Membuat Paspor di Kantor Imigrasi Bantul Yogyakarta (per Februari 2018)

Saya orangnya nggak pede-an kalo belum mencaritau informasi tentang apa yang akan saya lakukan, termasuk pengurusan paspor ini. Biasalah, saya langsung gugling terkait syarat dan prosedurnya. Ada berbagai versi yang bikin saya bingung sendiri. Apalagi kan sistemnya udah berubah ya, dari yang awalnya datang langsung dan harus dari subuh2, habis itu ke sistem online dan sekarang berubah lagi hanya nomor antriannya yang onlen selebihnya datang langsung ke Kanim (Kantor Imigrasi).

Oia, info aja...sekarang nggak ada pembedaan antara paspor biasa dengan paspor haji/umroh. Semuanya sama alias cukup satu paspor, asaaal..
1. Nama udah 3 kata, kalo belum harus ditambahkan nama bin/binti
2. Pakai paspor 48 halaman karena kalau pakai yang 24 halaman kadang nggak bisa, bisa dibilang ini untung2an sih.
Nanti akan saya jelasin tentang ini lebih lanjut di bawah yaa...Jadi kita nggak usah bohong mau wisata, padahal mau umroh, hihihi..

Nah, kita ke syarat dulu, syarat saya ambil dari yang tertera di Kanim ya, dan ini harus difotokopi ukuran A4. Inget, harus A4 ya. Kalo di Kanim Bantul ada mesin fotokopi, jadi kalo belum difotkop nggak usah khawatir.
1. KTP (fotkop & asli)
2. KK (fotkop & asli)
3. akte lahir, akta nikah/buku nikah, ijazah (fotkop & asli). Nah, disini saya mau cerita dikit. Untuk fotokopiannya emang saya serahin semua, tapi untuk dokumen asli engga karena akta lahir saya masih di Madiun, dan kata petugasnya bisa diganti dengan buku nikah aja. Jadi dokumen asli yang saya perlihatkan hanya buku nikah aja, kalo suami pakai akte lahir aja (nggak pakai buku nikah), ternyata gapapa tuh.
4. surat rekomendasi dari biro travel KALAU kita mau umroh dan nama kita cuma 1 atau 2 kata. Karena dari Arab Saudi memang mensyaratkan harus 3 kata namanya. Nah, surat rekomendasi ini fungsinya buat nambahin nama kita itu. Kalau udah 3 kata namanya, nggak perlu surat rekomendasi travel.
5. surat rekomendasi dari instansi buat PNS/Polri/TNI. saya nggak pakai ini, ternyata nggak ditanyain juga tuh.

Udah cuma itu aja syaratnya, nggak perlu pakai materai atau map hijau.

Nah, sebelum datang, kita musti ambil antrian onlen di web imigrasi di https://antrian.imigrasi.go.id/. Nah, karena dalam sehari terbatas yang dilayani, maka kita bisa milih di tanggal-tanggal yang masih tersedia. Jamnya pun bisa milih, mau pagi atau siang. Nanti di menu daftar permohonan, kita bisa klik buat dapetin barcode nya. Nah, berhubung nggak ada keterangan apa-apa di webnya, nggak tau lah kalo musti ngambil barcodenya. Tapi ternyata nggak papa juga, karena nanti pas kita datang langsung bakal dibantuin sama petugasnya.

Prosedurnya:
1. Kita ke front office, disini bakal dikasi formulir buat diisi. Cuma 2 lembar aja sih, pastikan kalian inget TTL orang tua yah, haha.. Bagusnya sih kita datang setengah jam sebelum jadwal yang tertera di antrian onlen, biar bisa ngisi formulir.
2. Isi formulir seperti biasa. Bawa pulpen sendiri yaaa...
3. Kalau udah diisi, kita ke front office lagi buat nyerahin formulir dan kelengkapannya. Berkas diceknya cuma sekilas aja kok. Habis itu kita dikasi nomor antrian dan tunggu sampai nomor kita dipanggil ke loket.
4. Nanti di loket data kita akan diinput. Disini berkas asli ngga dicek SAMA SEKALI.
5. Habis itu langsung pindah ke meja sebelah untuk difoto dan diambil sidik jarinya. Foto harus keliatan jidatnya, jadi deh jilbab antem saya harus dimundurin yang berakibat fatal: pipi saya terlihat cabi-cabi menggemaskan, wkwkwk..
6. Setelah itu kita dikasi form pengantar pembayaran yang isinya kode bayar
7. Bayar paspor di bank manapun atau kantor pos. Kalau saya ke bank mandiri. Nanti bayarnya pake formulit transferpay dan langsung ke teller. Mungkin di ATM bisa juga kali ya, tapi pastikan ada struknya karna itu yang akan kita pakai buat ambil paspor. Pembayaran ini maksimal 7 hari sejak tanggal permohonan kita.
8. Ambil paspor. Paspor akan jadi dalam 5 hari kerja setelah tanggal kita bayar. Kalo saya hari Kamis kan ngurusnya, paspor saya jadinya Kamis minggu depan.
Total cuma butuh sejam lah di kantor imigrasi. Buat ngisi formulir sampai selesai.

