi tetep mesti saya kasi liat kalo Ramadhan=senenggg. Biar kebawa sampe gede nanti. Trus dia jadi gembira juga puasanya, gak lemes, tetep bisa bantuin saya nyiapin buka sama sahur, tetep bisa mijitin kalo saya pegel-pegel *rencana eksploitasi pada anak*

Yang kedua, beberes rumah. Ampuunn..itu rumah kumuh-tak-rapi-tak-tertata. Sepatu sandal yang udah pada jebol masih nangkring dengan manisnya di halaman depan, pot-pot kosong yang tanemannya udah pada almarhum berserakan di deket kolam, kebun mini udah kayak hutan belantara yang dikuasai sama pohon kemangi. Belum lagi dalem rumah, hufff... Lah, malah buka aib betapa berantakannya rumah, heheh.. Hmm..kayaknya saya perlu cuti *modus*

Yang ketiga, saran dari guru spiritual yang lain *bukan-ki-joko-bodo*, ngajakin anak menghias kamarnya masing-masing. Berhubung mbak Nara masih dalam fase berantakin barang-barang, yang jelas aja belum bisa disuruh bikin bunga-bunga atau gambar gunung, apalagi ngecat kamarnya pake cat warna-warni, jadi ini diskip dulu. Nanti pas umur 2 taun udah bisa dimulai. Walopun baru bisa gambar lingkaran mletat mletot (yang sama anak biasanya diakui kalo itu aslinya gambar gunung), tetep mesti kita hargai trus ditempel buat hiasan kamar.

Oia, sama belanja. Dari yang pernah saya baca *lupa dimana*, tanggal-tanggal diskon itu adalah tanggal 15-22 sebelum puasa. Belanja di awal biar nanti bisa pokus buat ibadah, ga rebet cari-cari baju lebaran atau parsel ato yang lainnya. Okedeh, kalo yang ini mah saya siap banget *siap-siap ngajuin proposal belanja ke Abi*. Selain belanja-belanja baju, mungkin belanja-belanja yang lain juga bisa dicicil, misal: sirup, kurma, frozen food yang tahan lama, dkk. Asal jangan belanja sayur bayem sekarang ya, bisa-bisa dah jadi pupuk kompos ntar Ramadhan.

Nah, gak banyak yang disiapin kan. Kalo persiapan fisik sama hati mah ga usah dibahas. Itu harus.

Kalo target-target pas Ramadhan, buanyaaakkk... Silaturahim ke tetangga, hafalan beberapa surah selain jus 30 *ketahuan jumlah hafalannya #tutupmuka*, silaturahim ke orangtua *baca: pulkam*, sholat sunah (tahajud sama dhuha) mesti beres, ngajinya mesti khatam. Aaaa..banyakkk banget nget. Makanya saya ngidam banget tu buku Diary Ramadhan. Berhubung saya orangnya pikunan dan malesan, jadinya mesti tercatat segala sesuatunya. Biar terlecut semangatnya *cetaaarrrr*. Selain itu, buku hadiah Giveaway ini buat nambah-nambah koleksi buat buka TBM alias Taman Bacaan Masyarakat (cita-cita dari SMA yang semoga taun depan bisa terwujud, amiiinn).

Banyak ya pengennya. Tapi yang jelas, saya pengen banget Ramadhan saya, dan keluarga, dan sodara-sodara seiman yang lain, bisa berkah, dapet Lailatul Qodar. Amiinnnn

***

"Tulisan ini disertakan pada Family Online Shop Giveaway"



Pangsit Tahu Kuah

Ngelongok blog, isinya tentang mbak Nara mulu yak. Maklum, euforia punya anak pertama, :D
Karna udah lama gak ngepost resep, kali ini mau bagi2 hasil merusak resep kemarin malem. Resep asli didapet dari aplikasi "masak apa", dirubah dan dimodifikasi sesuka saya, hoho


