ASI BOOSTER VS MOOD BOOSTER

Ngomongin tentang asi booster, kayaknya kalo liat di instagram tuh buanyaaak banget jenisnya, mulai dari yang bentuk teh, susu, sampai coklat. Saya udah pernah baca sih, kalo sebenernya gak ada itu asi booster, karena kuncinya ada di ibu. Tapi ya, namanya penasaran, hehe.. teteup deh saya nyoba salah satu asi booster yang bentuknya coklat. Selain penasaran efeknya, penasaran juga sama rasanya, secara saya penggemar coklat. Ternyata emang beneran gak ngefek apa-apa. Haghaghag.. Bener kalo ada orang yang bilang kalo "rasa penasaran bisa membunuhmu", dalam hal ini rasa penasaran membuat kantong saya jebol, soalnya mayan juga harganya, untuk 12 pcs coklat kecil harganya hampir 400rebu-an. Saya tau sih, sebenernya yang penting itu bukan coklatnya, tapi instruksi yang menyertainya. Di dalam kemasan coklatnya disertakan tips-tips untuk menambah produksi asi, dan itu gak sepenuhnya saya lakukan. Salahe deweeeee... wkwkwk.

Nah, yang bener itu sebenernya mood booster. Karena kunci produksi asi melimpah adalah ibu yang senang hatinya, hehe..  Kalo lagi stres, bisa dipastikan akan berpengaruh ke produksi asi. Tentang mood booster ini tergantung masing-masing orang. Ada yang abis makan duren trus asinya jadi ngocor. Saya suka duren juga sih tapi gak sampe bikin ngocor juga. Ada yang dengan memanjakan diri ke salon sebagai mood booster, atau nonton drakor. Pokoknya buanyak dan bisa sangat beragam deh. Beberapa hari ini saya akhirnya menemukan mood booster saya, tak lain dan tak bukan adalah mandi. Mandi air anget, pake sabun wangi. Yak, sesimpel itu.

Selain mood, yang tentu saja mempengaruhi produksi asi adalah "demand". Kalo emang ga pumping berarti ya seberapa sering nyusuin bayinya. Kalo buat ibu bekerja macam saya ya seberapa sering saya pumping selama di kantor. Target saya sih 2x aja selama ngantor. Tapi ya itu, seringkali kerjaan mengharuskan saya keluar kantor, yang kadang gak memungkinkan buat pumping. Jadi bisa seharian ga saya pompa, dan itu lama-kelamaan bikin produksi asi menurun, kayak sekarang, hiks... Alhamdulillah Ay dah mulai mpasi dan mayan doyan maem juga, jadi asipnya saya kurangi dikit jadi 500ml selama saya tinggal ngantor. Kalo sebelum mpasi saya siapin asip antara 600-700ml. Kalo udah mpasi, asi tetep jadi yang utama sampai bayi usia 1 tahun. Setelah 1 tahun, asi memenuhi kebutuhan bayi cuma sekitar 30%, yang utama makanan padatnya.

Satu lagi yang tentu aja mempengaruhi adalah asupan makanan/minuman busui. Pernah ni ya, saya gegayaan mau diet, berhubung baju udah mulai sempit. Saya coba gak makan nasi gitu. Tapi itu langsung bikin produksi asi saya menurun, hiks...langsung batal deh dietnya. Kalo kata suami, "ngapain sih diet-diet, orang aku gak protes". Ya situ gak protes, tapi baju udah pada demo tuuu. Eh, sebenernya ini malah kesempatan buat belanja ya, hihi...mood booster banget kalo ini mah. Jadi, sekarang saya menutup mata tentang berat badan saya, pokoknya saya harus makan kenyang: nasi, lauk, sayur. Titik. Oia, jangan lupa asupan air putih ya, minimal 2 liter per hari.

Okeee...jadi mari kita simpulkan ya, yang membuat produksi asi banyak itu:
1. Hati yang bahagia
2. Frekuensi mompa/menyusui yang sering
3. Makan bergizi secukupnya, dan minum air putih yang banyak

Sekarang sedang berusaha mendisiplinkan lagi frekuensi pumping, bismillah.

"Dan kalau sekiranya Allah menyiksa manusia disebabkan usahanya, niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas permukaan bumi suatu makhluk yang melatapun, akan tetapi Allah menangguhkan (penyiksaan) mereka sampai waktu yang tertentu, maka apabila datang ajal mereka, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Melihat (keadaan) hamba-hambaNya."



merinding.