Nah, ngomongin tentang paspor 24 halaman dan 48 halaman. Dulu...paspor 24hal ini identik dengan paspor TKI, tapi mulai beberapa tahun belakangan udah engga lagi. Jadi kita bisa pakai juga si paspor 24hal ini. Tapiii...kadang ada negara yang masih belum ngeh dengan peraturan baru ini, jadi dianggapnya kita TKI gitu. Terutama negara yang masih harus pakai visa ya. Kalo untuk yang deket-deket aja kayak Singapore atau Malaysia gapapa kali ya. Tapi berhubung saya dan suami males rempong ntar, jadi kami langsung pakai yang 48hal. Kata petugasnya pun kalau untuk umroh, direkomendasikan yang 48hal untuk mengurangi potensi masalah di imigrasi. Walaupun yaa...selisihnya lumayan sih, 200rebu-an. Tapi jika Anda nggak masalah berdebat dengan petugas imigrasi (kalau ada masalah) dan mau dengan senang hati menjelaskan kedudukan paspor 24hal dan 48hal, pakai yang 24 halaman juga nggak papa.

Moga-moga berguna yaa infonya :)

Yuk Berbenah ala KonMari (part 2)

Ini hari ke-lima proyek berbenah saya. Untuk lemari pakaian sudah selesai sekitar 90%. Kenapa belum 100%? karena ternyata lemari saya yang model raknya tinggi-tinggi tidak cocok untuk lipatan baju ala Konmari, jadi saya perlu rak tambahan. Rak tambahan sebenernya bisa bikin sendiri dari partikel board, tapi kayaknya saya gak akan sanggup bikin sendiri, jadi saya lebih milih beli aja model sekat dari besi kayak gini. Daripada beli lemari lagi yee kaan, hehe..


Oia, setelah saya tawarin ke suami, beliau juga minta bajunya dilipat ala Konmari, lebih gampang ngambilnya kata pak suami. Trus ternyata memilih barang-barang yang akan disimpan tidak sesulit yang saya bayangkan. Lebih dari setengah koleksi baju, saya singkirkan dari lemari. Jadi yang saya simpan memang baju-baju yang saya suka dan sering dipakai aja. Saking semangatnya menyingkirkan baju-baju tak terpakai, sampai-sampai batik2 yang rencananya mau saya jahitkan juga ikut kebuang, haha..untung belum dikasihkan ke orang sama bude pengasuh (semua barang saya kasihkan ke bude pengasuh untuk disortir lagi sama beliau, mana yang mau dipakai beliau, mana yang dibuang).

Kemarin saya lanjut ke kategori buku. Maakkkk...saya gak bisa buang nih buku-buku. Karena ini bertentangan dengan prinsip saya: buku adalah investasi. Dan lagi cita-cita saya emang pengen buka rumah baca yang mana kan emang perlu banyak buku. Jadi saya bisa dibilang gagal dalam kategori ini, hehe.. cuma beberapa buku yang saya buang diantaranya: soal2 masuk STAN sama tips ujian masuk CPNS, wkwkwk... Jadi kemaren saya cuma tata ulang buku saya per subkategori: 
1. buku favorit saya (komik Miiko sama buku-bukunya Enid Blyton dan Roald Dahl)  yang semuanya adalah buku anak-anak, ahaha
2. buku Rujukan/Referensi agama (fiqh sunnah, qur'an terjemahan, dll)
3. buku agama umum
4. buku parenting
5. buku umum
6. buku-buku fiksi
7. majalah
8. buku punya anak-anak (saya taruh di meja tersendiri)
Semua koran udah saya buang. Dan memang tidak banyak perubahan dari perpus mini saya. Tapi sekarang lebih gampang nyarinya karna udah ditata per jenis buku. 