Sebenernya hari itu lagi mangkel sama misua yang bikin rada-rada betmut. Tapi saya berhasil menyingkirkan ke-betmut-an saya dan bikin masakan-yang-bukan-cuma-tempe-goreng, *bangga*. Jadilah inih masakan, lumayan bikin suasana cair, walopun nawarin ke suami cuma dengan," nih, mau gak",hehe.. Yang bikin suasana cair sih sebernya karna pujian suami atas masakan saya *hauspujian*, qeqeqe

Okedeh, ini resepnya
Bahan:
- Kulit pangsit 15 buah
Isian:
- Tahu putih 2 potong, haluskan (resep asli pake ayam cincang)
- 1 buah wortel diserut
- Garam
- Merica
- 1 kuning telur
- 1 sdm terigu
Kuah:
- Air (harusnya pake kaldu ayam. Berhubung gak ada stok *baca: males*, pake air doang,heheh)
- Daun bawang iris2
- 2 Siung bawang putih keprek/cincang
- Garam
- Merica
- Sedikit kecap asin
Pelengkap:
- Pakchoy atau sawi rebus
- Bakso goreng

Caranya bikin
Pangsit:
- Campur semua bahan isian
- Isi kulit pangsit dengan 1sdm bahan isian, lipat jadi 2, rekatkan dengan air
- Rebus pangsit di air mendidih, bisa juga dikukus
Kuah:
- Rebus semua bahan, saring (biar bawangnya gak ikut kemakan)

Nah..tinggal tata di mangkok trus siram kuahnya deh, enak juga dimakan sama saus sambel. Walopun minimalis, tetep lumayan kok rasanya ^^

REVIEW MPASI 8 BULAN

Sekarang review MPASI pas mbak Nara 8 bulan. DAh mule variatif dong, gak cuma kukus-kukusan, tapi mule tumis-tumisan juga, kadang pake unsalted butter, kadang pake ELOO (Extra Light Olive Oil). Ternyata mbak Nara gak terlalu suka butter, padahal wangi loh masakannya. Dari beli sampe sekarang masih ada aja tu butter, karna emang jarang dipake. Saya pake yang merk Orchid, soalnya ada label halalnya.
Sebenernya pas umur segini kan teorinya gampang banget ya, tinggal bikin nasi tim aneka sayur dan lauk, tambah daun salam, bawang putih atau daun bawang gitu. Tapiii..mbak Nara gak doyan. Dia lebih suka bubur putih plus lauk kukus atau tumis daripada nasi tim yang langsung dicampur jadi satu gitu. Pinter kamu Nak, biar Ummi lebih banyak bakar kalori trus Ummi bisa cepet langsing gitu ya, :D

Beberapa resep MPASI 8 bulan mbak Nara yang saya ambil dari berbagai blog dan saya modif dikit:
1. Daging/ayam saus bolognise
Ini lauk favorit mbak Nara ^^
Bahan:
- 1 bawang putih geprek
- sedikit bawang bombay cincang
- 1 buah tomat yang direndem air panas, buang biji dan kulitnya trus diblender
- ayam/daging cincang
- wortel serut
- sedikit ELOO untuk menumis
- sedikit oregano buat aroma ala Itali
- air
Caranya:
- tumis bawang putih dan bawang bombai
- masukin daging/ayam cincang
- setelah daging/ayam matang, masukkan waotel, menyusul kemudian si tomat
- tambahkan air, beri sedikit oregano. Ditambah merica dikit juga boleh, buat aroma. Tunggu sampe saus mengental dan tomat gak terlalu asem.
- siap disajikan bareng bubur nasi putih atau kentang kukus

2. Oatmeal Buah
Bahan:
- oatmeal quick cook
- puree buah pisang/pear kukus/apel kukus
- air panas
Caranya:
gampil banget lah ya, tinggal seduh oatmeal pake air panas sampe kekentalan yang dipengenin. Trus ditambah puree buah.