Rencana Tinggallah Rencana

Seperti yang sudah saya ceritakan di sini, saya sukaaa banget bikin to do list. Tapi emang beneran, sebaik-baik kita merencanakan sesuatu, tak ada yang bisa melawan rencana Allah SWT. Ya iyalaah.. hehe.. postingan kali ini berbau curcol. Lah, bukannya semua isi blog ini curhat? Eh, emang iya ya? #lemparsutil

Jadi kan ya, dalam waktu dekat keluarga kami akan mengalami perubahan konstelasi perumah-tanggaan #halah. Naaah..demi meminimalisir huru hara, saya udah bikin segambreng rencana, rapi, terstuktur dan siap dieksekusi. Rencana apakah itu? tak lain dan tak bukan adalah rencana penghematan #wakwaaw. Nah, berdasarkan itung-itungan saya (sebagai manusia), bulan ini insyaAllah bisa saving sekian sekian. Tapi, yah.. Allah berkehendak lain. Bukan, bukan tentang kecanduan akut belanja onlen saya ya, tapi yang lain.

Sore kemarin, seperti biasa..habis ashar saya meluncur jemput anak-anak. Pas di pertigaan deket sekolah anak-anak, kan ada tembok penghalang (sampingnya sungai), nah di pertigaan itu ada gerobak jualan yang lagi berhenti. Saya sebenernya agak ragu2 buat terus, khawatir nggak muat, tapi saya paksain masuk, braaakkk...bener aja, nggasruk di bodi kiri. mberet paraah, hiks..hiks... trus pas mau parkir di rumah, sreeeek...nggasruk lagi di pintu depan, huaaaaa....

Kata suami, harus segera dibenerin, kalo engga nanti karatan karena catnya ngelupas. Kan saya pengennya ntar ntar aja, sekalian ngecatnya, siapa tau nggasruk lagi, hehe.. Dan perkiraan biaya perbaikannya kira-kira sejumlah uang yang rencananya saya saving ituh #senyumkecut. Rencana Maha Kuasa emang di atas segala-galanya.

"Allah seringkali memberi kita rezeki dari arah yang tak kita sangka-sangka, pun Dia akan mengambilnya dari arah yang tak kita sangka-sangka pula"

Apalah daya kita.

Ini seperti menampar saya. Bukan berarti kita tak perlu merencanakan sesuatu. Tapi, di atas segala rencana dan hitung-hitungan kita sebagai manusia, seteliti apapun itu, ada Penentu akhir dari rencana kita, dan itu jelas bukan kita :)

Manajemen Waktu

Saya termasuk orang yang sering merasa terburu-buru dan kayaknya waktu tu kuraaangg aja. Kurang karna belum sempet beberes, eh..udah harus berangkat ngantor, belum sempet tilawah..eh..anak-anak ribut minta kelon, belum sempet ono ini, dll, dst.. Hiks, manajemen waktu saya kacau balau. Beberapa kali baca dan dapet materi tentang gimana ngatur waktu, tapi semuanya berlalu begitu saja, belum ada perubahan. Emang saya nya yang ndableg kayaknya, hehehe..

Beberapa kali merasa puas dengan manajemen waktu hari ini. Caranya? bikin to do list. It's very helpfull. Tapiii...ya itu, kadang lupa lagi, kadang keasyikan nongkrong di koperasi kantor, kadang kebanyakan ngobrol jadi targetnya ga kecapai, seringnya karena lupa waktu maen Instagram. Hufft!

Trus tadi pagi, pas dengerin ceramah di radio... eh, wait, radio? Iya, ini kebiasaan baru keluarga kami. Gak langsung nyalain tipi begitu bangun tidur, tapi dengerin radio MQ FM dulu, mayan..buat asupan rohani pagi. Jadi tadi di radio dibahas tentang bagaimana Rasulullah menjalani hari-harinya. Saya sambil masak sambil pasang kuping dengerin, bahwa emak-emak emang multitasking, terbukti!

Diawali dengan statement: Jika banyak masalah, jika hidupnya ga teratur, pasti itu gara-gara sholatnya gak tertata. Jlebb! 