Rencana untuk beres-beres per kategori agak menyimpang karena ternyata saya lebih mudah beres-beres per lokasi, biar itu tadi, gak terlalu berantakan rumahnya, hehe.. Lanjut ke lemari yang isinya penuh kardus-kardus dari barang yang dibeli: kardus laptop, HP, bahkan kardus happycall, wkwkkw... sebagian besar saya buang kecuali untuk kardus HP yang HPnya masih dipakai. Kata pak suami kalo jual tanpa kardus harganya bisa jatuh. Trus habis itu ke mainan anak-anak. Kayaknya separo lebih mainan anak-anak saya buang deh. Mainan-mainan yang udah lamaaa banget gak dipakai main atau mainan yang sama jenisnya, misal: set masak-masakan punya Rara yang jumlahnya bejibun. 

(bersambung)


Yuk Berbenah ala KonMari (part 1)

Berawal dari temen yang post pic sampul buku ini di grup WA trus saya jadi penasaran apa isi bukunya, secara saya ini rasa-rasanya beberes addict. Indikasinya: betah berjam-jam bahkan seharian duduk cuma buat milihin dan organizing barang kicik-kicik. Dan saya melakukannya dengan gembira, gak bosen gitu.
Nah, pas baca buku ini saya ngerasa, "bener banget ni yang dibilang buku ini". Apa itu? yaituuu...sesering apapun saya beberes, kenapa berantakan muluuuu??? kayak gak habis-habis beberesnya. Ya walaupun emang salah satunya karna ada tiga bijik krucil di rumah, hahaha... tapi kan kalo bisa gak sering-sering beberes, worth it banget buat dicoba.

Saya gak akan bahas apa isi bukunya karna saya yakin udah banyaaak banget yang ngereview, dan tentu saja lebih nikmat baca sendiri. Di sini saya cuma mau share pengalaman beberes saya ala ala KonMari ini. Beberapa prinsip belum bisa saya pakai karena beberapa keterbatasan. Marie bilang beberes total ini cukup dilakukan sekali seumur hidup dengan waktu paling cepat enam bulan. Whaattt?? kaget juga pas bacanya. Mungkin bisa kali ya sebulan gitu, asaaal kita seharian beberes, haha.. Inti dari beberes ini adalah: membuang dan menyimpan.

Saya mulai proyek ini pas 1 Muharram 1439H kmaren, biar berasa ada resolusi gituh, dan biar gampang nginget2nya.

Pertama mulai dari baju-baju. Saya gak ngikutin persis aturan yang harus ngumpulin jadi satu semua baju di satu tempat, tapi saya ngambil sebagian-sebagian. Kenapa? biar gak berantakan banget rumahnya, soalnya ada anak-anak yang excited banget kalo saya beberes gitu. Jadi saya ambil sebagian, sortir, kemudian simpan. Harusnya penyimpanan dilakuin kalo udah selesei sortir semua barang di satu kategori (baju, buku, dll). Jeleknya, ada sebagian tempat penyimpanan yang lolos dari sortiran dan baru keinget pas akhir-akhir. Trus harus bongkar pasang cara penyimpanan karna ternyata bajunya ada banyak, hehe.. 

Cuma baju-baju saya yang dilipet ala KonMari, baju suami dan anak-anak tetap dilipat dan ditumpuk seperti biasa karena keterbatasan tempat. Tapi saya ikutin saran untuk ngumpulin jadi satu tempat semua barang dalam kategori ini. Baru hari kedua saya udah berhasil ngumpulin skitar 10 kantong kresek besar dan 1 kantong sampah gueeede. Baru dua hari sodara-sodara! Dan ini juga belum selesai beresin semua pakaian.

Untuk prinsip penyortiran baju, saya nyoba terapkan: pilih baju yang disukai dan membuat bahagia ketika saya memakainya, kecuali beberapa baju yang kayaknya laku kalo dijual, hihi.. Dan dua baju nikahan yang mau saya kasihkan langsung ke orang yang emang bener perlu. Kayaknya dalam beberapa hari ke depan saya masih akan nyortir kategori baju ini karena emang dalam sehari saya cuma ada waktu 2-4 jam buat mengerjakan proyek ini.