3. Tim Ikan Lele/ Gurame
Ini sebenernya makanan favorit mbak Nara, sayangnya abis makan ikan dia jadi mruntus, jadi sampe sekarang (10m3w) pun belum saya coba lagi.
Bahan:
- ikan lele atau gurame, bersihkan, potong-potong. Lumuri dengan jeruk nipis , abis itu bilas bersih
- ELOO secukupnya, sekitar 2-3 sendok makan
- 1 batang daun bawang potong besar-besar
- 2 lembar daun jeruk, sobek-sobek
- 2 bawang putih keprek
- 1 ruas jari jahe, iris-iris
Caranya:
- Panaskan dandang
- Taruh ikan dan semua bahan di wadah stainless steel atau kaca yang tahan panas
- Kalo mau daging ikan gak terlalu berair, bisa ditutup alumunium foil. Kalo saya sih ga ditutup biar daging ikannya lembut.
- Kukus sekitar 20 menit atau sampai ikan matang
Wuiih..baunya haruuumm banget, mbak Nara disuapin mangap mulu,hehe..

 4. Sup Krim Kentang Labu
Ini juga mbak Nara sukaaa banget
Bahan:
- 1/2 kentang kukus, haluskan
- 1 buah wortel kukus, haluskan
- 50 gram daging sapi cincang
- sedikit labu kukus, haluskan
- 1 siung bawang putih keprek
- sedikit ELOO buat menumis
- keju parut
- air
Caranya:
- tumis bawang putih sampe harum
- masukkan daging cincang, masak sampe berubah warna
- masukkan semua sayur
- tambahkan air, masak sampai mendidih dan kekentalan sup sesuai dengan yang diinginkan
- tambahkan keju parut
- penyajiannya bisa ditambah bubur nasi, bisa juga langsung dimaem, toh kan udah ada karbohidratnya dari kentang

5. Another Sup Krim Kentang 
Kesukaannya mbak Nara juga
Bahan:
- 1 kentang kukus, haluskan
- 1 wortel kukus, haluskan
- brokoli kukus secukupnya, cincang halus
- 1 bawang putih keprek/parut
- 1 kuning telur ayam kampung
- ELOO buat menumis
- air
Caranya:
- tumis bawang sampe harum
- masukkan semua sayur
- tambahkan sedikit air
- terakhir, masukkan kuning telur sambil diaduk-aduk
- siap disajikan

6. Nasi Tim Kuning Telur
Lupa dapet darimana resep ini, tapi mbak Nara gak suka
Bahan:
- beras putih, bisa dimix pake beras merah
- 1 kuning telur ayam kampung
- air
- keju parut
Caranya:
- bikin bubur nasi di slowcooker
- setelah bubur jadi, masukin keju parut dan kuning telur, aduk sampai keju meleleh dan telur mateng
- bisa disajikan dengan sayuran kukus

7. Labu Parang Keju
mbak Nara juga gak suka, padahal enak loh..
Bahan dan cara membuat:
- Labu parang/kabocha kukus, haluskan
- Taburi dengan keju parut
- Sajikan

8. Tumis Tahu Brokoli/Wortel
Bahan:
- Tahu putih, haluskan dengan garpu
- Wortel serut atau brokoli kukus yang dicincang halus
- 1 bawang putih keprek
- sedikit ELOO
- air/kaldu ayam
Caranya:
- tumis bawang putih
- masukkan tahu dan sayur
- tambahkan air dan masak sampai matang

9. Scambled Egg
Bahan:
- 2 kuning telur ayam kampung
- 1 sdm unsalted butter ato ELOO
- 100 ml air
- keju parut, optional
Caranya:
-  panaskan butter/ ELOO
- masukkan telur, orak arik
- tambahkan air, masak sampai matang
- tambahkan keju parut

10. Kabocha Ayam
Resep asli pake ayam cincang, karna lagi ga ada stock, cuma pake kaldunya aja,hehe..daan..mbak Nara emoh, :D
Bahan:
- ayam cincang
- kaldu ayam
- kabocha (bisa diganti labu parang) potong kotak
- daun bawang dan seledri secukupnya, diikat aja
- air
Caranya:
- masukin semua bahan di slow cooker selama 5 jam, haluskan

