Carseat, Yey or Ney?

Baca judulnya doong, ala ala emak blogger keceh gitu kaan, wkwkwk... #gapenting

Saya bukan mau review berbagai jenis carseat ya, karena udah banyaaak banget blog yang bahas tentang ini. Tinggal gugling, voila..muncul berpuluh blog yang asik buat dijadiin pertimbangan milih  carseat. Mulai dari yang ratusan ribu sampe yang jutaan. 

Trus ini mau bahas apa to?
ya sesuai judulnya, penting gak sih carseat ini. Kalo mau bahas penting ga pentingnya, tentu masing-masing orang beda kondisi ya. Kalo di luar negeri sih setau saya wajib pake carseat buat anak-anak balita, bahkan sampe SD. Kalo di Indonesia, kayaknya belum jadi prioritas ya, buktinya kalo ada razia kendaraan gitu, gak pernah kan ditilang gara-gara anak-anak gak pake carseat.

Duluuu banget pas jaman Rara masih piyik, saya pernah nyoba pake carseat. Beli? Ooo..tentu tidak, sewa doang. Hehe.. nyoba dulu, kalo anaknya betah ya beli. Kalo ga betah ya udah. Padahal mah, kalo mau ditelatenin, insyaAllah anak-anak akan tertib duduk di carseat. Waktu itu cuma sewa sebulan apa ya, trus ga dilanjut karena emang Rara masih nemplok, jadi kalo di mobil ya saya pangku. Trus setelah Umar lair, Rara yang usia 2 tahun udah bisa duduk anteng di mobil, tapi tetep ga mau pake seatbelt. Pernah sekali dua kali dia berdiri, trus abinya ngerem trus nyungsep di bawah. Trus dibilangin dia nurut. Oia, pas masih dua anak, saya biasanya duduk di belakang sama debay, trus Rara di depan, samping abinya. Ga safety riding banget ya, bukan untuk dicontoh. Alhamdulillah ga pernah ada kejadian nabrak, dan jangan sampe deh #getok2meja.

Waktu berlalu, dan tibalah saat Rara dan Umar harus sekolah, karena bude momong si bungsu. Ritual nganter sekolah dilakukan sama Abi, kecuali kalo pas Abi keluar kota. Biasanya yang jemput ganti-gantian, kadang saya..kadang Abi, kadang nitip ke bude yang momong. Emang belum ada orang yang dimintai tolong khusus buat antar jemput anak-anak. Nah, awal-awal saya jemput, saya pake motor yang belakangnya dikasi sandaran kayak gini

source: https://www.tokopedia.com/aksesorisanak/safety-boncengan-motor-sabuk-bonceng-kursi-sandaran-motor-anak-grnsi
Rara duduk di belakang, Umar saya gendong di depan. Agak rempong karna satu, saya pake rok yang kadang agak-agak nyrimpet. Dua, tas anak2 besar (karena sekolah sampe sore, jadi bawaannya banyak). Lalu mulailah saya memberanikan diri pake mobil buat jemput anak-anak. Eh, ternyata lebih enak. Walo pas parkirnya saya males banget. Beneran deh, saya suka nyetir tapi ga suka banget parkir, wkwkw.. bukan ga suka sih, tapi gak bisa...eh, belum mahir ding #sugestipositip. Seperti halnya, saya suka hamil tapi gak suka ngeluarinnya, sakit cyiintt!

Sebelumnya sih kadang pake mobil kalo pas ujan dereees banget. The power of kefefet. Nah, walopun saya lebih suka pake mobil buat jemput anak-anak, tapi yang bikin saya selalu ndredeg adalah membayangkan apa lagi tingkah polah anak-anak nanti pas di mobil. Rebutan makanan, colek-colekan yang berakhir dengan jeritan, berdiri di kursi depan, mbolak balik ke depan belakang, hadeeeh...bikin saya nyetirnya ga konsen sama sekali. Sampai suatu waktu, pas Umar berdiri di kursi depan dan tiba-tiba mobil depan ngerem, saya juga kaget dan reflek ngerem mendadak juga. Nyungsep lah itu si Umar, kejedot dashboard dan benjoool. Nangis jejeritan lah jelas, trus minta pangku. Yaa..kalo Abi sih udah biasa ya, nyetir sambil mangku gitu. Lah saya? huwawawaa...grogi puol, dan alhamdulillah sampai rumah dengan selamat. 

Trus spik spik lah sama Abi, akhirnya kami nyoba sewa carseat, 2 minggu an apa ya waktu itu. Dengan bujukan, "yuk, duduk di kursi pesawat", anak-anak bisa duduk anteng yaaa..walopun masih beberapa kali berantem. Tapi paling ga, udah ga berdiri di kursi depan, jadi saya bisa nyetir dengan tenang. Beberapa kali Umar keluar dari carseatnya, dan kami selalu konsisten untuk "berhenti kalo gak mau duduk". Alhamdulillah 2 minggu berlalu dengan aman, dan seringkali anak-anak sampai ketiduran di carseatnya, hihi...

Setelah itu, mulailah saya nyari carseat. Nyarinya pun ga ribet, yang penting 2 carseat di bawah sejuta, wkwkwk... Cari sana sini, tanya sana sini, dapet carseat preloved dengan harga 400 sebiji. Malah yang satu, masih kayak baru karena belum pernah dipake sama yang punya, tapi dengan harga hampir 50%nya! saya suka saya suka. Total ga ada sejuta, kami udah dapet 2 carseat. Prinsip kami cuma: yang penting anak2 duduk di kursinya dengan tenang. Kayak gini nih punya anak-anak

buat Umar. source: http://juniorbabyshop.co.id/product/cocolatte-carseat-cl-810-safee/

buat Rara. source: http://mahasarana.co.id/perlengkapan-bayi/baby-car-seat

Alhamdulillah ya, rejeki anak sholeh ^^

2 komentar:

  Anonim

2 Februari 2017 08.42

mba nara kok jadi rara

  nila putri

7 Februari 2017 09.29

berhubung ada yang manggilnya "nar", kurang enak didenger jadi ganti rara aja sekalian, hehe

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung ^^