Udah banyak dalil buat menyegerakan sholat, tapi teteeep...aja, menunda-nunda, hikss.. Pernah denger gini: kenapa dalam Al Qur'an itu bilangnya menegakkan sholat, bukan melaksanakan sholat? Maksutnya ya sholat di awal waktu itu. Jadi gak sekadar melaksanakan sholat, tapi harusnya sholat di awal waktu. Yang dimaksut menyegerakan itu batasannya gimana? kalo kata guru ngaji saya, maksimal 30 menit setelah iqomat, itu masih dianggap sholat di awal waktu.

Trus..trus..bagaimana sih keseharian Rasulullah? penasaran kan kan kaaaann? #mintaditoyor

Nah, mulai dari pagi ya.. Rasulullah bekerja saat pagi sampai siang hari, istilahnya jaman sekarang sih demi sesuap nasi dan segenggam berlian, hehe.. Nah, di saat sibuk-sibuknya kita mengejar dunia alias bekerja, maka inilah pentingnya sholat dhuha. Untuk mengingatkan kita kembali sama Sang Pencipta. Dan kmaren pas nonton BERIMAN di Trans TV, lebih utama dhuha itu di akhir waktu, yaa..sekitar jam 10-11 kali ya. Dua, empat sampai 12 rakaat, mana yang sreg di hati.

Trus sekitar 15 menit sebelum Dhuhur, beliau rehat..tidur. Gak perlu sampe 2 jam ya tidur siangnya, cukup 15 menit. Dan ini sejalan sama penelitian kekinian, yang katanya kinerja seseorang akan meningkat kalo siangnya menyempatkan untuk tidur siang 15-30 menit. Kalo tadi kata ustadznya (lupa namanya) sih tidur siang ini akan membantu kita buat bangun malam juga. Dan kemudian Rasulullah akan dibangunkan oleh adzan Dhuhur. 

Setelah Dhuhur atau Ashar, seringkali beliau berada dalam majelis ilmu. Nah, ini kayaknya waktu yang pas ya buat ikut kajian atau ngaji atau dzikir petang. Kemudian setelah Maghrib beliau makan, dan setelah Isya beliau menyegerakan tidur agar nanti di sepertiga malam bisa gampang bangun untuk qiyamul lail. MasyaAllah... teratur sekali ya hidup beliau.

Naah..ini dalam rangka biar gak lupa isi ceramah yang tadi sih, makanya ditulis disini, ahaha.. Selain karna pengeeen banget bisa teratur hidupnya, tentu dengan berbagai penyesuaian ya, karna saya ngantor sampe jam setengah 5, T-T #kemudiancurcol.

Carseat, Yey or Ney?

Baca judulnya doong, ala ala emak blogger keceh gitu kaan, wkwkwk... #gapenting

Saya bukan mau review berbagai jenis carseat ya, karena udah banyaaak banget blog yang bahas tentang ini. Tinggal gugling, voila..muncul berpuluh blog yang asik buat dijadiin pertimbangan milih  carseat. Mulai dari yang ratusan ribu sampe yang jutaan. 

Trus ini mau bahas apa to?
ya sesuai judulnya, penting gak sih carseat ini. Kalo mau bahas penting ga pentingnya, tentu masing-masing orang beda kondisi ya. Kalo di luar negeri sih setau saya wajib pake carseat buat anak-anak balita, bahkan sampe SD. Kalo di Indonesia, kayaknya belum jadi prioritas ya, buktinya kalo ada razia kendaraan gitu, gak pernah kan ditilang gara-gara anak-anak gak pake carseat.

Duluuu banget pas jaman Rara masih piyik, saya pernah nyoba pake carseat. Beli? Ooo..tentu tidak, sewa doang. Hehe.. nyoba dulu, kalo anaknya betah ya beli. Kalo ga betah ya udah. Padahal mah, kalo mau ditelatenin, insyaAllah anak-anak akan tertib duduk di carseat. Waktu itu cuma sewa sebulan apa ya, trus ga dilanjut karena emang Rara masih nemplok, jadi kalo di mobil ya saya pangku. Trus setelah Umar lair, Rara yang usia 2 tahun udah bisa duduk anteng di mobil, tapi tetep ga mau pake seatbelt. Pernah sekali dua kali dia berdiri, trus abinya ngerem trus nyungsep di bawah. Trus dibilangin dia nurut. Oia, pas masih dua anak, saya biasanya duduk di belakang sama debay, trus Rara di depan, samping abinya. Ga safety riding banget ya, bukan untuk dicontoh. Alhamdulillah ga pernah ada kejadian nabrak, dan jangan sampe deh #getok2meja.