11. Makaroni Saus Keju
Makanan yang wangii banget, tapi mbak Nara gak doyan. Jangan-jangan dia kayak Abinya, gak doyan yang berbau-bau keju dan western2an gitu, kebalikannya saya yang doyan banget keju dan olahannya.
Bahan:
- makaroni, rebus sampe lunak banget, cincang
Saus:
- bawang bombay cincang secukupnya
- 1 sdm unsalted butter
- keju parut
- oregano dikit
- wortel kukus, haluskan
- air
Cara memasak saus:
- tumis bawang bombay pake butter sampe wangi
- masukin air, trus wortel
- tambahkan oregano dan keju parut, masak sampe matang
- sajikan makaroni cincang plus sausnya

12. Tumis Gurame Sayur
Bahan:
- Ikan gurame, kukus bareng jahe dan daun salam sampe mateng, ambil dagingnya
- Wortel kukus, haluskan
- Labu siam kukus, haluskan
- Kentang kukus, haluskan
- 1 bawang putih cincang
- sedikit ELOO buat numis
-  keju parut, optional
- air
Caranya:
- tumis bawang putih sampai harum
- masukin gurame plus semua sayuran
- tambahkan air sedikit
- masak sampe kekentalan yang diinginkan, tambahkan keju parut

13. Cheese Corn Bread
Emaknya belum nyerah juga ngenalin keju ke mbak Nara, harapannya biar mbak Nara doyan keju kayak saya trus ntar bisa jadi temen makan pizza,ehehe.. tapi, lagi-lagi mbak Nara gak doyan >.<
Bahan:
- 1 lembar roti tawar tanpa kulit, potong dadu
- 1 jagung manis parut/blender (gak usah pake bonggolnya)
- keju parut
- unsalted butter
- 1 kuning telur ayam kampung
Cara bikin:
- campur semua bahan, aduk rata, taruh di mangkok alumunium foil
- kukus sampe matang

14. Sup Sayur Campur-campur
Ceritanya memanfaatkan sayuran kukus di kulkas, dibikin sup campur-campur deh, jangan tanya rasanya, karna aneehh..tapi mbak Nara malah doyan tuh,haha
Bahan:
- 1 bawang putih cincang
- ayam cincang
- sedikit ELOO buat numis
- sayuran kukus, haluskan (saya pake ubi, labu, wortel. Bisa diganti pake sayuran lain)
- air
Caranya:
- seperti biasa, tumis bawang putih
- masukkan ayam cincang, masak sampe ayam matang
- masukin sayuran
- tambahkan air, masak sampe matang.

Cemilan
1. Cheese Bread
Ini enak banget, saya doyan juga. Sayangnya mbak Nara gak doyan. Dia gak doyan cemilan roti, kukis atau biskuit. Kalo dikasi, diicip dikit trus dibuang,huhuhu
Bahan:
- roti gandum atau roti tawar biasa
- unsalted butter
- keju parut
Caranya:
- oles roti dengan butter, taburi keju
- potong sesuai genggaman anak
- panggang (saya pake happycall, bisa juga kok)
- buat variasi bisa ditaburi sedikit oregano


2. Agar-agar Buah
Bahan:
- 1/4 bungkus agar-agar
- puree buah2an pisang/buah naga/labu parang/blewah,dll
- 1 gelas air
Caranya:
- larutkan agar-agar dengan air
- masak sampai mendidih
- masukkan puree buah
- siap dicetak
Untuk buah pisang, mbak Nara gak suka. Lainnya sih doyan-doyan aja dia.

Sayur dan buah yang baru dikenalin pas 8 bulan ini:
- kangkung
- bayam
- anggur
- kiwi

Fiuuhh..panjang juga ya postingan saya, sampe pegel ngetiknya, hwehehe.. Semoga bermanfaat ^^

REVIEW MPASI 7 BULAN

Sekarang mbak Nara dah mau 11 bulan, telat banget yak bikin reviewnya, ahaha.. Abisnya sayang kalo gak dituangkan *emang kopi??* ke tulisan, sapa tau kepake ntar buat anak kedua dan berikutnya *eaaaaa*, hihi..

