Review Oven Listrik Kirin 2000RA

Sebelum review, mau pengakuan dosa dulu aah... Sebenernya saya udah punya oven. Tapi berhubung oven saya oven tangkring yang mana kan beda kan yaa sama oven listrik, jadi gak terlalu merasa berdosa lah.
Lalu, kenapa saya bisa berpaling hati dari si otang? Pertama, sedari awal saya emang ga paham sama sekali sama si otang, bahwa untuk pake otang ini gak bisa langsung ditaroh di atas kompor gas. Pas udah beli, baru sadarlah saya kalo si otang ini uglik uglik kalo ditaroh gitu aja #halah. Ternyata perlu diganjel sama batu bata. Dari situlah saya jadi males kalo mau pake, karena musti pasang-pasang batu bata dulu.
Yang kedua, karena body si otang ini gedey, gak mungkin kan ya dia standby di atas kompor saya, bisa-bisa saya ga masak, jadilah saya taruh si otang di bagian yang agak sulit dijangkau. Karena buat ngambilnya hanya ada 2 pilihan, naek kursi atau nekat manjat dapur. Karena jarak yang memisahkan kami inilah yang membuat ikatan batin kami kurang.
Yang ketiga, maaf ya otang...kamu kurang imyut gitu, mungkin kamu perlu pake bedak dan sedikit gincu biar nampak cantik di dapur saya, hahaha...
Sooo...dimulailah perburuan oven listrik alias otrik ini. Pertama saya cari review orang-orang, oven apa yang oke tapi gak mahal #teteeuuup #emakirit. Rata-rata pada rekomenin merk Kirin. Performanya oke dengan harga yang mayan terjangkau. Apalagi wattnya gak terlalu gede, maksimal 800 watt. Sip. Untung listrik rumah dayanya udah dinaekin jadi 1300. Merk udah, kemudian ukurannya.. bagusnya yang kapasitas berapa liter ya. Pilihannya yang 19 liter atau 20 liter. Ukuran segitu pas kalo cuma buat masak rumah tangga. Maksutnya bukan yang dipake buat bisnis kue gitu. Kalo yang 9 liter, kayaknya kekecilan ya..
Selanjutnya tipe, pilih yang tipe RA atau RAW. Kalau dari baca-baca dan nanya langsung sama mas-mas penjualnya, bagusan yang RA karena dia dari stainless, kalo yang RAW entah bahan apa yang dicat dan catnya lama-lama bisa ngelupas, pan ntar jadi gak cantik di dapur ai. Lagian selisihnya gak banyak kok, cuma sekitar 30 atau 40 rebu.
Lalu mulailah saya browsing harganya di toko onlen, diurutkan dari yang termurah dwoong, hahaha... mulai dari tokopedia, lazada, matahari mall, dan lain lain. Harga untuk yang kapasitas 20 liter sekitar 690sekian...yaaa anggep aja 700rebu, belum termasuk ongkir. Harga ini ntar jadi panduan saya buat beli di toko, kalo dirasa selisihnya jauh kan bisa ke toko lainnya.
Setelah sekian lama udah mantep..eh..ga jadi-jadi beli. Beberapa bulan kemudian pas udah haqqul yaqin mau beli, malah lupa apa yang mau dibeli. Emang bener yang dibilang orang, kalo orang udah tua itu ingatannya udah payah, ilmu susah nempel, #sadarumur, wkwkw..
Kmaren akhirnya terwujudlah impian saya, membawa pulang si otrik. Tiba-tiba aja sih. Kan pas belanja ke Progo (yang orang Jogja pasti tau tempat belanja super lengkap ini), niatnya cuma cek harga. Eeehh...Emang udah ditakdirkan kali ya #halah, ternyata harganya pas sama hasil survey saya, 690an rb. Trus wattnya maksimal cuma 600 watt. 300 watt untuk masing-masing, api atas dan api bawah. Hoaaa...lirik-lirik suami plus pake sedikit rayuan manja, "beli gak ya bii...?". Pura-pura ragu padahal ngarep banget dibeliin sama suami. Nyahaha.. seperti yang sudah saya duga, pertanyaan saya seperti yang di atas selalu manjur. Karena jawaban suami selalu, "beli aja". Aaah..lop yu bii..
Jadilah saya mengadopsi si cantik ityu. Ini bikin mood saya bagus banget sampe malem, wkwkwk...
Lalu performanya gimana? mmm...sebenernya baru dipake 2 kali sih, buat bikin nasi panggang sama bikin kentang panggang. Enak sih, jadi bisa makan ala ala resto gitu. Yang jelas sih, dapur saya makin manis kayak saya, mhuahahaha...

2 komentar:

  rumahbulan

6 Oktober 2016 07.35

Aku sempet tergoda ini juga dan sama merk lain tp aku lupa. Dan sampe skrg belum kebeli juga 😅😅😅

  nila putri

7 Oktober 2016 08.27

yuk beliii... tapi ni masih nganggur tu oven, belum baking2an lagi. terakhir bikin brownies bantet, tapi nara umar doyan, ahahaha

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung ^^