Waktu berlalu, dan tibalah saat Rara dan Umar harus sekolah, karena bude momong si bungsu. Ritual nganter sekolah dilakukan sama Abi, kecuali kalo pas Abi keluar kota. Biasanya yang jemput ganti-gantian, kadang saya..kadang Abi, kadang nitip ke bude yang momong. Emang belum ada orang yang dimintai tolong khusus buat antar jemput anak-anak. Nah, awal-awal saya jemput, saya pake motor yang belakangnya dikasi sandaran kayak gini

source: https://www.tokopedia.com/aksesorisanak/safety-boncengan-motor-sabuk-bonceng-kursi-sandaran-motor-anak-grnsi
Rara duduk di belakang, Umar saya gendong di depan. Agak rempong karna satu, saya pake rok yang kadang agak-agak nyrimpet. Dua, tas anak2 besar (karena sekolah sampe sore, jadi bawaannya banyak). Lalu mulailah saya memberanikan diri pake mobil buat jemput anak-anak. Eh, ternyata lebih enak. Walo pas parkirnya saya males banget. Beneran deh, saya suka nyetir tapi ga suka banget parkir, wkwkw.. bukan ga suka sih, tapi gak bisa...eh, belum mahir ding #sugestipositip. Seperti halnya, saya suka hamil tapi gak suka ngeluarinnya, sakit cyiintt!

Sebelumnya sih kadang pake mobil kalo pas ujan dereees banget. The power of kefefet. Nah, walopun saya lebih suka pake mobil buat jemput anak-anak, tapi yang bikin saya selalu ndredeg adalah membayangkan apa lagi tingkah polah anak-anak nanti pas di mobil. Rebutan makanan, colek-colekan yang berakhir dengan jeritan, berdiri di kursi depan, mbolak balik ke depan belakang, hadeeeh...bikin saya nyetirnya ga konsen sama sekali. Sampai suatu waktu, pas Umar berdiri di kursi depan dan tiba-tiba mobil depan ngerem, saya juga kaget dan reflek ngerem mendadak juga. Nyungsep lah itu si Umar, kejedot dashboard dan benjoool. Nangis jejeritan lah jelas, trus minta pangku. Yaa..kalo Abi sih udah biasa ya, nyetir sambil mangku gitu. Lah saya? huwawawaa...grogi puol, dan alhamdulillah sampai rumah dengan selamat. 

Trus spik spik lah sama Abi, akhirnya kami nyoba sewa carseat, 2 minggu an apa ya waktu itu. Dengan bujukan, "yuk, duduk di kursi pesawat", anak-anak bisa duduk anteng yaaa..walopun masih beberapa kali berantem. Tapi paling ga, udah ga berdiri di kursi depan, jadi saya bisa nyetir dengan tenang. Beberapa kali Umar keluar dari carseatnya, dan kami selalu konsisten untuk "berhenti kalo gak mau duduk". Alhamdulillah 2 minggu berlalu dengan aman, dan seringkali anak-anak sampai ketiduran di carseatnya, hihi...

Setelah itu, mulailah saya nyari carseat. Nyarinya pun ga ribet, yang penting 2 carseat di bawah sejuta, wkwkwk... Cari sana sini, tanya sana sini, dapet carseat preloved dengan harga 400 sebiji. Malah yang satu, masih kayak baru karena belum pernah dipake sama yang punya, tapi dengan harga hampir 50%nya! saya suka saya suka. Total ga ada sejuta, kami udah dapet 2 carseat. Prinsip kami cuma: yang penting anak2 duduk di kursinya dengan tenang. Kayak gini nih punya anak-anak

buat Umar. source: http://juniorbabyshop.co.id/product/cocolatte-carseat-cl-810-safee/

buat Rara. source: http://mahasarana.co.id/perlengkapan-bayi/baby-car-seat

Alhamdulillah ya, rejeki anak sholeh ^^

Apa Karaktermu?