Pas 7 bulan ini menunya gak terlalu beda sama pas 6 bulan kemaren, masih simpel banget, kukus-kukusan doang. Yang baru, pas 7 bulan ini mule dikenalin sama sayur plus sedikit protein. 2 pekan pertama jadwal maemnya sehari 2 kali, 2 pekan berikutnya 3 kali sehari. Setiap harinya dimix antara buah-sayur-karbo. Campur mencampur jenis makanan dalam 1 kali sesi makan gak terlalu banyak, biar mbak Nara kenal rasa asli makanan. Jadi kalo labu ya labu aja, brokoli ya brokoli aja.

Contoh menu mbak Nara:
sarapan: pear kukus
makan sore: kentang+brokoli
atau
sarapan: melon kukus
makan sore: ubi+labu kuning
atau lagi
sarapan: alpukat
makan sore: kabocha

Karbohidrat yang udah dicoba:
- kentang
- ubi, mbak Nara gak terlalu suka, soalnya rada seret. Biasanya saya tambah air putih aja (gak pernah nyampur ASIp ke MPASI mbak Nara)
- singkong, lebih seringnya ga dialusin, tapi dipegang sendiri sama mbak Nara
- bubur nasi beras merah

Sayur yang udah dicoba:
- labu siam
- labu kuning alias waluh
- kabocha, ini mbak Nara lebih suka daripada labu kuning. Tau aja kalo kabocha lebih mahal,heheh
- brokoli, sayur favoritnya mbak Nara, bahkan sampe sekarang (10m3w), sering juga buat BLWan
- kembang kol
- seledri
- terong, mbak Nara gak doyan
- buncis, gak terlalu suka dan abis makan buncis rada bruntusan


Buah yang udah dimaem:
- pear yalie atau xiang lie
- pisang ambon atau cavendish
- melon, kadang red melon, kadang melon ijo biasa
- alpukat
- semangka
- jambu merah
- bengkoang kukus, mbak Nara gak doyan. Emang pas saya icipin, rasanya aneh sih,hehe..
- belimbing
- buah naga putih n merah. Kalo maem yang merah pupnya jadi serem, merah darah gitu plus berbintik-bintik hitam,heheh

Protein yang dicobain pas akhir bulan ke 7:
- tofu, mbak Nara gak suka. Sampe sekarang belon dicoba lagi
- ayam.

Semoga ntar gedenya mbak Nara gak picky eater, karna dari bayi dah dibiasain makan makanan yang variatif dan yang pasti homemade ^ ^

(sedikit) Review Boba Carrier

Mmm...sebenernya saya udah mahir pake gendongan jarik *nggayaaa*, tapi..tapi..tapi.. gara-gara sering maen ke TUM, saya jadi keracunan gendongan *alesaaaannn!!*. Soalnya bahu sebelah kanan sekarang udah mule pegel kalo gendong mbak Nara pas kita lagi jalan-jalan, apalagi si krucilku yang makin hari makin nggemesin ini gak mau digendong Abinya, maunya nemplok mulu sama Umminya *alesan kedua, :D*, jadilah saya nglirik-nglirik carrier yang model SSC (Soft Structure Carrier *kalogaksalah*). Banyak pilihan sih, ada yang lokal punya, ada yang import gituh. Waktu nyari-nyari itu pilihan saya ada beberapa, budget pastinya jadi pertimbangan utama dong,heheh.. Nih, SSC idaman saya:
1. Ergo

+ Bahannya terlihat adem (apadaya, belon pernah megang sosoknya, cuma bisa liat di kompi sambil ngences-ngences).
+ Bisa sampe 20kg katanya
- Harganya mehooong, 7 digit, uhuhuhu *patah hati*
- Dari review yang saya baca di sana sini plus liat gambarnya, kayanya tali yang pinggang itu agak gede, jadi kurang cocok sama emak berbadan imut kayak saya, :P
- Bagian penyangga punggung anak rada rendah, gak setinggi Boba atau Neo CMC. Ini bisa jadi plus, terutama buat bayi yang emang mungil, jadi gak kelelep. Tapi bisa juga minus buat anak yang rada pecicilan kayak Mbak Nara. Karena rendah, bisa jadi kejengkang ke belakang.
- Perlu insert tambahan buat newborn, dan kayaknya harganya mahal juga,heheh
- Gak ada footstrapnya
- Tudung kepala nglewer, gak bisa dilepas dan dilipet trus dimasukin ke kantong kayak Boba