(bersambung)

ASI BOOSTER VS MOOD BOOSTER

Ngomongin tentang asi booster, kayaknya kalo liat di instagram tuh buanyaaak banget jenisnya, mulai dari yang bentuk teh, susu, sampai coklat. Saya udah pernah baca sih, kalo sebenernya gak ada itu asi booster, karena kuncinya ada di ibu. Tapi ya, namanya penasaran, hehe.. teteup deh saya nyoba salah satu asi booster yang bentuknya coklat. Selain penasaran efeknya, penasaran juga sama rasanya, secara saya penggemar coklat. Ternyata emang beneran gak ngefek apa-apa. Haghaghag.. Bener kalo ada orang yang bilang kalo "rasa penasaran bisa membunuhmu", dalam hal ini rasa penasaran membuat kantong saya jebol, soalnya mayan juga harganya, untuk 12 pcs coklat kecil harganya hampir 400rebu-an. Saya tau sih, sebenernya yang penting itu bukan coklatnya, tapi instruksi yang menyertainya. Di dalam kemasan coklatnya disertakan tips-tips untuk menambah produksi asi, dan itu gak sepenuhnya saya lakukan. Salahe deweeeee... wkwkwk.

Nah, yang bener itu sebenernya mood booster. Karena kunci produksi asi melimpah adalah ibu yang senang hatinya, hehe..  Kalo lagi stres, bisa dipastikan akan berpengaruh ke produksi asi. Tentang mood booster ini tergantung masing-masing orang. Ada yang abis makan duren trus asinya jadi ngocor. Saya suka duren juga sih tapi gak sampe bikin ngocor juga. Ada yang dengan memanjakan diri ke salon sebagai mood booster, atau nonton drakor. Pokoknya buanyak dan bisa sangat beragam deh. Beberapa hari ini saya akhirnya menemukan mood booster saya, tak lain dan tak bukan adalah mandi. Mandi air anget, pake sabun wangi. Yak, sesimpel itu.

Selain mood, yang tentu saja mempengaruhi produksi asi adalah "demand". Kalo emang ga pumping berarti ya seberapa sering nyusuin bayinya. Kalo buat ibu bekerja macam saya ya seberapa sering saya pumping selama di kantor. Target saya sih 2x aja selama ngantor. Tapi ya itu, seringkali kerjaan mengharuskan saya keluar kantor, yang kadang gak memungkinkan buat pumping. Jadi bisa seharian ga saya pompa, dan itu lama-kelamaan bikin produksi asi menurun, kayak sekarang, hiks... Alhamdulillah Ay dah mulai mpasi dan mayan doyan maem juga, jadi asipnya saya kurangi dikit jadi 500ml selama saya tinggal ngantor. Kalo sebelum mpasi saya siapin asip antara 600-700ml. Kalo udah mpasi, asi tetep jadi yang utama sampai bayi usia 1 tahun. Setelah 1 tahun, asi memenuhi kebutuhan bayi cuma sekitar 30%, yang utama makanan padatnya.

Satu lagi yang tentu aja mempengaruhi adalah asupan makanan/minuman busui. Pernah ni ya, saya gegayaan mau diet, berhubung baju udah mulai sempit. Saya coba gak makan nasi gitu. Tapi itu langsung bikin produksi asi saya menurun, hiks...langsung batal deh dietnya. Kalo kata suami, "ngapain sih diet-diet, orang aku gak protes". Ya situ gak protes, tapi baju udah pada demo tuuu. Eh, sebenernya ini malah kesempatan buat belanja ya, hihi...mood booster banget kalo ini mah. Jadi, sekarang saya menutup mata tentang berat badan saya, pokoknya saya harus makan kenyang: nasi, lauk, sayur. Titik. Oia, jangan lupa asupan air putih ya, minimal 2 liter per hari.

Okeee...jadi mari kita simpulkan ya, yang membuat produksi asi banyak itu:
1. Hati yang bahagia
2. Frekuensi mompa/menyusui yang sering
3. Makan bergizi secukupnya, dan minum air putih yang banyak

Sekarang sedang berusaha mendisiplinkan lagi frekuensi pumping, bismillah.

"Dan kalau sekiranya Allah menyiksa manusia disebabkan usahanya, niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas permukaan bumi suatu makhluk yang melatapun, akan tetapi Allah menangguhkan (penyiksaan) mereka sampai waktu yang tertentu, maka apabila datang ajal mereka, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Melihat (keadaan) hamba-hambaNya."



merinding.