Peer Ketiga: Sapih Dot

Setelah sukses dengan sapih nenen dan toilet training, sekarang giliran peer sapih dot. Ini pe-eeer banget nget...nget. Berhubung Mbak Nara sekarang udah 3 taun, kayaknya udah waktunya gak ngedot lagi. Ga pengen juga nanti pas mbak Nara dah SD masih ngedot. Sekarang ini ngedot udah jadi kayak candu buat dia. Ritual malam sebelum tidur adalah ngedot dan elus-elus tangan Ummi. Wajib! Berhubung si bocah alergi susu, jadi ya dotnya diisi sirup. Kapok diisi teh manis, malemnya langsung ngompol T-T. 

Ngomong-ngomong tentang alergi ini, awalnya bingung banget kenapa di lipatan siku sama belakang lutut gatel-gatel terus, digaruk sampe berdarah dan luka-luka. Udah curiga kalo eksim karena alergi something sih, tapi kok yo gak berpikir gara-gara susu. Sempet ke DSA sama spesialis kulit juga, tapi ya cuma dikasi salep. Dan gatel-gatelnya itu makin menjadi-jadi kalo abis minum salah satu merk susu UHT. Buat susunya mbak Nara saya biasa pake 3 merk, U*tra, Diam*nd sama Greenf*eld. mana yang ada aja. Begitu susunya distop, sembuh. Ealaaah...
Sering diomelin ortu dan mertua gara-gara ga ngasi susu ke mbak Nara. Tau lah yaa..mindset kalo susu itu pengganti makan masih tertanam dalam pikiran para simbah-simbah itu, hehe... Saya dan suami sih ga melarang susu sama sekali. Yaa...masih bolehlah sekali-kali, asal ga keseringan.
 
Malam itu kepikir buat sapih dot, langsung bilang ke pak suami dan capcuss. Kebayang bakalan drama banget sih, tapi dinekat-nekatin deh. Agak-agak jiper juga sih, soalnya pas mertua lagi di rumah. Tau lah yaa...gimana kalo nenek/kakek ke cucu, lebih sayang daripada ke anaknya sendiri, wkwkwk...

Salah satu yang bikin saya mantep buat sapih adalah fakta bahwa sebenernya mbak Nara bisa bobok tanpa dot. Selama beberapa bulan ini di tempat penitipan, dia sukses bobo siang tanpa ritualnya. Selain itu, karena giginya dah gupis. Aaak....yang bagian depan dah pada patah >.<


Jadi, gimana proses sapih dotnya? Begini ceritanya...
Malam itu mbak Nara baru sampai dari rumah mbahnya (dia udah biasa seminggu 2 minggu nginep di tempat mbahnya tanpa saya dan suami), seperti biasa..minta bobo sambil minta mikdot. Saya bilang, "dotnya ga ketemu sayang". Dan jegeeerr...langsung lah dia nangis kejer. Saya berulang-ulang cuma bilang kalo dotnya ga ketemu. Ada kali 15 menitan dia nangis non stop. Sampe mbahnya ga tega dan nyuruh ngasi dot, tapi sayanya keukeuh. Udah kepalang tanggung soalnya. Setelah capek nangis dan akhirnya bisa tidur, tidurnya masih sambil misek-misek *apasih bahasa Indonesianya*.
Fiuuh...hari pertama terlewati. Membayangkan entah harus berapa malam lagi berdrama-drama ria gini.

Besoknya, dan besoknya...dan besoknya lagi...eh...udah ga ngamuk lagi dia. Pas dia minta dot, saya masih tetep bilang dotnya ga ketemu. Trus dia bilang, "oo..ga ketemu ya. di mobil mbah ya". udah. Trus dia bobo sambil elus-elus tangan saya *teteuup
*surprise
#alhamdulillah

Sekarang, udah hampir sebulanan tanpa dot. Asal ga liat dot, ga minta lagi *simpen rapet2 dotnya*.
Alhamdulillah... :')

2 komentar:

  Anita Yang

19 Juli 2016 22.20

Mungkin bagusnya dibuang aja mbak 😂

  nila putri

28 September 2016 16.12

@mbak Anita: sayang kalo dibuang mbak, hehehe...#prinsipemakirit

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung ^^