2. Neo CMC (Cuddle Me Carrier)

+ Harga lebih manusiawi, sekitar Rp370.000
+ Cinta produk Indonesia dong
+ Katanya mirip banget sama Ergo
+ Ada footstrap
+ Motifnya cakep-cakep
- Lihat penampakannya kok kayak gede banget yak, mbak Nara yang cuma 6,7 (10m) bakal kelelep nih
- Tali di pinggang juga kayaknya selebar Ergo
- Padding bahu nampak lebih lebar juga







3. Boba Carrier

Yaak..akhirnya pilihan jatuh kesini. Karna gak kuat beli yang baru, akhirnya nyari yang second, lumayan..gak jadi 7 digit angka,heheh..
+ Bahannya adem
+ Ada footstrap
+ Tudung kepala bisa dilepas maupun dilipet trus dimasukin kantongnya
+ Tali di pinggang gak terlalu lebar
+ Bisa dipake dari newborn tanpa insert infant tambahan
- Mihil jugak

Setelah dinanti, akhirnya boba second dateng juga, gak sabar buat test drive dong ya. Malemnya dicoba bentar, mbak Nara anteng, aman. Soale kalo dia gak betah bisa nyesel saya belinya,huhuhu.. Dipake sama saya yang tingginya cuma 145cm pun juga gak kegedean. Jatuhnya juga enak di badan mbak Nara. Tali yang di pinggang pas.
Besoknya dicoba lagi, kali ini agak lama, ke tukang sayur yang agak jauh, sekitar 1 jam jalan kaki. Daaan..mbak Nara gak rewel sama sekali, malah liyer-liyer ngantuk,hehe..Dan senengnya, saya bisa sambil ngobrol hadap-hadapan sama mbak Nara, juga bisa cium-cium dia,hehe..
Belum puas juga nyoba gendongan, besoknya ngajak Abi beneran jalan-jalan, pas kebetulan Mertua dateng. Oia, pas mertua dateng, langsung dong menggiring Abi ke pojokan trus bisik-bisik, "jangan bilang Ibu harga gandongannya ya". Hahaha..bisa disemprot ntar saya beli gendongan dengan harga segitu. Jalan-jalan kali ini sukses berat, mbak Nara bobo sekitar 1,5 jam. Syenangnyaaa *jogetjoget*. Biasanya, kalo pas jalan-jalan trus mbak Nara ngantuk, dia bakal reweel abis, dan ga mau bobo sambil digendong, pun pake jarik. Kalopun mau bobo, itu karna dia udah ngantuk berat, tapi ya itu pake rewel dulu. Kalo pake Boba ini kemaren, sama sekali gak rewel. Ngantuk ya diem aja, liyer-liyer, tinggal dielus-elus kepalanya, sukses tidur. Ah, gak rugi deh belinya. Tapi dipake sekitar 2 jam, bahu saya rada sakit, kayaknya settingannya belum pas.
Wiken ini rencananya mau jalan-jalan ke Kendal, ke nikahan sohib. Kesempatan buat tes gendongan lagi, heheh.. Apalagi depan hotelnya ada Ace Hardware, :P *ngitung duit di dompet*

Nara 10m

Sebenernya pengeeennn banget apdet menu MPASInya Mbak Nara, cuma data2nya ketinggalan mulu di rumah, padahal kan ngeblognya di kantor *clingak clinguk liat bos*, jadinya pending dulu yah.

Mbak Nara udah 10 bulan loohhh..udah ngangkak kemana-mana, udah mule rambatan, udah bisa dikuncir rambutnya,hihi..
Kali ini mau apdet poto ajah,