Saya termasuk senang coba-coba tes kepribadian gitu. Ga penting sih ya, tapi seru aja. Kadang ada yang bener, walaupun ga sedikit yang salah juga. Buat apa sih? Dalam rangka mencari jati diri, ceilah. Masih inget jaman dulu, yang kepribadian koleris-melankolis-plegmatis-sanguinis? Doh, jadi ketauan umurnya berapa. Nah, dari tes ini saya termasuk koleris. Yaa...nyambung sih, soalnya saya orangnya bossy. Bahkan dulu pas taarup #uhukkk, inget pernah sms calon misua (iyah, sms...belon ada whatsapp jaman itu). Kan di biodatanya (calon) suami ditulis kalo dia orangnya suka nyuruh2. Nah, saya juga. Trus saya bilang, "kalo kita sama-sama suka nyuruh2 trus ntar yang kita suruh siapa". seinget saya (calon) suami ga jawab, cuma nulis "ha..ha..ha" aja. Daan sekarang setelah 6 tahun pernikahan, terbukti jiwa bossy saya lebih dominan daripada suami, ahaha #sungkemsamasuami.

Trus ada lagi yang heboh jaman itu, komik golongan darah. Goldar saya A, hampir mirip-mirip sama karakter orang koleris: teratur, bossy, ga santai (seriuuus beut mikir sesuatu), senang dengan kegiatan yang terencana. Yaa..pokoknya gitulah. Di samping saya orangnya seneng mengkritik dan nyeramahin orang. Kayaknya kalo yang baca tulisan saya ini akan merasa kasihan sama suami saya deh, hihi..



Nah, ngomong-ngomong tentang karakter saya yang kayaknya banyak minusnya itu, saya jadi berpikir untuk mengerjakan sesuatu berbekal kekurangan saya. Misal ni ya, saya kan suka mengkritik dan gampang ngeliat kesalahan orang lain...kenapa saya gak jadi editor aja. Kayaknya asik ya. Apalagi saya orangnya teliti #uhukk. Atau jadi blogger yang review-review gitu, pan saya suka nulis juga. Enak kayaknya ya, kerja dari rumah, dapet endorse-an, wkwkwk... #ngayal. Hmm..apalagi ya profesi yang cocok buat saya.. Yang jelas bukan komentator karna saya lebih nyaman menyampaikan sesuatu dengan bahasa tulisan. Buktinya saya lebih sering whatsapp-an daripada telponan sama suami, hihi..

Trus saya mulai bisa mengenali karakter anak-anak dong. Si kakak sudah nampak jiwa bossy nya, apa mungkin karena efek anak pertama ya. Selain bossy, kakak juga telaten dan suka kerapian, ga bosenan juga, seharian bisa tu cuma mainan masak-masakan di pojokan kamar yang udah dia desain sebagai dapur mininya. Atau kalo dipegangin hape, seharian juga bisa dia nonton yutub tanpa bosen. Tapi kan gak mungkin ya, kuota maaaakkkk... hahaha. Saya membayangkan, esok kalo kakak udah punya kamar sendiri, kamarnya akan rapi, semua barang-barangnya teratur, dan dia akan merasa betah ngendon di kamar seharian. Tapi kayaknya ini juga dipengaruhi karna kakak itu cewek, kan biasanya lebih rapih gitu. Sifat kakak ini nurun dari saya yang suka semuanya well organized, rapi, gampang dicari. Beneran lo saya itu suka kerapian #pentingbuatdikasitau, masalah rumah berantakan..itu semata-mata karna saya gak sempet aja beresinnya, hehe.

Kalo mamas, di usianya yang 2,5 taun ini, keliatan kalo anaknya ga telaten, bosenan, tapi kreatif. Terlihat kalo pas mamas lagi mainan, dari satu benda dia bisa ciptakan bermacam-macam mainan sendiri. Dari telpon rusak dia bisa menciptakan alat pancing, alat kedokteran, bahkan bisa jadi topeng monyet, hihi.. entah gimana imajinasinya dia. Kalo udah nemu permainan dari barang sederhana, trus ntar kakaknya ngrebut, trus perang dunia deh, hadehhh... Walaupun kurang kreatif, tapi kakak hafalannya kuat dan pede tampil di depan. Beberapa kali udah mulai ikutan lomba hafalan. Kalo di rumah pun dia suka play pretend jadi penyanyi yang lagi manggung dan saya yang jadi MCnya -_-". Koleksi lagu yang dihafal kakak pun banyakkk.. Nah, kalo si mamas kurang kuat hafalannya, baru apal beberapa lagu dan doa sebelum makan aja dia.

Anak-anak belum ada 5 taun, masih banyak yang bisa diasah dan dikembangkan #ciee. Ini peer buat saya dan suami tentunya. Hiks...udah tua, masih aja ngerjain peer.